Skip to content

Ilmuwan mengidentifikasi 29 planet tempat alien bisa mengamati Bumi

📅 June 24, 2021

⏱️3 min read

`

`

Para astronom memperkirakan 29 planet layak huni diposisikan untuk melihat transit Bumi dan mencegat siaran manusia

ruang

Para ilmuwan mengidentifikasi 1.715 sistem bintang di mana pengamat asing dapat menemukan Bumi dalam 5.000 tahun terakhir dengan melihatnya 'transit' melintasi permukaan matahari. Foto: c/o Cornell

Selama berabad-abad, penduduk bumi telah menatap langit dan bertanya-tanya tentang kehidupan di antara bintang-bintang. Tapi saat manusia berburu manusia hijau kecil, makhluk luar angkasa mungkin mengawasi kita kembali.

Dalam penelitian baru, para astronom telah menyusun daftar pendek sistem bintang terdekat di mana setiap penghuni yang ingin tahu di planet yang mengorbit akan ditempatkan dengan baik untuk melihat kehidupan di Bumi.

Para ilmuwan mengidentifikasi 1.715 sistem bintang di lingkungan kosmik kita di mana pengamat asing dapat menemukan Bumi dalam 5.000 tahun terakhir dengan melihatnya "transit" melintasi permukaan matahari.

Di antara mereka yang berada di posisi yang tepat untuk mengamati transit Bumi, 46 sistem bintang cukup dekat untuk planet mereka untuk mencegat sinyal yang jelas dari keberadaan manusia – siaran radio dan TV yang dimulai sekitar 100 tahun yang lalu.

Para peneliti memperkirakan bahwa 29 planet yang berpotensi layak huni memiliki posisi yang baik untuk menyaksikan transit Bumi, dan menguping transmisi radio dan televisi manusia, memungkinkan pengamat untuk menyimpulkan mungkin sedikit kecerdasan. Apakah siaran tersebut akan memaksa peradaban maju untuk melakukan kontak adalah hal yang diperdebatkan.

"Salah satu cara kita menemukan planet adalah jika mereka menghalangi sebagian cahaya dari bintang induknya," kata Lisa Kaltenegger, profesor astronomi dan direktur Institut Carl Sagan di Universitas Cornell di New York. “Kami bertanya, 'Untuk siapa kami menjadi alien jika ada orang lain yang mencari?' Ada sepotong kecil di langit di mana sistem bintang lain memiliki kursi depan kosmik untuk menemukan Bumi sebagai planet transit.”

`

`

Para astronom bumi telah mendeteksi ribuan planet di luar tata surya. Sekitar 70% terlihat ketika dunia asing lewat di depan bintang induknya dan menghalangi sebagian cahaya yang mencapai teleskop ilmuwan. Observatorium masa depan, seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA yang akan diluncurkan tahun ini, akan mencari tanda-tanda kehidupan di "planet ekstrasurya" dengan menganalisis komposisi atmosfernya.

Untuk mengetahui sistem bintang terdekat mana yang ditempatkan dengan baik untuk mengamati transit Bumi, Kaltenegger dan Dr Jackie Faherty, astrofisikawan di American Museum of Natural History, membuka katalog Gaia tentang posisi dan gerakan bintang dari Badan Antariksa Eropa . Dari sini mereka mengidentifikasi 2.034 sistem bintang dalam 100 parsec (326 tahun cahaya) yang dapat melihat transit Bumi kapan saja dari 5.000 tahun yang lalu hingga 5.000 tahun di masa depan.

Satu bintang yang dikenal sebagai Ross 128, katai merah di konstelasi Virgo, berjarak sekitar 11 tahun cahaya – cukup dekat untuk menerima siaran Bumi – dan memiliki sebuah planet yang berukuran hampir dua kali Bumi. Setiap kehidupan yang dilengkapi perlengkapan yang sesuai di planet ini dapat melihat transit Bumi selama lebih dari 2.000 tahun, tetapi kehilangan titik pandang 900 tahun yang lalu. Jika ada kehidupan cerdas di salah satu dari dua planet yang diketahui mengorbit bintang Teegarden , 12,5 tahun cahaya jauhnya, ia akan berada di posisi utama untuk menyaksikan Bumi transit dalam waktu 29 tahun.

Pada jarak 45 tahun cahaya, bintang lain yang disebut Trappist-1 juga cukup dekat untuk menguping siaran manusia. Bintang tersebut menampung setidaknya tujuh planet, empat di antaranya berada di zona beriklim sedang dan layak huni, tetapi mereka tidak akan berada dalam posisi untuk menyaksikan transit Bumi selama 1.642 tahun lagi, tulis para ilmuwan di Nature .

Temuan itu muncul saat pemerintah AS bersiap untuk menerbitkan laporan yang ditunggu-tunggu tentang benda terbang tak dikenal (UFO). Laporan dari Unidentified Aerial Phenomena Task Force Pentagon, yang dibentuk untuk mendapatkan wawasan tentang sifat dan asal-usul pesawat yang tidak diketahui, diharapkan tidak mengungkapkan bukti kejenakaan alien, atau mengesampingkannya.

Prof Beth Biller di Institut Astronomi Universitas Edinburgh , yang tidak terlibat dalam studi Alam, mengatakan pekerjaan itu dapat mengubah cara para ilmuwan mendekati Seti, pencarian kehidupan di luar bumi. "Apa yang mengejutkan bagi saya adalah betapa sedikit bintang dalam jarak 100 parsec yang dapat melihat Bumi yang sedang transit," katanya.

“Metode transit membutuhkan keselarasan yang sangat tepat antara planet transit, bintangnya, dan matahari agar planet tertentu dapat dideteksi, jadi hasil ini tidak mengejutkan. Sekarang saya ingin tahu tentang bagian mana dari bintang-bintang di katalog Gaia dari bintang-bintang terdekat yang memiliki titik pandang yang tepat untuk mendeteksi Bumi melalui metode deteksi planet ekstrasurya lainnya, seperti metode kecepatan radial atau pencitraan langsung!”

`

`
← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News