Skip to content

Jutaan memandang kelaparan saat kerawanan pangan melonjak: Laporkan

📅 May 06, 2021

⏱️3 min read

`

`

Kerawanan pangan dan dampaknya sebagian diperburuk oleh pandemi virus corona, sebuah laporan baru menemukan.

Selain konflik yang sedang berlangsung, harga pangan juga meroket sejak dimulainya pandemi COVID19 File Ben Curtis / AP Photo

Selain konflik yang sedang berlangsung, harga pangan juga meroket sejak dimulainya pandemi COVID-19 [File: Ben Curtis / AP Photo]

Kerawanan pangan di negara-negara termiskin di dunia mencapai rekor tertinggi pada tahun 2020, dengan jutaan orang menatap kelaparan, situasi yang sebagian diperburuk oleh pandemi COVID.

Dari Haiti hingga Suriah, sekitar 155 juta orang di 55 negara yang paling bergantung pada bantuan kemanusiaan digolongkan dalam "krisis" - yang berarti sangat membutuhkan makanan - peningkatan 20 juta sejak 2019, menurut laporan yang dirilis Rabu.

Laporan tersebut - berdasarkan studi yang diselenggarakan oleh Jaringan Global Melawan Krisis Pangan, kemitraan antara Uni Eropa, Organisasi Pangan dan Pertanian, dan Program Pangan Dunia PBB - mengaitkan tiga faktor utama dengan situasi yang memburuk: konflik, faktor ekonomi terkait dengan pandemi COVID dan perubahan iklim.

"Ini kombinasi yang beracun," Luca Russo, petugas darurat dan rehabilitasi senior di Organisasi Pangan dan Pertanian dan salah satu penulis laporan itu.

Dari 155 juta orang yang mengalami krisis, Russo mengatakan 28 juta di antaranya hampir kelaparan. Dia menambahkan bahwa situasinya bisa memburuk dalam hitungan minggu.

“Kami tidak bisa menunggu deklarasi kelaparan untuk bertindak,” katanya, mendesak masyarakat internasional untuk memberikan lebih banyak bantuan kepada negara-negara yang paling berisiko, yang menerima 97 persen dari bantuan kemanusiaan eksternal.

Penulis laporan menilai masing-masing dari tingkat kerawanan pangan 55 negara pada skala 1 sampai 5 - 1 yang berarti rumah tangga dapat memenuhi kebutuhan pangan dasar dan 5 menjadi tingkat bencana atau kelaparan yang membutuhkan perhatian segera.

Dipicu oleh konflik, diperburuk oleh COVID-19 dan perubahan iklim

Mereka yang paling terpengaruh oleh kerawanan pangan tinggal di negara konflik atau konflik baru-baru ini - termasuk Republik Demokratik Kongo (DRC), Afghanistan, Yaman, Suriah dan Sudan.

“Konflik dan kelaparan saling memperkuat,” Antonio Guterres, sekretaris jenderal PBB, menulis dalam kata pengantar laporan itu.

“Kita perlu mengatasi kelaparan dan konflik bersama untuk menyelesaikan ... konflik memaksa orang meninggalkan rumah, tanah dan pekerjaan mereka. Ini mengganggu pertanian dan perdagangan, mengurangi akses ke sumber daya penting seperti air dan listrik, sehingga mendorong kelaparan dan kelaparan. "

Lebih dari 40 juta orang di 17 negara mengatakan guncangan ekonomi adalah pendorong utama kerawanan pangan, dibandingkan dengan 24 juta orang di delapan negara pada 2019.

Di Suriah, 60 persen populasi yang menakjubkan - 12,4 juta orang - sekarang tidak aman pangan.

Selain konflik yang sedang berlangsung, harga pangan telah meroket sejak dimulainya pandemi COVID-19. Menurut angka PBB, biaya kebutuhan pokok - termasuk sayuran, roti, minyak dan gula - naik hampir 240 persen dari 2019 hingga 2020. Pada periode yang sama, sekitar setengah populasi Suriah dilaporkan kehilangan satu atau lebih sumber pendapatan karena kemerosotan ekonomi terkait dengan pandemi.

Sementara banyak ekonomi di seluruh dunia bangkit kembali, situasi tersebut telah memicu kemacetan dalam rantai pasokan komoditas, yang menyebabkan meroketnya harga pangan. Karena pembelian makanan menghabiskan sebagian besar anggaran untuk rumah tangga berpenghasilan rendah, penduduk termiskin di dunia adalah yang paling terpengaruh oleh kenaikan harga.

“[Pandemi] adalah faktor peracikan yang secara serius memperburuk krisis di Suriah dan negara lain,” Rob Vos, direktur Pasar, Perdagangan dan Lembaga di Institut Penelitian Kebijakan Pangan Internasional, mengatakan kepada Al Jazeera.

Peristiwa cuaca ekstrim merupakan faktor pendorong ketiga peningkatan kerawanan pangan.

Di Amerika Tengah, berbagai badai kategori 4 berdampak pada lebih dari 8,3 juta orang, menyebabkan kerusakan tanaman dan infrastruktur dalam skala besar. Dengan ribuan dapur rakyat hancur, keluarga terpaksa berbelanja di pasar lokal pada saat harga pangan sudah naik.

DRC dihantam oleh ketiga faktor pendorong utama, menciptakan peningkatan bencana kerawanan pangan sebesar 40 persen - dari 16 juta pada 2019 menjadi hampir 22 juta pada 2020.

"Ini adalah krisis kemanusiaan terbesar di dunia saat ini," kata Russo kepada Al Jazeera.

Lebih dari 4,5 juta orang di DRC telah mengungsi sejak konflik internal meletus pada tahun 2016 - menjadikannya negara dengan jumlah pengungsi terbanyak di Afrika. Hal ini, dikombinasikan dengan serangkaian wabah Ebola, yang terakhir terjadi pada September 2020, telah menempatkan negara ini pada posisi yang sangat rentan terkait kerawanan pangan. Wabah Ebola diumumkan awal pekan ini.

Wanita dan anak-anak berisiko ekstra

Wanita dan anak-anak, khususnya, sangat rentan terhadap malnutrisi, kata laporan itu.

Sekitar 7,2 juta anak yang hidup di 10 negara dengan krisis pangan terburuk memiliki berat badan yang terlalu rendah. 31,9 juta anak lainnya menderita pertumbuhan yang terhambat karena kekurangan gizi.

Di Yaman, yang telah berperang sejak 2014, PBB memperkirakan 400.000 anak di bawah usia lima tahun bisa meninggal tahun ini saja jika tidak segera diambil tindakan.

Penulis laporan tersebut menyerukan kepada komunitas internasional untuk meningkatkan respons kemanusiaannya ke 55 negara yang diuraikan dalam laporan tersebut, yang sangat bergantung pada bantuan global.

Pemotongan dana terkait pandemi COVID terdaftar sebagai alasan lain dari situasi yang menurun dengan cepat di negara-negara yang paling bergantung pada bantuan kemanusiaan.

`

`
← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News