Skip to content

Miliaran masker dibuang selama pandemi virus korona - di mana akhirnya?

📅 December 27, 2020

⏱️6 min read

Setidaknya tiga kali seminggu, Herman Felani dan lima relawan lainnya mengumpulkan limbah medis dari Sungai Cisadane Indonesia di Jawa Barat. Setidaknya tiga kali seminggu, Herman Felani dan lima relawan lainnya mengumpulkan limbah medis dari Sungai Cisadane Indonesia di Jawa Barat. Dia mengatakan limbah medis termasuk masker, infus digunakan dan paket obat-obatan telah semakin menemukan cara mereka ke perairan sejak pandemi dimulai. "Kami telah memberi tahu pihak berwenang dan polisi tentang masalah ini, tetapi kami masih belum menemukan sumber limbahnya," katanya.

Seorang wanita Kristen memakai masker wajah untuk melindungi dari virus corona selama kebaktian

Sistem pengelolaan limbah, terutama di negara berkembang di Asia, telah berjuang untuk mengatasi pandemi. ( AP: Anjum Naveed )

Upaya sukarela Felani melawan tugas berat membersihkan saluran air - masalah yang diperburuk oleh pandemi - menyoroti tantangan yang dihadapi oleh warga dan pemerintah di seluruh Asia. “Secara global, lonjakan volume sampah yang akan datang mengancam infrastruktur pengelolaan sampah yang ada dan terbukti tidak mampu mengatasi lonjakan mendadak ini,” tulis beberapa sarjana di Journal of Environmental Chemical Engineering pada November lalu.

Sampah medis yang dikumpulkan dari sungai Cisadane terlihat di dalam kotak kardus

Relawan mengumpulkan limbah medis dari Sungai Cisadane di Indonesia. ( Reuters: Willy Kurniawan )

Menurut studi terpisah yang diterbitkan dalam jurnal Environmental Science and Technology awal tahun ini, diperkirakan 129 miliar masker wajah dan 65 miliar sarung tangan telah digunakan di seluruh dunia setiap bulan.

Di Indonesia, lebih dari 1.000 ton limbah ekstra berbahaya - kira-kira seberat 200 gajah - diproduksi setiap hari, kata Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia seperti dikutip oleh media lokal.

Sementara itu, di provinsi Hubei China, limbah berbahaya diperkirakan meningkat 600 persen selama pandemi.

Air minum orang Indonesia terkontaminasi limbah medis

Untuk melindungi dirinya, Felani dan relawan lainnya memastikan mereka mengenakan perlengkapan pelindung lengkap yang terdiri dari lengan panjang, sepatu bot, dan ponco plastik, bahkan saat bekerja di bawah terik matahari.

Sampah medis yang mereka kumpulkan kemudian dibakar di insinerator.

Seorang pria hampir mengubur dirinya sendiri sambil memilah-milah tumpukan sampah.

Pembuangan sampah secara terbuka, termasuk limbah medis, masih menjadi hal yang biasa di Indonesia. ( Disediakan )

Felani mengatakan mereka telah mengumpulkan setidaknya 20 kilogram limbah medis sejak September, dan mengatakan dia sangat khawatir dengan penduduk yang tinggal di dekat sungai yang menggunakan air untuk kebutuhan sehari-hari mereka - mencuci dan bahkan minum.

"Semua air baku [untuk pabrik air minum milik negara] itu berasal dari Sungai Cisadane, kemudian diolah dan disalurkan ke masyarakat di Tangerang," katanya merujuk pada kota satelit ibu kota Indonesia, Jakarta.

Seorang wanita memandikan putranya yang masih kecil sambil mencuci pakaian di Sungai Cisadane

Warga Tangerang memanfaatkan Sungai Cisadane untuk kebutuhan air sehari-hari. ( Reuters: Willy Kurniawan )

Tangerang adalah rumah bagi sekitar 2 juta orang. Menurut Andono Warih, Kepala Badan Lingkungan Hidup DKI Jakarta, sampah masker sekali pakai di kota itu telah mencapai 860 kilogram sejak awal wabah virus corona di Indonesia.

Tapi ini sepertinya meremehkan. Bank Pembangunan Asia memperkirakan 212 metrik ton limbah medis tambahan telah diproduksi di Jakarta setiap hari sejak wabah dimulai.

Pakar keberlanjutan Universitas Deakin Mayuri Wijayasundara

Dr Wijayasundara mengatakan Australia mengelola limbah medis dengan baik. ( Disediakan )

“Tampaknya mereka memiliki aliran medis [limbah] bercampur dengan air sungai, karena pada awalnya beberapa rumah sakit tidak memiliki akses ke fasilitas pembakaran atau metode yang tepat untuk membuang limbah,” kata Dr Mayuri Wijayasundara, pakar keberlanjutan di Universitas Deakin. .

Ketakutan di kalangan pekerja pengelola sampah di Indonesia

Meski Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan "tidak ada bukti yang menunjukkan penularan COVID-19 dapat terjadi dari limbah medis ke pengelola limbah", masih ada ketakutan di antara mereka yang mengumpulkan sampah di Indonesia.

Sanen Ferlani bekerja di depo sampah milik negara di Jakarta Timur.

Dia bekerja delapan jam sehari, enam hari seminggu, menyingkirkan masker wajah bekas dari sampah rumah tangga agar tidak berakhir di TPA.

Setelah dikumpulkan, masker bekas kemudian didesinfeksi sebelum dikirim ke pihak ketiga.

Ferlani, ayah dari tiga anak, mengatakan penanganan limbah medis yang mungkin terkontaminasi "membuatnya takut" karena dia tidak ingin membawa pulang apa pun yang dapat membahayakan kesehatan keluarganya. “Awalnya saya agak kesal karena sebagian besar sampah bercampur jadi satu, entah itu sampah dapur atau sampah organik, dan semuanya tercampur dengan masker bekas, sehingga saling menempel,” ujarnya.

Dr Wijayasundara mengatakan Pemerintah Indonesia baru-baru ini memperkenalkan peraturan yang lebih ketat tentang bagaimana fasilitas medis diwajibkan untuk membuang limbah. "Itu beberapa hal yang sudah dimiliki negara seperti Australia. Kami punya regulasi dan pedoman yang mengatur pembuangan limbah medis," ujarnya.

"Di Indonesia, masalah utamanya adalah limbah medis terpapar ke lingkungan normal, yang pada dasarnya harus dihindari dengan biaya berapa pun."

WHO mengatakan pada bulan Juli pihaknya membantu pengadaan empat insinerator untuk Indonesia "untuk mengurangi penumpukan limbah medis dari kegiatan perawatan kesehatan COVID-19".

Sementara itu, Badan Lingkungan Hidup Jakarta mengatakan mereka telah menerapkan protokol untuk mengelola pembuangan masker bekas dengan aman. "Sejak awal pandemi, [kami telah memastikan] bahwa masker bekas secara khusus dipisahkan dan diberi tanda sebelum didesinfeksi dengan pemutih," kata seorang juru bicara.

Cina menetapkan sistem pemilahan khusus untuk mengelola limbah COVID

Di China, tempat COVID-19 pertama kali terdeteksi di kota Wuhan, pihak berwenang mencatat 207.000 ton limbah medis antara 20 Januari dan 31 Maret - selama puncak pandemi di sana.

Pada 10 April saja, lebih dari 262 ton limbah medis terkait virus korona dicatat, terhitung 7,1 persen dari total limbah negara, menurut kantor media resmi Xinhua.

Orang-orang memakai masker wajah saat mereka berjalan melewati slogan di lokasi konstruksi Beijing

Otoritas Tiongkok telah dengan hati-hati mengelola pembuangan masker wajah bekas. ( Reuters: Thomas Peter )

CCTV penyiar negara melaporkan bahwa limbah medis harian di Wuhan melonjak dari sekitar 40 ton menjadi 240 ton per hari dengan peningkatan pasien yang dirawat di rumah sakit selama lonjakan kasus COVID-19 kota.

Dr Sizhe Cheng dikirim ke Wuhan pada Maret sebagai bagian dari tim dokter yang ditugaskan untuk memerangi wabah tersebut.

Dia mengatakan bahwa dia telah mengamati upaya bersama untuk memastikan pembuangan limbah medis yang benar untuk menghindari penumpukan.

Sederet tempat sampah di luar apartemen hunian.  Salah satunya untuk masker dan limbah berbahaya.

Banyak kota di China telah menyiapkan tempat sampah terpisah untuk masker dan limbah berbahaya. ( Reuters: Tingshu Wang )

"Tidak mungkin untuk membuangnya begitu saja [karena mereka] akan mencemari segalanya," kata Dr Cheng.

Dia menjelaskan bahwa semua limbah medis harus dibuang di area yang ditentukan, dan ada koridor antara bangsal isolasi dan kamar kecil di "area bersih".

"Ada banyak ruangan di kedua sisi koridor, diberi label sebagai 'area tercemar', 'area semi-tercemar' dan 'area bersih'. Anda harus melewati ruangan-ruangan itu setiap kali Anda mengenakan atau melepas pakaian pelindung dan peralatan, "katanya.

“Sampah akan dikumpulkan oleh perawat secara berkelompok pada waktu-waktu tertentu dalam sehari, dan dikirim ke tempat pengumpulan sampah… kemudian dibawa oleh penangan profesional. "Kami hanya membuang limbah medis sesuai instruksi dan melindungi diri kami dan area bersih."

Dr Wijayasundara mengatakan keuntungan dari jenis sistem terkontrol ini adalah bahwa "Anda dapat mengidentifikasi apa yang berisiko tinggi, dan apa yang tidak". "Jika bisa menjauhkan sebagian sampah yang dihasilkan di lingkungan berisiko rendah (seperti masker yang dipakai masyarakat) dianggap sebagai sampah medis, di situlah Anda mulai mengelola kapasitas ekstra yang harus Anda tangani," ujarnya. . "Anda dapat melakukannya dengan menghindari pencampuran dengan limbah medis lain yang dihasilkan di lingkungan berisiko tinggi (seperti rumah sakit), dengan menahan dan mengisolasi alat pelindung diri (APD) yang digunakan di sana."

Perlu masker yang lebih berkelanjutan

Pekerja dengan jas hazmat putih dan masker wajah memegang topeng yang sebagian dibangun di atas bangku perak.

Otoritas China mencatat 207.000 ton limbah medis antara 20 Januari dan 31 Maret. ( Reuters Via Cnsphoto )

Pada bulan Maret, Kementerian Ekologi dan Lingkungan China mengatakan kapasitas pembuangan limbah medis nasional lebih dari 6.066 ton per hari - mewakili peningkatan 1.164 ton per hari dibandingkan dengan tingkat sebelum pandemi.

Di Provinsi Hubei, tempat Wuhan berada, kapasitas meningkat dari 180 ton sehari menjadi 667,4 ton sehari.

Di Wuhan sendiri, kapasitas meningkat dari 50 ton menjadi 265,6 ton setelah otoritas China membangun pusat pembuangan limbah medis seberat 30 ton dalam dua minggu.

"Penahanan dan kontrol adalah sesuatu yang dilakukan dengan baik [di] China, untuk limbah medis," kata Dr Wijayasundara.

Banyak kota lain di China, sementara itu, menyiapkan tempat sampah terpisah untuk masker bekas. Petugas dan kendaraan khusus ditugaskan untuk mendisinfeksi masker bekas di tempat sampah tersebut dan mengangkutnya ke fasilitas pengelolaan limbah.

Otoritas Hubei mendorong warga untuk mendisinfeksi masker dengan semprotan alkohol sebelum membuangnya.

Dr Wijayasundara mengatakan bahwa pada akhirnya, alat pelindung diri terkait COVID seperti masker wajah yang dipakai oleh masyarakat harus lebih berkelanjutan.

Itu bisa termasuk desain modular, di mana ada lebih banyak komponen yang dapat digunakan kembali setelah disinfeksi, lebih disukai di rumah untuk menghindari penambahan ke tempat pembuangan sampah atau memiliki limbah yang perlu dibakar.

"Semakin banyak pilihan seperti yang tersedia," katanya, tetapi belum dalam skala massal - "itu berarti terjangkau dan terintegrasi dengan baik ke sistem yang dapat menangani akhir masa pakai produk tersebut secara berkelanjutan".

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News