Skip to content

Aung San Suu Kyi akan hadir di pengadilan dalam beberapa hari, kata militer

📅 May 23, 2021

⏱️3 min read

`

`

Pemimpin yang digulingkan itu sehat di rumah dan akan segera hadir di pengadilan, kata pemimpin militer Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing.

Aung San Suu Kyi termasuk di antara lebih dari 4000 orang yang ditahan sejak kudeta 1 Februari File Reuters

Aung San Suu Kyi termasuk di antara lebih dari 4.000 orang yang ditahan sejak kudeta 1 Februari [File: Reuters]

Pemimpin pemerintah militer Myanmar Jenderal Senior Min Aung Hlaing mengatakan pemimpin yang digulingkan Aung San Suu Kyi sehat di rumah dan akan hadir di pengadilan dalam beberapa hari, dalam wawancara pertamanya sejak menggulingkannya dalam kudeta 1 Februari .

Kudeta telah menjerumuskan negara Asia Tenggara ke dalam kekacauan. Aung San Suu Kyi, peraih Hadiah Nobel Perdamaian atas perjuangan panjangnya melawan penguasa militer sebelumnya, termasuk di antara lebih dari 4.000 orang yang ditangkap sejak kudeta. Dia menghadapi dakwaan yang berkisar dari memiliki radio walkie-talkie secara ilegal hingga melanggar undang-undang rahasia negara.

“Daw Aung San Suu Kyi dalam keadaan sehat. Dia ada di rumahnya dan sehat. Dia akan menghadapi persidangan di pengadilan dalam beberapa hari, ”kata Min Aung Hlaing melalui tautan video dalam sebuah wawancara dengan penyiar Phoenix Television yang berbasis di Hong Kong pada 20 Mei, dalam kutipan yang dirilis pada hari Sabtu.

Pewawancara bertanya kepadanya apa pendapatnya tentang kinerja Aung San Suu Kyi, 75, yang dikagumi secara luas di negara berpenduduk 53 juta itu untuk kampanyenya yang telah membawa reformasi demokrasi tentatif yang terpotong oleh kudeta.

“Dia mencoba semua yang dia bisa,” jawab Min Aung Hlaing.

Dia menegaskan kembali bahwa tentara telah merebut kekuasaan karena telah mengidentifikasi kecurangan dalam pemilihan yang dimenangkan oleh partai Aung San Suu Kyi pada bulan November - meskipun tuduhannya ditolak oleh komisi pemilihan saat itu.

`

`

Dia mengatakan tentara akan mengadakan pemilihan dan potensi perubahan pada konstitusi telah diidentifikasi dan akan dilakukan jika itu adalah "keinginan rakyat".

Sidang Aung San Suu Kyi berikutnya dijadwalkan pada hari Senin di ibu kota Naypyidaw. Sejauh ini dia hanya muncul melalui tautan video dan belum diizinkan untuk berbicara langsung dengan pengacaranya.

Pemerintah militer telah mengutip alasan keamanan untuk tidak mengizinkannya berbicara dengan pengacaranya secara pribadi karena militer belum menetapkan kendali atas negara itu dalam menghadapi protes harian, pemogokan, dan pertempuran baru dengan kelompok pemberontak.

Kepala pemerintahan militer Myanmar Jenderal Senior Min Aung Hlaing mengatakan pemimpin yang digulingkan Aung San Suu Kyi dalam keadaan sehat di rumah [File: Reuters]

Bentrokan militer dan pemberontak

Tentara Kemerdekaan Kachin (KIA) menyerang sebuah pos militer di kotapraja Hkamti di wilayah Sagaing pada Sabtu pagi, kata publikasi online Irrawaddy dan Mizzima. Gambar menunjukkan kolom asap hitam membubung dari tempat kejadian.

Juru bicara KIA Naw Bu mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia mengetahui serangan itu tetapi tidak dapat memberikan rinciannya. Reuters tidak dapat menghubungi juru bicara militer untuk dimintai komentar.

MRTV yang dikelola negara melaporkan serangan itu dan mengatakan tiga polisi terluka dan lainnya hilang. Penyiar independen DVB mengatakan sembilan orang ditangkap oleh KIA.

Sejak kudeta, konflik terbuka kembali terjadi antara tentara dan KIA, yang telah memperjuangkan otonomi yang lebih besar bagi orang-orang Kachin selama sekitar 60 tahun dan telah menyuarakan dukungan untuk pengunjuk rasa anti-kudeta.

Mizzima mengatakan tentara menggunakan jet dalam serangan di KIA di Hkamti, sebuah kota di Sungai Chindwin di daerah terpencil yang kaya akan batu giok dan emas sekitar 50 km (30 mil) dari perbatasan dengan India.

Tentara telah melakukan banyak serangan bom di posisi KIA dalam beberapa pekan terakhir dan juga bentrok dengan tentara etnis di timur dan barat Myanmar.

Pasukan keamanan telah menewaskan sedikitnya 815 orang sejak kudeta, menurut kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik.

Min Aung Hlaing mengatakan jumlahnya sekitar 300 dan 47 polisi juga telah tewas.

MRTV yang dikelola negara mengatakan seorang polisi tewas dalam serangan di negara bagian Kayah timur pada hari Jumat.

Di negara bagian Chin barat , penentang pemerintah militer mengatakan mereka telah membunuh setidaknya empat anggota pasukan keamanan pada hari Jumat dan telah menguburkan mereka di pinggir jalan. Klaim tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen.

Media Myanmar melaporkan bahwa seorang tentara tewas dalam penembakan di pusat komersial, Yangon, pada hari Sabtu. Ledakan bom dilaporkan di sana, di Pathein di wilayah delta Irrawaddy dan di zona perdagangan dekat perbatasan dengan China.

`

`
← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News