Skip to content

Mengapa India memiliki begitu banyak kasus COVID?

📅 April 26, 2021

⏱️4 min read

Kombinasi varian Inggris yang menjadi dominan dan varian "mutan ganda" baru yang muncul telah membanjiri India.

[Ilustrasi oleh Muaz Kory / Al Jazeera]

[Ilustrasi oleh Muaz Kory]

Ada yang tidak beres di India. Hari ini, negara itu telah melaporkan 346.786 kasus baru COVID-19 selama 24 jam sebelumnya, dengan 2.624 kematian - jumlah harian tertinggi di dunia sejak pandemi dimulai tahun lalu. Secara keseluruhan, hampir 190.000 orang telah meninggal akibat COVID di negara itu, sementara lebih dari 16,6 juta orang telah terinfeksi.

Wabah baru di India sangat parah sehingga rumah sakit kehabisan oksigen dan tempat tidur, dan banyak orang yang sakit ditolak.

Selandia Baru, Hong Kong, Inggris dan Amerika Serikat telah melarang penerbangan langsung ke dan dari India, atau telah menyarankan warganya untuk tidak bepergian sama sekali; dan daftarnya mungkin bertambah panjang.

Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, yang ingin mengamankan kesepakatan perdagangan pasca-Brexit dengan negara itu, terpaksa membatalkan perjalanan yang direncanakan ke India minggu ini dan, sebaliknya, berencana untuk bertemu dengan Presiden Narendra Modi secara virtual.

Untuk negara di mana jumlah COVID tampak menurun drastis hanya beberapa minggu yang lalu, apa yang salah di India?

Varian India, yang dikenal sebagai B.1.617, tampaknya mendatangkan malapetaka di negara tersebut. Sejak 15 April, India telah melaporkan lebih dari 200.000 kasus virus korona setiap hari dan ibukotanya, Delhi, baru-baru ini mengumumkan penguncian selama seminggu setelah peningkatan kasus di sana membanjiri sistem perawatan kesehatan.

"Jika kita tidak memberlakukan penguncian sekarang, kita mungkin menghadapi bencana yang lebih besar," kata Kepala Menteri Delhi Arvind Kejriwal saat berbicara kepada kota itu di televisi India pada 19 April. Yang mengkhawatirkan, ruang tempat tidur dan persediaan oksigen di rumah sakit tampaknya melebar. , dengan laporan pasien yang sakit ditolak dari rumah sakit dan umpan media sosial yang dipenuhi dengan anggota keluarga yang putus asa yang orang yang dicintainya tidak dapat mengakses perawatan kesehatan yang mereka butuhkan.

Pada Rabu pekan ini, ketika jumlah COVID meningkat, pengadilan tertinggi Delhi mengambil langkah yang tidak biasa dengan secara terbuka mengkritik pemerintah pusat dan pendekatannya untuk mengelola krisis oksigen di negara itu. Pengadilan sedang mendengarkan petisi yang diajukan oleh Max Hospitals untuk meminta bantuan segera untuk mengatasi kekurangan oksigen yang dihadapinya di enam rumah sakit di ibu kota. “Kehidupan manusia tidak begitu penting bagi Negara, itu artinya. Kami terkejut dan kecewa karena pemerintah tampaknya tidak memperhatikan kebutuhan oksigen medis yang sangat mendesak, ”kata Bench. "Kami mengarahkan Center untuk menyediakan jalur yang aman ... sehingga persediaan semacam itu tidak terhalang untuk alasan apa pun," katanya. "Neraka akan lepas [jika oksigen tidak disediakan]." Kata-kata yang memberatkan pemerintah di saat krisis.

Tidak sepenuhnya jelas mengapa lonjakan ini terjadi di India, tetapi kemungkinan besar karena acara-acara ramai yang diselenggarakan menjelang pemilihan - Presiden Modi sendiri melakukan kampanye untuk menangani demonstrasi pemilihan di Kerala, Tamil Nadu dan Puducherry pada 30 Maret saat peningkatan kasus dimulai. Kelompok besar dan pertemuan sosial selama festival keagamaan juga telah berperan, serta pembukaan kembali ruang publik dan pelonggaran tindakan penguncian yang berlangsung secara bertahap sepanjang tahun 2020 dengan "pembukaan kunci" terakhir pembatasan yang terjadi pada Desember 2020.

Ada juga banyak kekhawatiran tentang munculnya varian baru virus korona di India. Diperkirakan strain dominan di negara itu sekarang adalah varian yang pertama kali diidentifikasi di Inggris, dan yang telah terbukti hingga 60 persen lebih dapat ditularkan di antara manusia.

Pada tanggal 25 Maret, diumumkan lebih lanjut bahwa varian "mutan ganda" baru telah terdeteksi di India, yang sekarang dikenal sebagai "varian India". Perkembangan inilah yang membuat negara-negara lain ketakutan.

Pihak berwenang India menganggap varian baru ini belum menjadi jenis COVID yang dominan di negara tersebut, tetapi kemungkinan akan berkontribusi pada peningkatan jumlah.

Pengurutan genom dari varian baru telah menunjukkan bahwa ia memiliki dua mutasi penting:

\1. Mutasi E484Q: Ini mirip dengan mutasi E484K yang diidentifikasi pada varian Brasil dan Afrika Selatan, yang juga telah dilaporkan dalam beberapa bulan terakhir. Kekhawatirannya adalah mutasi ini dapat mengubah bagian protein lonjakan virus corona. Protein lonjakan membentuk bagian dari lapisan luar virus corona dan yang digunakan virus untuk melakukan kontak dengan sel manusia. Setelah kontak terjadi, virus corona kemudian menggunakan protein lonjakan untuk mengikat ke sel manusia, memasukkannya, dan menginfeksinya. Respons imun yang dirangsang oleh vaksin menciptakan antibodi yang secara spesifik menargetkan lonjakan protein virus. Oleh karena itu, kekhawatirannya adalah jika mutasi mengubah bentuk protein lonjakan secara signifikan, maka antibodi mungkin tidak dapat mengenali dan menetralkan virus secara efektif, bahkan pada mereka yang telah divaksinasi.

\2. Mutasi L452R: Ini juga telah ditemukan pada varian yang dianggap bertanggung jawab atas wabah di California. Varian ini diduga meningkatkan kemampuan protein lonjakan untuk mengikat sel inang manusia, sehingga meningkatkan infektivitasnya. Sebuah studi tentang mutasi juga menunjukkan bahwa hal itu dapat membantu virus menghindari antibodi penetral yang dapat dihasilkan oleh vaksin dan infeksi sebelumnya, meskipun hal ini masih dalam pemeriksaan.

Gelombang baru di India ini telah menghancurkan negara itu. Respons terkoordinasi diperlukan antara negara bagian India dan pemerintah pusat untuk mengelola pasokan oksigen dan obat-obatan penting jika jumlah kematian terkait COVID ingin dikendalikan. Ada juga kekhawatiran bahwa kami tidak mengetahui jumlah sebenarnya dari kematian akibat COVID, karena beberapa orang telah meninggal di rumah sebelum mereka bisa sampai ke rumah sakit dan banyak orang lain di India, terutama di daerah pedesaan, mengalami kesulitan mengakses fasilitas pengujian.

Tekanan harus segera dicabut dari sistem perawatan kesehatan dan satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan meningkatkan program vaksinasi, memperkuat prosedur jarak sosial dan memperkenalkan kembali langkah-langkah penguncian.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News