Skip to content

Muslim di Amerika: Sejarah yang terlupakan

📅 February 11, 2021

⏱️11 min read

Selama lebih dari 300 tahun, Muslim telah mempengaruhi kisah AS - dari 'para bapak pendiri' hingga musik blues saat ini. Pada musim panas tahun 1863, surat kabar di Carolina Utara mengumumkan kematian "seorang Afrika terhormat", yang disebut, secara paternalistik, sebagai "Paman Moreau".

Omar ibn Said, lahir di Senegal pada 1770, berpegang pada praktik Islam sementara diperbudak selama beberapa dekade di AS [Beinecke Rare Book and Manuscript Library, Yale University]

Omar ibn Said, lahir di Senegal pada 1770, berpegang pada praktik Islam sementara diperbudak selama beberapa dekade di AS [Beinecke Rare Book and Manuscript Library, Yale University]

Omar ibn Said, seorang Muslim, lahir pada tahun 1770 di Senegal dan pada saat kematiannya, dia telah diperbudak selama 56 tahun. Pada 2021, Omar, sebuah opera tentang hidupnya, akan tayang perdana di Festival Spoleto di Charleston, Carolina Selatan.

Muslim biasanya dianggap sebagai imigran abad ke-20 di AS, namun selama lebih dari tiga abad, Muslim Afrika seperti Omar sudah dikenal. Mereka dibesarkan di Senegal, Mali, Guinea, Sierra Leone, Ghana, Benin, dan Nigeria di mana Islam dikenal sejak abad ke-8 dan menyebar di awal tahun 1000-an.

Perkiraannya bervariasi, tetapi mereka setidaknya 900.000 dari 12,5 juta orang Afrika dibawa ke Amerika. Di antara 400.000 orang Afrika yang menghabiskan hidup mereka diperbudak di Amerika Serikat, puluhan ribu adalah Muslim.

Meskipun mereka adalah minoritas di antara populasi yang diperbudak, Muslim diakui tidak seperti komunitas lain. Pemilik budak, pelancong, jurnalis, cendekiawan, diplomat, penulis, pendeta, dan misionaris menulis tentang mereka. Pendiri Georgia James Oglethorpe, Presiden Thomas Jefferson dan John Quincy Adams, Menteri Luar Negeri Henry Clay, penulis lagu kebangsaan AS Francis Scott Key, dan juru potret dari Founding Fathers Charles W Peale mengenal beberapa dari mereka.

Manifestasi iman yang terlihat

Sebagian dari ketertarikan Muslim adalah karena ketaatan mereka yang terus menerus, jika memungkinkan, prinsip-prinsip agama mereka yang paling mencolok. Doa, rukun Islam yang kedua, adalah salah satu dari manifestasi iman yang terlihat yang dicatat oleh para budak dan yang memperbudak.

Dalam otobiografinya tahun 1837, Charles Ball, yang lolos dari perbudakan, menceritakan dengan sangat rinci kisah tentang seorang pria yang berdoa dengan suara keras lima kali sehari dalam bahasa yang tidak dimengerti orang lain. Dia menambahkan, “Saya mengenal beberapa, yang pasti, dari apa yang saya pelajari sejak itu, Mohamedans; meskipun pada saat itu, saya tidak pernah belajar tentang agama Muhammad. ”

Charles Spalding Willy mengatakan ini tentang Bilali dari Guinea, diperbudak oleh kakeknya di Pulau Sapelo, Georgia: "Tiga kali setiap hari dia menghadap ke Timur dan berseru kepada Allah." Dia menyaksikan “Mussulin yang taat, yang berdoa kepada Allah pagi, siang dan sore”.

Yarrow Mamout, seorang Muslim yang sangat terlihat, diambil dari Guinea pada 1752 ketika dia berusia sekitar 16 tahun. Setelah 44 tahun perbudakan, dia dibebaskan dan membeli rumah di Washington, DC. Mamout adalah sejenis selebriti yang "sering terlihat dan terdengar di jalan-jalan menyanyikan Puji Tuhan - dan bercakap-cakap dengannya," kata artis terkenal Charles Willson Peale.

imgPotret Yarrow Mamout oleh seniman Charles Willson Peale, dibuat di Georgetown, Washington, DC pada tahun 1819 [Museum Seni Philadelphia]

Pada tahun 1930-an, pria dan wanita yang dulunya diperbudak di Georgia menggambarkan bagaimana kerabat mereka dan orang lain berdoa beberapa kali sehari: mereka berlutut di atas tikar, membungkuk, mengucapkan kata-kata aneh, dan memiliki "untaian manik-manik" atau misbah. Saat Bilali menarik manik-manik itu, seorang keturunan teringat, dia berkata, "Belambi, Hakabara, Mahamadu."

Sulit membayangkan bagaimana orang-orang dalam kemiskinan yang parah bisa memberi sedekah, rukun Islam yang ketiga, tetapi tetap saja, amal terbukti paling tersebar luas dan tangguh dari semua praktik keagamaan Muslim.

Di Kepulauan Laut, para wanita meninggalkan jejak mereka pada tradisi ini. Pada tahun 1930-an, keturunan mereka teringat akan kue beras yang diberikan ibu mereka kepada anak-anak. Ada kata untuk itu: Saraka, diikuti setelah berbagi dengan "Ameen, Ameen, Ameen."

Kue beras adalah amal yang masih ditawarkan oleh wanita Muslim Afrika Barat pada hari Jumat. Kue itu tidak disebut saraka, tetapi tindakan memberi adalah sadaqa, persembahan sukarela, dan kata itu diucapkan saat para wanita memberikannya.

Sebagai cerminan dari pengaruh Muslim, non-Muslim di seluruh Karibia hingga hari ini menawarkan saraka, tidak menyadari asal-usul Islamnya.

Puasa dan persyaratan diet

Tidak ada keraguan bahwa pilar keempat Islam, puasa, sangat sulit bagi orang yang kurang makan dan terlalu banyak bekerja. Meski demikian, Bilali dan keluarga besarnya biasa berpuasa selama Ramadhan. Dan begitu pula temannya Salih Bilali. Diculik di Mali ketika dia berusia sekitar 14, 60 tahun kemudian dia masih “seorang Mahometan yang ketat; [dia] berpantang minuman keras, dan menjalankan berbagai puasa, terutama puasa, ”tulis“ pemiliknya ”, James Hamilton Couper.

Omar ibn Said dikatakan telah berpuasa juga. Orang lain yang hidupnya tidak tercatat mungkin menggunakan tipu muslihat yang sama seperti Muhammad Kaba di Jamaika: Kapanpun dia harus berpuasa, dia berpura-pura sakit.

Beberapa kesaksian menyebutkan larangan diet Islam. Selama hidupnya yang panjang, Yarrow Mamout mengatakan kepada orang-orang, "tidak baik makan Hog [dan] minum wiski sangat buruk."

Di Mississippi, putra seorang pangeran mengakui sulitnya mematuhi aturan ini karena pemilik budak menyediakan makanan. Dia berkata “dalam hal penyesalan yang pahit, bahwa situasinya sebagai seorang budak di Amerika, menghalangi dia untuk mematuhi perintah agamanya. Dia harus makan daging babi tapi menyangkal pernah mencicipi segala jenis minuman beralkohol. "

Di Carolina Selatan, seorang pria yang hanya dikenal sebagai Nero lebih beruntung, dia mengambil jatahnya dengan daging sapi. Dengan berpuasa dan menolak makanan tertentu, Muslim tidak hanya tetap setia pada agamanya, mereka juga menegaskan suatu tingkat kendali atas hidup mereka.

Dibedakan dari pakaian mereka

Selain menghormati ajaran Islam, Muslim membedakan diri mereka, jika memungkinkan, dari cara mereka berpakaian. Di Georgia, beberapa wanita memakai kerudung sementara pria memakai fez Turki atau turban putih.

Sebuah artikel tahun 1859 menggambarkan bagaimana, setiap pagi, Omar ibn Said memaku ujung sebatang kapas putih panjang ke pohon dan, memegang ujung lainnya, membungkusnya di sekitar kepalanya, membentuk sorban. Daguerreotypes menampilkannya dengan kain bermotif di sekeliling kepalanya atau topi wol. Dalam potretnya yang dilukis pada tahun 1819 oleh Charles W Peale, Mamout mengenakan topi yang sama dengan topi Omar.

Pada tahun 1733, Ayuba Suleyman Diallo dari Senegal bersikeras untuk diabadikan dalam “pakaian pedesaan” dengan sorban putih dan jubah. Demikian pula, beberapa Muslim di Trinidad, Brasil, dan Kuba digambarkan mengenakan “jubah mengalir”, kopiah dan celana lebar.

Dengan memutus arus pendek pakaian budak yang kasar dan merendahkan, kaum Muslim yang dapat melakukannya mengklaim kembali sedikit kepemilikan atas tubuh mereka sendiri, sambil menyatakan kesetiaan mereka pada agama mereka.

imgPotret Ayuba Suleiman Diallo oleh seniman Inggris William Hoare, sekitar tahun 1733 [Koleksi Jamestown-Yorktown Foundation, dipamerkan di American Revolution Museum di Yorktown]

Rasa ingin tahu dan melek huruf

Selain terlihat, umat Islam menimbulkan banyak keingintahuan karena melek huruf, persyaratan Islam karena orang beriman perlu membaca Alquran.

Keaksaraan ini diperoleh di sekolah-sekolah dan, untuk yang paling terdidik, di lembaga pendidikan tinggi lokal atau asing. Kekhususan ini membedakan mereka dari non-Muslim Afrika serta banyak orang Amerika yang buta huruf, diperbudak dan merdeka.

Seorang pemilik budak yang mencari pria berusia 30 tahun yang baru saja tiba, hanya mencantumkan satu karakteristik dalam pemberitahuan pelarian tahun 1805: dia adalah seorang pria "berwajah muram yang menulis dalam bahasa Arab".

Dua tahun kemudian, Ira P Nash, seorang dokter dan surveyor tanah, menyinggung perhatian Thomas Jefferson - dalam tiga surat dan satu pertemuan - kesengsaraan dua Muslim. Ditangkap di Kentucky, mereka melarikan diri ke Tennessee di mana mereka dipenjara dan melarikan diri dua kali lagi. Dia memberi Jefferson dua halaman yang mereka tulis dalam bahasa Arab. Mereka termasuk surah (bab) terakhir dari Alquran, al-Nas, Kemanusiaan, yang berbicara tentang perlindungan dengan Allah dan kejahatan, analogi yang sempurna untuk situasi mereka.

Mencari terjemahan Jefferson mengirimkan makalahnya ke sarjana dan abolisionis Robert Patterson. Menurutnya, tulisan-tulisan itu tentang “sejarah laki-laki, sebagaimana dinyatakan sendiri”.

Agaknya, berdasarkan apa yang akan diungkapkan oleh cerita itu, presiden bersedia untuk "membebaskan orang-orang itu jika diperlukan". Namun, jejak mereka hilang sebelum dia bisa campur tangan.

Saat ini, manuskrip, dari Brasil dan Panama hingga Bahama, Trinidad dan Haiti masih ada. Ditulis oleh Muslim anonim dan beberapa orang yang dikenal, mereka mencakup bab Alquran, doa, jimat, doa, dan peringatan bagi Muslim untuk tetap setia pada Islam. Beberapa terkait dengan pemberontakan Muslim tahun 1835 di Bahia.

Sekitar tahun 1823 Muhammad Kaba Saghanughu, yang ditangkap pada tahun 1777 dalam perjalanan ke Timbuktu dan dideportasi ke Jamaika, menulis dokumen setebal 50 halaman dalam bahasa Arab. Ditujukan kepada "komunitas pria dan wanita Muslim," ini adalah panduan instruksional tentang sholat, pernikahan dan wudhu, dan berisi komentar dan referensi ke teks Islam klasik.

Berbeda dengan otobiografi oleh orang-orang yang dulunya diperbudak, termasuk orang Afrika seperti Olaudah Equiano, kaum Muslim menulis untuk komunitas mereka sendiri, bukan untuk audiens Barat.

Di AS, Bilali menulis dokumen 13 halaman, bagian dari karya Ibn Abu Zayd al-Qairawani dari Tunisia abad ke-10. Itu ditulis di atas kertas yang diproduksi di Italia untuk pasar Afrika Utara, yang menimbulkan pertanyaan menarik tentang bagaimana dia mendapatkannya.

Salih Bilali, menulis kepada pemiliknya, "membaca bahasa Arab, dan memiliki Alquran (yang bagaimanapun, saya belum pernah melihatnya) dalam bahasa itu, tetapi tidak menulisnya." Demikian pula, Bilali yang "menyimpan semua perkebunan 'Kisah' dalam bahasa Arab… dimakamkan dengan Alquran dan sembahyang kulit domba."

Penyebutan al-Qur'an di perkebunan terpencil ini menimbulkan pertanyaan dari mana mereka mendapatkannya. Mungkin, seperti yang dilakukan oleh para penghafal Quran lainnya di Amerika, mereka menulisnya sendiri.

imgSebuah halaman dari manuskrip oleh Bilali, seorang Muslim dari Guinea [Hargrett Rare Book and Manuscript Library, The University of Georgia Libraries]

Umat Muslim yang menjadi terkenal hanya segelintir orang, tetapi banyak lainnya, seperti yang berhasil, tetap tidak disebutkan namanya.

William Brown Hodgson, mantan diplomat yang ditempatkan di Afrika Utara dan pemilik budak, menyatakan pada tahun 1857: "Ada beberapa budak Mohammedan terpelajar yang diimpor ke Amerika Serikat."

Pada tahun 1845, ia memberi tahu Société d'ethnologie Prancis bahwa "seorang pangeran Foulah, bernama Omar, saat ini menjadi budak di Amerika Serikat dan akan dapat memperoleh elemen berharga untuk pemberitahuan mendetail tentang bangsanya".

Hodgson telah mencoba untuk mendapatkan informasi - mungkin untuk tujuan yang sama - dari Muslim tetapi harus berhenti karena permusuhan pemilik budak.

Demikian pula, Theodore Dwight, sekretaris American Ethnological Society, mengamati pada tahun 1871 bahwa beberapa orang Afrika di berbagai bagian negara itu melek huruf dan dia telah "memperoleh beberapa informasi dari beberapa di antara mereka".

Sayangnya, ia juga mengalami "kesulitan yang tak teratasi di negara-negara budak, yang timbul dari kecemburuan tuan, dan penyebab lainnya."

Ayuba Suleyman Diallo memanfaatkan literasinya secara maksimal. Seorang pedagang dan guru Alquran dari Negara Islam Bundu di Senegal, dia diculik pada tahun 1730 di Gambia dan dijual kepada kapten Stephen Pike dari Arabella.

Diallo memberitahunya bahwa ayahnya akan membayar kebebasannya dan dia diizinkan untuk mengirim seorang kenalan ke kampung halamannya. Tapi Arabella pergi sebelum Diallo bisa dibebaskan.

Dari Maryland, dia menulis surat kepada ayahnya dan memberikannya kepada seorang pedagang budak dengan instruksi untuk mengirimkannya ke Pike. Surat itu tidak sampai kepadanya tetapi berakhir di London di tangan James Oglethorpe, wakil gubernur Royal African Company dan calon pendiri Georgia. Setelah membaca terjemahannya, Oglethorpe mengatur pembebasan dan transportasi Diallo ke Inggris.

Orang Senegal itu tiba di London pada bulan April 1733. Ia bertemu dengan keluarga kerajaan dan membantu dokter dan naturalis terkenal Sir Hans Sloane - yang koleksi pribadinya menjadi dasar British Museum, British Library dan Natural History Museum - menerjemahkan dokumen berbahasa Arab. Sebelum kembali ke Bundu pada Juli 1734, ia berpose untuk pelukis William Hoare dan menulis tiga salinan Alquran dari ingatan. Satu dijual pada 2013 seharga 21.250 poundsterling Inggris ($ 28.040) ke Koleksi Dar El-Nimer untuk Seni & Budaya di Beirut.

Di Mississippi, Ibrahima abd al-Rahman mengikuti jalan Diallo dengan sepucuk surat yang dia tulis pada tahun 1826. Tiga puluh delapan tahun sebelumnya, putra penguasa Muslim Futa Jallon yang berusia 26 tahun di Guinea ditangkap selama perang. Suratnya dikirim ke Thomas Mullowny, konsul Amerika di Maroko. Dia membawanya ke Sultan Abd al-Rahman II, yang meminta pembebasan Ibrahima. Menteri Luar Negeri Henry Clay mempresentasikan kasus tersebut kepada Presiden John Quincy Adams yang mengabdikan sebuah bagian untuk masalah tersebut dalam buku hariannya pada tanggal 10 Juli 1827.

Setelah 39 tahun di Mississippi, Ibrahima dibebaskan dan berangkat ke Liberia pada tahun 1829 bersama istrinya yang lahir di Amerika. Dia meninggal tak lama kemudian. Delapan anak dan cucu dibebaskan dengan $ 3.500 yang dia kumpulkan untuk tujuan itu di antara para abolisionis sebelum meninggalkan AS. Mereka menetap di Liberia, tetapi tujuh kerabat tetap diperbudak.

imgPotret Ibrahima Abd al-Rahman oleh Henry Inman [Perpustakaan Kongres]

Stereotip yang menantang

Jika melek hurufnya tidak membebaskan Omar ibn Said, situasinya sangat membaik. Setelah dia melarikan diri pada tahun 1810 dari seorang “orang jahat… seorang kafir yang tidak takut kepada Allah”, Omar ditangkap saat dia berdoa di sebuah gereja dan dijebloskan ke penjara sebagai pelarian. Dengan potongan batu bara, dia menutupi dinding dengan permohonan, dalam bahasa Arab, untuk dibebaskan. Saudara laki-laki seorang gubernur Carolina Utara membelinya, memberinya tugas-tugas ringan dan memberinya kertas dan dakwah Kristen.

Otobiografi Omar tahun 1831, yang ditulis dalam bahasa Arab, secara halus mengecam perbudakannya dengan bantuan Surat al-Mulk, yang menyatakan bahwa Tuhan berkuasa atas segalanya; pada dasarnya menyangkal supremasi "pemilik" nya.

Profesor Mbaye Bashir Lo dari Duke dan Carl Ernst di University of North Carolina di Chapel Hill telah menganalisis dengan cermat 17 manuskripnya yang diketahui. Mereka menemukan bahwa dia mengutip dari ingatan dari berbagai karya, termasuk satu oleh seorang guru Sufi Andalusia abad ke-12 dan puisi teologi Mesir abad ke-16.

Banyak hal yang dibuat tentang dugaan Omar pindah agama menjadi Kristen dan Francis Scott Key membantunya memberinya sebuah Alkitab dalam bahasa Arab. Omar juga memiliki Alquran, yang dikatakan sebagai miliknya yang paling berharga. Naskah terakhirnya yang diketahui, pada tahun 1857, adalah Surat al-Nasr (Kemenangan) seperti dalam kemenangan Islam melawan "orang kafir" dan musuh lainnya. Ini adalah surah terakhir yang diturunkan kepada Nabi Muhammad.

Yang pasti, stereotip orang Afrika sebagai penyembah berhala yang tidak beradab yang digunakan sebagai pembenaran untuk perbudakan mereka tidak sejalan dengan orang-orang monoteis yang melek huruf. Oleh karena itu, Muslim sering disalahartikan sebagai orang Arab, Moor, dan "keturunan Mahomedan Arab yang bermigrasi ke Afrika Barat".

American Colonization Society, yang bertujuan untuk mendeportasi orang-orang kulit hitam yang bebas ke Liberia, membayangkan Muslim yang dibebaskan, seperti Ibrahima, sebagai saluran untuk "membudayakan" benua itu dan, anehnya, Kristenisasi.

Musik blues

Jejak Muslim Afrika yang diperbudak masih bisa dilihat hari ini. Terminologi bahasa Arab bertahan dalam bahasa Gullah di Carolina Selatan, dalam lagu-lagu Trinidadian dan Peru, di Karibia saraka, dan dalam berbagai agama seperti Candomble, Umbanda dan Macumba di Brazil, Vodun di Haiti, dan Regla Lucumi dan Palo Mayombe di Kuba .

Selain itu, kontribusi Muslim yang signifikan, blues, telah diakui oleh ahli musik ternama sejak tahun 1970-an. Akar blues dapat ditemukan di lapangan berteriak - solo, non-instrumental, lagu lambat dengan kata-kata memanjang, jeda, dan melisma, semua elemen konstitutif dari gaya nyanyian dan pengajian Islam.

Apa yang para ahli musik tidak sadari, bagaimanapun, adalah bahwa teriakan itu bukan produk langsung dari ingatan umat Islam, tetapi dari praktik Islam yang bertahan di AS seperti doa, pembacaan Alquran, nyanyian sufi, dan adzan, panggilan untuk berdoa.

Secara khusus, kedekatan dengan adzan WD "Bama" Stewart "Levee Camp Holler", yang direkam pada tahun 1947 di penjara Parchman di Mississippi, sangat luar biasa. Ketika keduanya disandingkan, sulit untuk mengatakan kapan yang satu berakhir dan yang lainnya dimulai.

Musik blues adalah salah satu kontribusi Muslim Afrika yang paling bertahan lama dan terabaikan pada budaya Amerika.

Yang lain mungkin adalah ring shout dari Amerika Selatan, Jamaika, dan Trinidad. Ritual keagamaan di mana orang berputar-putar, dianggap sebagai tarian Afrika dengan nama yang membingungkan karena tidak ada teriakan. Penjelasan lain diajukan pada 1940-an. Satu tur keliling Kakbah disebut shawt, yang bunyinya mirip dengan kata "teriakan" dalam bahasa Inggris. Seperti yang dilakukan para peziarah di Mekah, para peneriak Amerika berbalik berlawanan arah jarum jam di sekitar bangunan suci, seperti gereja, altar, atau altar kedua yang didedikasikan. Mungkinkah umat Islam "menemukan kembali" episode utama haji?

Sejarah yang terlupakan

Seiring berjalannya waktu, kisah dan bahkan keberadaan Muslim Afrika di benua Amerika memudar dari ingatan. Tapi sejak tragedi 9/11, ada minat yang semakin besar terhadap sejarah yang terlupakan ini, penemuan yang menakjubkan bagi kebanyakan orang.

Muslim Afrika Amerika menggunakannya untuk mengklaim garis keturunan kuno dan komunitas imigran untuk menunjukkan bahwa Islam, jauh dari kata asing, sama Amerika seperti Kristen.

Saat ini, orang-orang di dunia Islam yang lebih luas semakin tertarik dengan sejarah Islam internasional ini.

Sebagai orang Afrika dan sebagai Muslim, orang-orang yang hidup dalam keyakinan mereka pada penindasan yang mengerikan dari perbudakan Amerika berkontribusi pada tatanan sosial, agama dan budaya negara ini. Warisan kaum Muslim, diakui atau tidak, tetap hidup. Kisah mereka adalah kisah Afrika, kisah Muslim, dan kisah Amerika.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News