Skip to content

Apa yang diperoleh Rusia dari pertempuran lima tahun di Suriah?

📅 October 02, 2020

⏱️8 min read

Moskow berhasil mempertahankan rezim Suriah tetapi gagal mencapai semua tujuannya di Suriah. Pada 30 September 2015, Federasi Rusia secara resmi memasuki perang saudara Suriah, karena pemerintahan Bashar al-Assad semakin terancam. Sejak 2011, pertempuran hebat dan desersi massal telah melemahkan Tentara Arab Suriah. Bahkan dukungan dari Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran, pengerahan milisi Iran dan tentara bayaran Rusia, dan pengiriman persenjataan Rusia secara teratur tidak cukup untuk menghentikan kemajuan oposisi dan kelompok bersenjata radikal.

Presiden Rusia Vladimir Putin merangkul Presiden Suriah Bashar al-Assad di kediaman Bocharov Ruchei di resor Laut Hitam Sochi [File: Mikhail Klimentyev / Kremlin Pool via AP]

Presiden Rusia Vladimir Putin merangkul Presiden Suriah Bashar al-Assad di kediaman Bocharov Ruchei di resor Laut Hitam Sochi [File: Mikhail Klimentyev / Kremlin Pool via AP]

Pada Maret 2015, pemerintah Suriah kehilangan ibu kota provinsi kedua, Idlib, ketika Jeish al-Fattah, koalisi longgar dari berbagai kelompok bersenjata, memimpin serangan yang berhasil di kota di barat laut negara itu. Ibukota provinsi Raqqa, dengan sumber minyak dan airnya yang strategis, telah direbut tahun sebelumnya dan telah menjadi benteng utama kebangkitan Negara Islam Irak dan Syam (ISIL). Selain itu, pemerintah Suriah telah kehilangan kendali atas sebagian besar provinsi - Idlib, Aleppo, Raqqa, Deir ez-Zor, Hassakeh, Deraa, dan Quneitra - dan berjuang untuk mengendalikan Hama, Homs, dan pedesaan Damaskus.

Intervensi Rusia menghentikan kemajuan oposisi, yang didukung oleh Barat, Turki dan Teluk, dan secara efektif mempertahankan rezim Baath di Damaskus. Hal ini membuka jalan bagi kehadiran Rusia yang lebih tegas di Timur Tengah, membuat beberapa pengamat berbicara tentang "kebangkitan kembali Rusia" atau bahkan membuat kesejajaran dengan dinamika regional era Perang Dingin. Jadi, setelah lima tahun upaya perang di Suriah, di mana posisi Rusia saat ini? Apakah Kremlin telah mencapai tujuannya dan telah menantang dominasi AS di kawasan itu?

Mengapa Rusia campur tangan?

Beberapa pengamat mengaitkan keputusan Rusia untuk campur tangan secara resmi di Suriah dengan kunjungan Jenderal Qassem Soleimani Juli 2015 ke Moskow, mendiang komandan pasukan Quds dari IRGC, yang dibunuh Amerika Serikat di Baghdad pada awal Januari tahun ini. Jenderal Iran itu konon meyakinkan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mengirim pasukan Rusia dan menyelamatkan pemerintah Suriah. Namun, Kremlin tampaknya tidak perlu diyakinkan. Jatuhnya al-Assad akan mengancam kepentingan Rusia sendiri dan menyingkirkan sekutu regional lainnya. Ini akan menjadi pukulan besar bagi Moskow, terutama setelah penggulingan Muammar Gaddafi Libya yang didukung Barat pada 2011, yang secara pribadi ditentang dan dikritik oleh Putin, saat itu seorang perdana menteri, dan dikritik oleh Presiden Rusia Dmitry Medvedev.

Keputusan untuk campur tangan di Suriah juga mencerminkan ketakutan Kremlin terhadap apa yang disebut "revolusi warna" dan potensi keberhasilan mereka yang memicu pemberontakan anti-pemerintah besar-besaran di Rusia sendiri. Setahun sebelumnya, revolusi Maidan Barat di Ukraina memicu reaksi tajam di Moskow, yang menyebabkan aneksasi Krimea dan intervensi militer Rusia di wilayah Donbas. Hal ini, pada gilirannya, memicu sanksi Barat, yang merugikan ekonomi Rusia dan khususnya kalangan bisnis yang dekat dengan Kremlin. Hubungan tegang dengan Barat juga memotivasi Moskow untuk menempatkan pasukan di Suriah. Mengingat kebuntuan pada krisis Ukraina, intervensi dalam konflik Suriah, yang melibatkan banyak kekuatan Barat, memberi pemerintah Rusia front lain di mana ia dapat menekan Barat untuk bernegosiasi.

Kebangkitan ISIS memberikan kesempatan untuk membungkus intervensi dalam retorika anti-"teror", memastikan dukungan domestik, sementara keengganan pemerintahan Obama untuk terlibat lebih dalam dalam konflik Suriah - untuk menghindari "pengulangan Irak" - dan kesimpulan dari kesepakatan nuklir Iran, meyakinkan Moskow bahwa tidak akan ada bentrokan langsung dengan AS.

Apa yang telah dicapai Rusia secara politik di Suriah?

Kekuatan militer superior Rusia berhasil menggeser dinamika di Suriah dengan relatif cepat. Meskipun tujuan yang dideklarasikan dari operasinya adalah untuk melawan kelompok "teroris", tentara Rusia, bersama dengan sekutu Suriahnya, pertama-tama menargetkan kelompok oposisi moderat yang didukung oleh Barat, yang pada saat itu sudah menderita perpecahan internal dan harus bertarung di dua front - melawan Damaskus dan ISIL. Kurang dari setahun kemudian, pasukan Rusia, bersama dengan milisi yang didukung Iran dan pasukan pemerintah Suriah, mengepung Aleppo Timur, dan pada November, memaksa kelompok bersenjata oposisi untuk menyerah dan meninggalkan kota. Ini adalah titik balik dalam konflik, karena itu menandai mundurnya kekuatan oposisi dan mengantarkan poros baru antara Rusia, Iran dan Turki, berusaha untuk menyelesaikan krisis Suriah sambil mengecualikan kekuatan Barat dan Arab.

Pada Januari 2017, format Astana diluncurkan yang mempertemukan oposisi Suriah, termasuk kelompok-kelompok bersenjata yang sebelumnya didukung oleh Barat tetapi kemudian sebagian besar ditinggalkan, dan pemerintah Suriah, bersama dengan Rusia, Iran, dan Turki. Belakangan tahun itu, dengan format ini, Rusia berhasil membangun empat zona de-eskalasi di mana semua pihak berkomitmen untuk menghentikan aktivitas militer. Ini menghilangkan beban pertempuran di berbagai front dan memungkinkan pasukan pemerintah Suriah, bersama dengan sekutu Rusia dan Iran mereka, untuk mengambil alih satu wilayah yang dikuasai oposisi satu demi satu. Sebagian provinsi Idlib sekarang membentuk zona de-eskalasi terakhir yang tersisa dalam kendali oposisi.

Dalam kurun waktu lima tahun, Rusia tidak hanya berhasil mempertahankan pemerintah Suriah tetapi juga melenyapkan dan meminggirkan oposisi moderat - penantang utama legitimasi Assad dan satu-satunya kekuatan politik-militer lain yang partisipasinya dalam pemerintahan akan dapat diterima oleh Barat. Peran utama Rusia di Suriah juga memberinya pengaruh regional di luar perbatasan Suriah. Ini memaksa Turki untuk kembali terlibat, menyusul krisis dalam hubungan yang disebabkan oleh jatuhnya jet tempur Rusia oleh pasukan Turki, pada 2015. Upaya kudeta yang gagal terhadap pemerintah Recep Tayyip Erdogan, pada musim panas 2016,.

Keberhasilan Rusia di Suriah juga mendorong negara-negara lain di Timur Tengah untuk mengupayakan hubungan yang lebih baik dengan Moskow di tengah poros AS keluar dari wilayah tersebut. Para pemimpin Arab Saudi, Qatar, Mesir, Wilayah Kurdistan di Irak, Sudan, dan Israel semuanya melakukan kunjungan ke Moskow dalam beberapa tahun terakhir. Ini memungkinkan Rusia untuk masuk ke dalam pertikaian Libya, meskipun terlambat, dan mencari suara di masa depan negara dengan mendukung serangan jenderal pemberontak Khalifa Haftar di ibu kota Tripoli.

Terlepas dari peningkatan keterlibatan diplomatik di kawasan dan prestise di kancah internasional yang menyertainya, Rusia belum benar-benar mencapai tingkat pengaruh yang sama dengan yang dimiliki AS. “Jelas bagi semua orang sekarang bahwa [Rusia] adalah negara adidaya sekarang dan [Rusia] memainkan peran penting di Timur Tengah. Tetapi pada saat yang sama, ada batasan pada sumber daya ekonomi dan politiknya, ”kata Leonid Isaev, dosen senior di Sekolah Tinggi Ekonomi.

Moskow juga gagal memanfaatkan posisinya dalam konflik Suriah untuk memulai dialog dengan Barat mengenai sanksi atau bahkan membuat Eropa Barat berkomitmen untuk mendanai rekonstruksi Suriah yang dilanda perang. Pada saat yang sama, Rusia tidak memiliki kendali penuh atas Damaskus. Terlepas dari sikap meremehkan Putin yang berulang kali terhadap al-Assad, yang katanya secara pribadi tidak disukai, dia bukan satu-satunya pembuat keputusan di Suriah. "Ada saling pengertian antara Iran dan Rusia di Suriah dan ada pembagian wilayah pengaruh dan kompetensi," kata Kirill Semenov, seorang analis Timur Tengah yang berbasis di Moskow. “Sulit untuk mengatakan siapa yang dapat lebih mempengaruhi Assad. Rezim ini cukup independen dan mampu menggunakan Moskow dan Teheran untuk memastikan kelangsungan hidupnya. "

Selain itu, kehadiran militer Turki dan Amerika yang berkelanjutan di Suriah utara yang kaya sumber daya juga menjamin Ankara dan Washington bersuara di masa depan Suriah. Ini juga mencegah kemajuan pasukan pemerintah Suriah dan sekutu Iran dan Rusia mereka untuk membangun kembali kendali teritorial penuh Damaskus.

Apa yang diperoleh Rusia secara ekonomi?

Rusia memasuki perang Suriah di tengah krisis ekonomi akibat merosotnya harga minyak dan dampak krisis Ukraina. Ini awalnya menimbulkan kekhawatiran dalam negeri tentang biaya untuk memasuki perang. Menurut pemerintah, enam bulan pertama operasi menelan biaya $ 464 juta, yang dibandingkan dengan pengeluaran AS di Irak (hampir $ 2 triliun dalam 16 tahun atau sekitar $ 125 miliar per tahun), adalah jumlah yang relatif kecil. Dua tahun setelah dimulainya intervensi, anggaran pertahanan Rusia turun dari 5,5 persen dari PDB ($ 79 miliar) pada 2016 menjadi 3,7 persen ($ 61,4 miliar) pada 2018, mengurangi ketakutan pengeluaran berlebihan untuk militer.

Pada saat yang sama, pemerintah Rusia telah mempresentasikan operasi di Suriah sebagai kesempatan untuk menguji dan mempromosikan persenjataan Rusia (sesuatu yang juga dilakukan oleh eksportir senjata besar lainnya, seperti AS dan Israel, di wilayah tersebut). Pada 2017, kementerian pertahanan mengatakan bahwa sekitar 600 senjata baru telah diuji coba dalam aksi militer di Suriah.

Perang Suriah juga telah meningkatkan bisnis tentara bayaran di Rusia, khususnya kelompok Wagner yang terkait dengan Yevgeny Prigozhin, seorang pengusaha Rusia yang dijuluki "koki Putin", yang melayani acara yang dihadiri oleh presiden Rusia. Dalam beberapa tahun terakhir, ada laporan tentang tentara bayaran Wagner yang dipekerjakan di Venezuela, Mozambik, Madagaskar, Republik Afrika Tengah, Libya dan tempat lain.

Prigozhin, bersama dengan pengusaha Rusia lainnya yang dianggap dekat dengan Kremlin, Gennady Timchenko, telah memenangkan beberapa kontrak yang menguntungkan di Suriah. "Koki Putin" telah dikaitkan dengan kesepakatan minyak dan gas dengan Damaskus, sementara Timchenko telah memperoleh hak untuk menambang fosfat dan mengoperasikan pelabuhan Tartous, di mana investasi Rusia senilai $ 500 juta telah diumumkan.

Namun terlepas dari dua investor ini dan beberapa perusahaan Rusia yang lebih kecil, tidak ada peluang ekonomi dan perdagangan besar untuk bisnis Rusia di Suriah, yang cadangan minyak dan gasnya jauh lebih kecil daripada Irak. “Selain Timchenko dan Prigozhin, bisnis Rusia tidak ingin bekerja di Suriah. Ini banyak kaitannya dengan dampak sanksi, ”kata Semenov.

Uni Eropa dan AS adalah mitra dagang utama Rusia dan keduanya telah menjatuhkan sanksi berat terhadap Suriah, yang lebih baik dihindari oleh bisnis Rusia. Ini juga mempersulit proses rekonstruksi di daerah yang rusak parah akibat pertempuran di mana pemerintah Suriah telah mendapatkan kembali kendali. Rusia sendiri belum memberikan pendanaan yang signifikan untuk rekonstruksi dan gagal meyakinkan Uni Eropa atau negara-negara Teluk untuk melakukannya.

Situasi ini semakin diperburuk oleh masalah ekonomi Suriah yang semakin dalam, termasuk keruntuhan mata uangnya, yang diperparah oleh krisis di Lebanon. Garis kehidupan finansial, yang dapat diperpanjang Teheran sejak awal perang, juga telah mengering karena sanksi AS terhadap ekonomi Iran.

Meskipun peluang ekonomi belum terlalu signifikan bagi ekonomi Rusia, pengaruh politik yang diperoleh Rusia dengan intervensinya di Suriah membuka pintu untuk meningkatkan kerja sama ekonomi dengan negara-negara lain di kawasan. "[Rusia] memiliki beberapa aset politik yang ia coba jual ke negara-negara Teluk ... Sebagai gantinya, [Rusia] mencari kerja sama ekonomi dan investasi yang lebih kuat dengan Teluk," kata Isaev. Dalam beberapa tahun terakhir, Rusia telah menandatangani janji investasi dan kesepakatan bernilai miliaran dolar dengan Arab Saudi, UEA, dan Qatar. Perusahaan Rusia juga telah memperoleh kontrak energi yang menguntungkan di Mesir, Lebanon, Wilayah Kurdistan di Irak dan Turki.

Bagaimana konflik mempengaruhi politik dalam negeri?

Terlepas dari kekhawatiran tentang biaya finansial, tidak ada oposisi domestik yang besar terhadap intervensi tersebut sejak awal. Publik Rusia, termasuk sebagian besar oposisi politik, sebagian besar menerima narasi pemerintah Rusia bahwa mereka akan memerangi "teroris" di Suriah.

Laporan selanjutnya tentang penggunaan senjata kimia oleh pasukan pemerintah Suriah, penargetan rumah sakit oleh angkatan udara Rusia dan tingginya angka kematian di antara warga sipil tidak mempengaruhi opini publik. Namun, ada beberapa kekhawatiran, terutama di antara populasi yang lebih tua, kemungkinan terulangnya intervensi Soviet di Afghanistan, yang mengakibatkan kematian lebih dari 15.000 tentara Soviet dan penarikan yang memalukan.

Pihak berwenang Rusia telah peka terhadap kekhawatiran ini dan diduga telah melaporkan korban yang tidak dilaporkan di antara pasukan dan gagal untuk mengakui kerugian di antara tentara bayaran. Namun, jumlah korban tewas sebenarnya diyakini mencapai ratusan - jauh lebih rendah daripada di perang Afghanistan. Pada Maret 2019, kementerian pertahanan Rusia secara resmi mengklaim bahwa 116 tentara telah tewas di Suriah sejak 2015.

Kremlin sangat ingin mendeklarasikan kemenangan di Suriah dan menciptakan kesan bahwa konflik tersebut hampir selesai. Putin sendiri mengumumkan penarikan pasukan Rusia dua kali - pada 2016 dan 2017, meskipun prajurit Rusia terus dikerahkan di darat. Pada bulan Agustus, sebuah bom pinggir jalan menewaskan seorang jenderal besar Rusia di dekat kota Deir ez-Zor.

Meskipun tidak ada gerakan anti-perang yang aktif di Rusia dan kekhawatiran tentang nasib rakyat Suriah, publik Rusia semakin lelah dengan konflik tersebut. Survei pada April 2019 oleh lembaga survei independen Levada Center menunjukkan bahwa sekitar 55 persen responden mengatakan bahwa Rusia harus mengakhiri operasi militernya di Suriah, naik dari 49 persen pada 2017.

Sentimen ini tampaknya terkait dengan persepsi yang berkembang bahwa pemerintah Rusia memiliki masalah domestik utama yang harus diselesaikan dan tidak dapat membuang energinya untuk konflik luar negeri. "Rusia sekarang memiliki banyak masalah internal ... seperti dampak ekonomi dari penguncian COVID, pasca referendum konstitusi, pemilihan parlemen tahun depan," kata Isaev. "Sekarang, saya tidak yakin kami begitu tertarik dengan konflik Suriah."

Menurut dia, prioritas kebijakan luar negeri Rusia saat ini antara lain krisis politik di Belarusia dan konflik antara Armenia dan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh. Ini telah mendorong ke latar belakang perang Suriah, di mana pemerintah Rusia terutama tertarik untuk mempertahankan status quo dan mempertahankan konflik yang membeku.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News