Skip to content

Man United, Liverpool di antara klub-klub dalam pembicaraan Liga Super Eropa senilai $ 6 miliar - sumber

📅 April 19, 2021

⏱️4 min read

Lima belas klub terbesar Eropa sedang dalam pembicaraan untuk meluncurkan Liga Super Eropa, yang direncanakan akan dimulai pada musim 2023-24, dengan dana $ 6 miliar mendukung proyek tersebut, sumber mengatakan.

audience-1866738 1920

Jika inisiatif ini berhasil, itu akan mengancam keberadaan Liga Champions - kompetisi klub sepak bola terbesar - dengan UEFA akan mengumumkan pada hari Senin format 36 tim baru untuk turnamen yang dirancang untuk mencegah upaya klub-klub top permainan untuk berpisah.

Seperti dilansir The Times, klub papan atas Inggris Manchester United, Liverpool, Arsenal, Chelsea dan Tottenham termasuk di antara 11 tim Eropa yang telah menandatangani rencana Liga Super.

Seseorang yang mengetahui cetak biru bahwa kerangka kerja yang diusulkan melibatkan total 20 tim, dengan 15 anggota tetap yang tidak dapat diturunkan.

Lima tim lainnya akan dirotasi keluar-masuk kompetisi, berdasarkan performa, tetapi anggota tetap akan mencakup enam klub Liga Premier, tiga dari La Liga, tiga dari Serie A Italia, dua dari Bundesliga dan satu dari Ligue 1 Prancis.

Sumber mengatakan bahwa bank investasi yang berbasis di New York JP Morgan akan menanggung proyek tersebut, dengan $ 6 miliar didistribusikan sebagai pinjaman kepada tim.

Di bawah tekanan dari Asosiasi Klub Eropa, UEFA telah menyusun rencana untuk membentuk kembali format Liga Champions, dengan tampilan kompetisi baru yang akan diumumkan Senin, menjelang pertemuan puncak komite eksekutif UEFA di Swiss minggu ini.

UEFA mengkritik rencana tersebut dalam sebuah pernyataan dan mengatakan: "UEFA, Asosiasi Sepak Bola Inggris dan Liga Premier, Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol (RFEF) dan LaLiga, dan Federasi Sepak Bola Italia (FIGC) dan Lega Serie A telah mengetahui bahwa beberapa Klub Inggris, Spanyol dan Italia mungkin berencana untuk mengumumkan pembuatan Liga Super tertutup mereka.

"Jika ini terjadi, kami ingin menegaskan kembali bahwa kami - UEFA, FA Inggris, RFEF, FIGC, Liga Premier, LaLiga, Lega Serie A, tetapi juga FIFA dan semua asosiasi anggota kami - akan tetap bersatu dalam upaya kami untuk hentikan proyek sinis ini, sebuah proyek yang didirikan atas dasar kepentingan pribadi beberapa klub pada saat masyarakat membutuhkan solidaritas lebih dari sebelumnya.

"Kami akan mempertimbangkan semua langkah yang tersedia bagi kami, di semua tingkatan, baik peradilan dan olahraga untuk mencegah hal ini terjadi. Sepak bola didasarkan pada kompetisi terbuka dan prestasi olahraga; tidak bisa dengan cara lain.

"Seperti yang diumumkan sebelumnya oleh FIFA dan enam Federasi, klub-klub terkait akan dilarang bermain di kompetisi lain di tingkat domestik, Eropa atau dunia, dan para pemain mereka bisa ditolak kesempatannya untuk mewakili tim nasional mereka.

Kami berterima kasih kepada klub-klub di negara lain, terutama klub Prancis dan Jerman, yang telah menolak untuk mendaftar. Kami menyerukan kepada semua pecinta sepak bola, suporter dan politisi, untuk bergabung dengan kami dalam memerangi proyek semacam itu jika itu ingin. diumumkan. Kepentingan pribadi beberapa orang ini berlangsung terlalu lama. Cukup sudah. "

Direncanakan mulai berlaku pada 2024, Liga Champions yang telah direnovasi akan melibatkan 36 tim yang memainkan 10 pertandingan grup, bukan enam. Klub-klub terbesar juga akan menerima lebih banyak bagian dari hadiah uang.

Sumber mengatakan bahwa UEFA berencana untuk melanjutkan pengumuman mereka pada hari Senin, dan bahwa liga yang memisahkan diri tetap menjadi prospek yang jauh, dengan asosiasi nasional UEFA dan FIFA keduanya perlu menyetujui proposal tersebut.

Sementara itu, Serie A mengadakan pertemuan dewan darurat pada hari Minggu untuk membahas laporan surat kabar yang mengatakan penyiar DAZN terlibat dalam rencana baru untuk liga yang memisahkan diri, kata sebuah sumber kepada Reuters.

Pertemuan tersebut diadakan oleh presiden liga Paolo Dal Pino, dan surat kabar Italia Corriere dello Sport melaporkan bahwa DAZN, yang dimiliki oleh Access Industries milik miliarder Len Blavatnik, telah mengerjakan pembentukan liga untuk beberapa waktu.

Laporan tersebut mengklaim pertemuan itu dihadiri dari jarak jauh, dengan tiga klub Serie A yang berpotensi menjadi bagian dari proyek baru: Juventus, Inter Milan dan AC Milan.

FIFA sebelumnya mengatakan bahwa pemain yang tampil dalam Liga Super Eropa yang memisahkan diri akan dilarang bermain di kompetisi FIFA, termasuk Piala Dunia.

Ini menutup minggu yang penuh gejolak untuk Serie A setelah tujuh klub mengajukan permintaan tertulis kepada Dal Pino untuk mengundurkan diri karena masalah yang mencakup manajemen rencananya untuk menjual saham dalam bisnis media liga.

Rencana untuk memperluas Liga Champions juga kemungkinan akan mendapat tentangan dari para pendukung; Pekan lalu kelompok penggemar telah menyatakan kemarahan mereka atas perubahan yang diusulkan UEFA.

Pada hari Minggu, sebuah pernyataan dari Liga Premier mengutuk rencana pemisahan tersebut.

Bunyinya: "Liga Premier mengutuk setiap proposal yang menyerang prinsip-prinsip kompetisi terbuka dan prestasi olahraga yang merupakan jantung piramida sepak bola domestik dan Eropa.

Penggemar klub mana pun di Inggris dan di seluruh Eropa saat ini dapat bermimpi bahwa tim mereka dapat naik ke puncak dan bermain melawan yang terbaik. Kami percaya bahwa konsep Liga Super Eropa akan menghancurkan mimpi ini.

"Liga Premier bangga menjalankan kompetisi sepak bola yang kompetitif dan menarik yang menjadikannya liga yang paling banyak ditonton di dunia. Kesuksesan kami telah memungkinkan kami memberikan kontribusi finansial yang tak tertandingi bagi piramida sepak bola domestik.

"Liga Super Eropa akan merongrong daya tarik dari keseluruhan pertandingan, dan memiliki dampak yang sangat merusak pada prospek langsung dan masa depan Liga Premier dan klub anggotanya, dan semua orang di sepak bola yang mengandalkan pendanaan dan solidaritas kami untuk makmur.

"Kami akan bekerja dengan fans, FA, EFL, PFA dan LMA, serta pemangku kepentingan lainnya, di dalam dan luar negeri, untuk mempertahankan integritas dan prospek masa depan sepak bola Inggris demi kepentingan terbaik permainan ini."

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News