Skip to content

Eksklusif: Indonesia menyetujui vaksin Sinovac China untuk lansia

📅 February 07, 2021

⏱️1 min read

JAKARTA - Indonesia telah menyetujui vaksin COVID-19 Sinovac Biotech untuk digunakan pada orang tua, sebuah surat dari badan makanan dan obat menunjukkan, berpotensi mengubah strategi negara yang memprioritaskan populasi pekerja terlebih dahulu.

SINOVAC COVID-19 vaccine

Strategi itu sebagian karena terbatasnya data tentang keamanan vaksin untuk orang tua, kata pihak berwenang.

Badan makanan dan obat-obatan (BPOM) mengatakan dalam sebuah surat yang dilihat oleh Reuters bahwa mereka telah mengizinkan penggunaan CoronaVac Sinovac untuk orang tua “dengan mempertimbangkan situasi darurat pandemi COVID-19 dan informasi terbatas tentang manfaat dan keamanan vaksin itu ”.

Itu dikirim ke mitra Indonesia Sinovac, Bio Farma milik negara.

Wiku Adisasmito, juru bicara satuan tugas COVID-19 negara itu, membenarkan keaslian surat itu.

Bio Farma membenarkan menerima surat tersebut, meski tidak memberikan keterangan lebih lanjut.

Peluncuran vaksin Sinovac di Indonesia bulan lalu melibatkan 3 juta dosis dan ditujukan untuk tenaga medis dan pegawai negeri.

Data pemerintah menunjukkan hampir 800.000 telah menerima tembakan pertama mereka, tetapi pihak berwenang mengatakan mereka akan memproduksi 25 juta lebih pada akhir Maret.

Indonesia, yang telah menderita lebih dari 31.000 kematian akibat COVID-19, bertujuan untuk memvaksinasi lebih dari 180 juta orang, atau sekitar dua pertiga dari populasi 270 juta, dalam setahun.

Beberapa negara seperti Amerika Serikat dan Inggris yang sudah mulai vaksinasi memprioritaskan lansia yang lebih rentan terhadap penyakit pernafasan.

Kementerian kesehatan Indonesia menolak berkomentar, meskipun dikatakan para lansia akan menerima vaksin pada April.

Sinovac China mengatakan pada hari Sabtu bahwa CoronaVac telah disetujui untuk digunakan oleh masyarakat umum oleh regulator produk medis China.

Percobaan Tahap I dan II di China menunjukkan vaksin dapat dengan aman memicu tanggapan kekebalan untuk peserta yang lebih tua, tetapi Sinovac memperingatkan bahwa data untuk tingkat perlindungan di antara orang-orang yang berusia 60 ke atas "terbatas".

"Ketika institusi terkait ... menggunakan vaksin ini, perlunya inokulasi produk ini harus dievaluasi dengan mempertimbangkan status kesehatan dan risiko pajanan kelompok usia ini," katanya.

Pandu Riono, seorang ahli epidemiologi di Universitas Indonesia, mengatakan bahwa "jika kita ingin membendung jumlah rawat inap, kita harus mengejar imunisasi untuk orang tua."

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News