Skip to content

Album pandemi 'Be,' BTS merindukan saat-saat yang lebih baik, lalu menari dengan air mata

📅 November 22, 2020

⏱️2 min read

Ada banyak sekali “album pandemi” tahun ini, yang perubahan suara dan suasana hati dari artis biasanya meningkat untuk memenuhi perasaan takut, bosan, dan keterbatasan dunia. " Folklore " Taylor Swift , LP terlaris tahun itu, adalah yang paling simbolis: dilakukan dengan gitar, direkam di rumah dan melalui internet, bersuara sederhana tetapi kaya akan emosi dan cerita.

BTS

Album baru BTS, "Be," rapi, reflektif dan sederhana, ditulis untuk memenuhi suasana global yang lelah.

Ke daftar itu, kita bisa menambahkan album baru BTS "Be," yang terdiri dari delapan lagu rapi yang ditentukan oleh pengekangan dan niat. Mengikuti " Map of the Soul: 7" bulan Februari yang sudah terasa seperti ribuan tahun yang lalu, ini adalah upaya band yang paling terbuka untuk naik ke tangga lagu pop AS. Tapi itu juga LP yang ramping, reflektif dan sederhana tentang ketahanan, ditulis untuk memenuhi suasana global yang lelah.

Ini jauh dari kata pelarian - album ini berbicara langsung tentang pandemi dan konsekuensinya, setidaknya dalam bagaimana rasanya bagi penggemar dan artis. Tapi itu juga olahraga "Dynamite," pencapaian puncak dalam kesenangan murni yang telah menduduki puncak Billboard Hot 100, tujuan band ini selama bertahun-tahun. Pada akhir waktu kerja setengah jamnya, "Be" mencapai nada yang cukup sulit untuk ditangkap hari ini: Harapan.

Anggota band - RM, Jin, Suga, Jimin, J-Hope, V, dan Jungkook - mengatakan bahwa waktu off dari pandemi memberi mereka kesempatan baru untuk terjun ke dalam penulisan lagu, produksi, dan konsep visual untuk album. Banyak dari pilihan kreatif K-pop biasanya diarahkan dari bagian belakang label, tetapi BTS mendapatkan pengikutnya dengan lebih aktif. Itu benar sekarang lebih dari sebelumnya: Jimin dikreditkan dengan A&R LP, mengawasi arah musik album. Jin, Suga, J-Hope, dan Jungkook semuanya mendapatkan kredit produksi. Band ini memiliki kredit penulisan bersama di semua kecuali satu lagu.

Basis penggemar grup yang kuat, yang dikenal sebagai ARMY (Adorable Representative MC for Youth), telah mengharapkan BTS untuk membelok ke kiri ketika K-pop lainnya berbelok ke kanan, dan beberapa lagu pertama di "Be" akan datang sebagai tidak mengejutkan kejutan: throwback hip-hop yang lembut, sedikit melankolis dan nostalgia, tetapi memusatkan perhatian pada dunia seperti yang dilihat penggemar sekarang.

"Life Goes on" dan "Fly to My Room" segera mengatur nada: sampel yang disesuaikan dengan nada yang membangkitkan kerinduan akan waktu yang lebih baik. Liriknya, dalam bahasa Korea dan Inggris, keduanya tangguh dan pasrah: "Hidup terus berjalan / Seperti anak panah di langit biru / Hari lain terbang lewat / Di atas bantalku, di atas meja / Ya, hidup terus berjalan seperti ini lagi."

Tetapi BTS juga menemukan nuansa baru dalam ketakutan dan monoton saat ini. "Blue & Grey" sudah menjadi favorit penggemar setelah hanya satu hari rilis: pita emo kamar tidur yang rapi, diselaraskan dengan indah tetapi tidak pernah pamer atau terlalu kuat. Itu salah satu lagu teladan di era "pandemi-pop".

Tapi bagian belakang dari rekaman itu membelah awan untuk beberapa musik pop yang lebih halus, cerdas dan menggembirakan. "Stay" dan "Telepathy" merangkul disko mendesis bahwa artis seperti Dua Lipa dan Doja Cat telah menduduki tangga lagu.

Tepatnya, album ini diakhiri dengan "Dynamite", di mana band ini membuktikan bahwa mereka dapat menjadi yang terbaik dalam musik pop Anglo-Amerika dalam permainannya sendiri, dengan menulis distilasi sempurna dari momen disko antik saat ini - dan melakukannya dalam bahasa Inggris. Ini sangat ringan dan dapat diputar ulang tetapi tidak pernah sinis, dan nada meriah untuk mengakhiri LP.

"Be" menangkap sesuatu tentang totalitas kehidupan penggemar BTS dalam pandemi: bosan, takut, dan kesepian, lalu memutuskan dan bersemangat untuk melihat apa yang akan terjadi selanjutnya.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News