Skip to content

'Kombinasi tragis': Jutaan orang kelaparan di tengah krisis COVID Brasil

📅 April 12, 2021

⏱️5 min read

19 juta orang Brasil telah kelaparan selama pandemi, studi baru menemukan, karena kerawanan pangan juga meningkat.

Ana Maria Nogueira dan suaminya, Eraldo, duduk di rumah mereka di Jardim Keralux, lingkungan miskin di zona timur Sao Paulo yang luas [Avener Prado / Al Jazeera]

Ana Maria Nogueira dan suaminya, Eraldo, duduk di rumah mereka di Jardim Keralux, lingkungan miskin di zona timur Sao Paulo yang luas [Avener Prado]

Sao Paulo, Brasil - Ana Maria Nogueira menambahkan satu kubus bumbu rasa daging asap ke dalam panci nasi yang dididihkan di atas kompor.

Di gubuk kayu tempat dia dan suaminya, Eraldo, yang cacat, menelepon ke rumah di Jardim Keralux, lingkungan miskin di zona timur Sao Paulo yang luas, virus korona yang telah menewaskan lebih dari 351.000 warga Brasil tampak seperti masalah yang jauh.

Pasangan itu memiliki prioritas yang lebih mendesak. “Tahun ini, kami akan kelaparan,” Ana, 56, mengatakan.

Ketika krisis COVID-19 Brasil semakin memburuk dari minggu ke minggu dengan angka kematian tertinggi, rumah sakit yang penuh sesak, dan meningkatnya beban kasus, krisis lain sedang berlangsung: kelaparan dan kerawanan pangan.

Ana dan Eraldo adalah dua dari 19 juta orang Brasil yang kelaparan selama pandemi, menurut sebuah studi baru, sementara hampir 117 juta - lebih dari setengah populasi - hidup dengan tingkat kerawanan pangan tertentu.

imgBagi warga yang tinggal di lingkungan pinggiran yang miskin seperti Jardim Keralux, makan tiga kali sehari bergizi semakin menjadi kemewahan yang tak terjangkau [Avener Prado]

Para ahli menunjukkan tingginya pengangguran yang diperburuk oleh virus korona, pemotongan dan pengurangan program sosial dan kenaikan harga yang tajam pada bahan makanan pokok sebagai beberapa alasan di balik masalah tersebut.

"Ini adalah tragedi yang benar-benar dapat diperkirakan," kata Renato Maluf, presiden Jaringan Riset Keamanan Kedaulatan dan Gizi Pangan Brasil (Jaringan PENSSAN) yang mengoordinasikan penelitian, yang dilakukan pada bulan Desember ketika warga Brasil masih menerima pembayaran tunai darurat virus corona dari pemerintah.

“Tentu saja keadaan menjadi lebih buruk sejak saat itu,” kata Maluf.

'Kombinasi tragis'

Brasil dikeluarkan dari peta kelaparan dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2014 setelah bertahun-tahun upaya bersama untuk mengurangi kelaparan melalui program sosial dan kebijakan publik yang berhasil.

Presiden negara itu saat itu Luiz Inacio Lula da Silva, yang sekarang tampaknya akan kembali secara politik , terkenal mengatakan pada upacara pelantikan tahun 2003 bahwa, “selama ada saudara laki-laki atau perempuan Brasil yang kelaparan, kita akan punya alasan untuk malu".

Namun pada 2015, resesi dan krisis politik melanda. Langkah-langkah penghematan diberlakukan dan pengangguran melonjak. Tiga tahun kemudian, sebelum pemilihan presiden yang akan dimenangkan oleh tokoh populis sayap kanan Jair Bolsonaro, kemiskinan dan kelaparan yang ekstrem sudah meningkatkan kewaspadaan.

imgPara ahli mengatakan tingkat kelaparan dan kerawanan pangan, yang memburuk selama pandemi, telah meningkat di Brasil selama beberapa tahun [Avener Prado / Al Jazeera]

“Situasinya semakin buruk dalam beberapa tahun terakhir,” kata Marcelo Neri, ekonom di Getulio Vargas Foundation Brasil. “Jelas kerawanan pangan telah meningkat pada tahun 2021.”

Alexandre Padilha, seorang anggota kongres dari Partai Buruh sayap kiri dan mantan menteri kesehatan, mengatakan meningkatnya kelaparan dan kerawanan pangan terutama mengganggu selama pandemi COVID-19 karena orang-orang yang terdesak untuk mencari pekerjaan atau makanan membuat diri mereka terpapar virus.

Mereka juga bisa lebih rentan tertular COVID-19 karena sistem kekebalan mereka melemah karena kekurangan makanan, kata Padilha.

"Ini kombinasi tragis yang memperkuat tragedi kemanusiaan terburuk dalam sejarah Brasil," katanya. “Ini membahayakan generasi masa depan untuk negara kita.”

Kenaikan harga

Brasil adalah pengekspor makanan utama dan Sao Paulo adalah kota terkaya di Amerika Selatan. Tetapi bagi warga yang tinggal di lingkungan pinggiran kota yang miskin seperti Jardim Keralux, makan tiga makanan bergizi sehari semakin menjadi kemewahan yang tak terjangkau.

Situasinya bahkan lebih buruk lagi di daerah pedesaan. “Orang miskin di kota bisa keluar di jalan dan meminta makanan, orang miskin di pedesaan tidak bisa,” kata Maluf di PENSSAN Network.

Ana dan Eraldo bergantung sepenuhnya pada sumbangan makanan untuk makan.

Ana mengumpulkan dan menjual barang-barang yang dapat didaur ulang tiga kali seminggu, tetapi dia beruntung jika dia menghasilkan $ 3,50 (BR $ 20) sehari. Sementara itu, beras seberat 5kg yang saat ini harus dia makan untuk dirinya sendiri dan suaminya - dan itu merupakan sumbangan dari gereja Katolik setempat - harganya $ 4,40 (BR $ 25) di supermarket setempat.

Harga pangan pokok telah meroket selama pandemi, yang berdampak tidak proporsional pada warga yang lebih miskin. Menurut Institut Geografi dan Statistik Brasil, dalam satu tahun, harga satu kilogram beras melonjak hampir 70 persen, sementara kacang hitam, kentang, daging merah, susu, dan minyak kedelai naik 51, 47, 30, 20 dan 87 persen.

Harga botol gas untuk memasak yang biasa digunakan di Brasil naik 20 persen dalam satu tahun terakhir, lembaga itu juga melaporkan.

Edilson Lino Bastos, wakil presiden Keralux Institute, asosiasi lingkungan setempat, mengatakan dia dibanjiri permintaan bantuan makanan. “Permintaan selalu meningkat dan tidak pernah cukup,” katanya.

Bastos mengatakan bahwa asosiasi tersebut menerima 1.000 paket makanan dari salah satu perusahaan asuransi terbesar Brasil pada awal pandemi. Sekarang, sumbangan itu sudah mengering.

“Orang Brasil yang lebih miskin mengandalkan solidaritas dan bantuan dari teman dan keluarga,” kata Neri, ekonom itu. “Masalahnya sekarang orang lelah… Sumber daya hampir habis.”

imgDalam satu tahun, harga satu kilogram beras di Brasil melonjak hampir 70 persen, menurut penelitian Universitas Oxford baru-baru ini [Avener Prado]

Pertolongan darurat

Hanya lima menit berjalan kaki dari gubuk kayu Ana dan Eraldo di Jardim Keralux, Danila Oliveira, 27, duduk di kursi plastik di jalan tanah tak beraspal di luar rumah seorang teman, menyusui bayinya yang berusia satu bulan.

Oliveira berkata tanpa bantuan dan sumbangan dia dan ketiga anaknya yang masih kecil akan kelaparan. “Saya harus berhenti membeli buah untuk mereka karena harga beras dan kacang-kacangan naik,” katanya.

Giane Santos, 29, yang tinggal di sebuah rumah beton di sebelah Ana dan Eraldo, mengatakan bahwa sejak kehilangan pekerjaannya di restoran lokal empat bulan lalu, dia dan suaminya terpaksa melewatkan waktu makan untuk memberi makan putranya yang masih kecil.

“Kami tidak makan daging merah lagi, kami makan telur sebagai gantinya,” katanya.

imgGiane Santos, 29, mengatakan dia dan suaminya terpaksa melewatkan waktu makan untuk memastikan putranya diberi makan [Avener Prado]

Suaminya juga kehilangan pekerjaan sebagai sopir pengiriman dan sekarang pergi keluar setiap hari mencari pekerjaan sambilan untuk membayar tagihan, yang selanjutnya membuatnya terpapar virus corona.

Dia mengatakan bahwa pembayaran darurat antara $ 105 dan $ 210 (BR $ 600 dan BR $ 1.200) yang dibayarkan oleh pemerintah Brazil setiap bulan kepada individu dan keluarga tahun lalu, berarti bahwa keluarga tersebut tidak perlu kelaparan.

Menurut data dari Getulio Vargas Foundation pada puncak bantuan darurat, pada Agustus 2020 kemiskinan ekstrim turun ke level terendah dalam sejarah, mempengaruhi hanya 4,5 persen orang Brasil. Namun pembayarannya dikurangi secara bertahap dan kemudian dihentikan pada akhir tahun.

Sekarang, proyeksi kemiskinan ekstrem Januari-Maret tahun ini adalah 12,8 persen.

Minggu lalu, ketika Brasil mencapai rekor baru yang suram untuk kematian COVID-19, anggota parlemen mengeluarkan langkah bantuan darurat baru, tetapi untuk jumlah yang lebih kecil: rata-rata hanya $ 43 (BR $ 250) rata-rata per bulan.

Padilha, anggota kongres, mengatakan anggota oposisi akan mendorong pemungutan suara di majelis rendah minggu ini untuk mengembalikan bantuan menjadi $ 105 (BR $ 600). Tetapi bagi Ana dan Eraldo, bahkan jika tindakan itu disahkan di Kongres, masalah makanan mereka akan terus berlanjut.

imgBanyak orang Brasil mengandalkan bantuan dari kelompok komunitas, anggota keluarga, dan teman untuk mendapatkan makanan [Avener Prado / Al Jazeera]

Mereka berdua kehilangan semua dokumen identifikasi mereka dua minggu lalu ketika gubuk kayu mereka runtuh saat hujan lebat dan jatuh ke sungai, yang berarti mereka akan kesulitan untuk mendapatkan manfaat apa pun. Sejak itu mereka membangun kembali gubuk dan tidur bersama di atas satu kasur.

Kasur ganda yang mereka miliki sebelumnya masih mengambang di sungai.

“Saya tidak punya apa-apa,” kata Ana.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News