Skip to content

Negara-negara memberlakukan penguncian baru di tengah perjuangan untuk menahan Delta

📅 June 27, 2021

⏱️5 min read

`

`

Maraknya varian virus corona yang sangat menular mendorong beberapa negara untuk memberlakukan kembali pembatasan di tengah lonjakan infeksi COVID-19 baru.

Rusia telah melihat ledakan kasus baru sejak pertengahan Juni, didorong oleh varian Delta, yang kini telah menyebar ke Eropa Denis Grishkin/Kantor Berita Moskow/Handout/Reuters

Rusia telah melihat ledakan kasus baru sejak pertengahan Juni, didorong oleh varian Delta, yang kini telah menyebar ke Eropa [Denis Grishkin/Kantor Berita Moskow/Handout/Reuters]

Pihak berwenang di beberapa negara – dari Bangladesh dan Indonesia hingga Australia dan Israel – berlomba untuk menahan penyebaran varian Delta yang sangat menular dari virus corona, sementara Saint Petersburg Rusia mengumumkan rekor jumlah kematian, mengungkapkan tantangan yang dihadapi oleh negara-negara di seluruh dunia dalam upaya untuk kembali ke kehidupan pra-pandemi.

Sementara kampanye vaksinasi telah menurunkan infeksi di sebagian besar negara kaya, munculnya varian Delta telah memicu kekhawatiran gelombang baru virus yang telah menewaskan hampir empat juta orang.

"Saat ini ada banyak kekhawatiran tentang varian Delta," kata kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam jumpa pers Jumat.

“Delta adalah yang paling menular dari varian yang diidentifikasi sejauh ini, telah diidentifikasi di setidaknya 85 negara dan menyebar dengan cepat di antara populasi yang tidak divaksinasi.”

Di Bangladesh, pihak berwenang mengumumkan mereka akan memberlakukan penguncian nasional baru mulai Senin atas varian tersebut, dengan kantor tutup selama seminggu dan hanya transportasi terkait medis yang diizinkan.

Seorang pria yang mengenakan masker pelindung menunggu di peron kereta Circular Quay di depan Sydney Harbour Bridge saat negara bagian New South Wales mengalami wabah penyakit virus corona (COVID-19) di Sydney, Australia [Loren Elliott/REUTERS]

Kota terbesar Australia Sydney, sementara itu, memasuki penguncian dua minggu, dengan orang-orang diperintahkan untuk tinggal di rumah kecuali untuk perjalanan penting.

Pembatasan baru Sydney berlaku untuk sekitar lima juta orang, bersama dengan ratusan ribu lainnya yang tinggal di kota-kota terdekat.

Selandia Baru, mengutip "banyak wabah" di Australia, mengumumkan penangguhan tiga hari pengaturan perjalanan bebas karantina dengan tetangganya yang lebih besar.

Menteri Tanggapan COVID-19 Australia Chris Hipkins mengatakan penangguhan itu akan memberi para pejabat waktu untuk mempertimbangkan langkah-langkah "untuk membuat gelembung lebih aman, seperti pengujian pra-keberangkatan untuk semua penerbangan" antara kedua negara.

`

`

Di Indonesia, Presiden Joko Widodo mengatakan negara berpenduduk 270 juta orang itu sedang menghadapi “ situasi luar biasa ” dan berjanji untuk menanggapinya dengan “kebijakan yang cepat dan tepat”. Negara ini mencatat lebih dari 21.000 infeksi baru pada hari Sabtu, penghitungan harian tertinggi.

Delta, yang pertama kali diidentifikasi di India pada bulan April, sangat menular sehingga para ahli mengatakan lebih dari 80 persen populasi perlu diinokulasi untuk menahannya – target yang menantang bahkan untuk negara-negara dengan program vaksinasi yang signifikan. Varian ini sekarang bertanggung jawab atas lebih dari 90 persen dari semua infeksi baru di Inggris dan sekitar 30 persen di Amerika Serikat.

Ilmuwan Eropa memperkirakan Delta 40 hingga 60 persen lebih menular daripada varian Alpha (B.1.1.7), pertama kali ditemukan di Inggris, yang sendiri lebih menular daripada virus asli yang pertama kali terdeteksi pada akhir 2019.

“Ini menginfeksi lebih banyak orang, dapat menyebar lebih cepat,” ahli vaksin Dr Annelies Wilder Smith, dari London School of Hygiene and Tropical Medicine, mengatakan. “Kami melihatnya di India. Kami melihatnya di Australia dan Indonesia, di Inggris. Dan saya pikir kita akan melihat sekarang semakin banyak di Eropa, dan memang, juga di Amerika,” katanya.

“Apakah itu benar-benar juga menyebabkan penyakit yang lebih parah belum dikonfirmasi. Jadi jika Anda melihat lebih banyak penyakit, Anda juga akan melihat lebih banyak rawat inap – itu tidak berarti bahwa virus itu sendiri menyebabkan penyakit yang lebih parah.”

Para ahli mengatakan Delta menyebar lebih mudah karena mutasi yang membantunya menempel pada sel-sel dalam tubuh. Sementara beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa vaksin sedikit kurang efektif terhadap Delta, mereka masih sangat efektif – tetapi hanya setelah dosis kedua.

Israel, yang memiliki salah satu kampanye vaksinasi paling sukses di dunia, telah melihat infeksi terkait dengan lonjakan varian sejak menjatuhkan persyaratan untuk memakai masker di tempat umum tertutup 10 hari lalu.

Setelah empat hari lebih dari 100 kasus baru sehari, kementerian kesehatan kini telah membatalkan keputusan itu.

Tim sepak bola Belgia selama pelatihan di Stadion Petrovsky, Saint Petersburg, Rusia [File: Anton Vaganov / Reuters]

Situasi di Eropa

Sementara itu, tuan rumah Euro 2020 Rusia Saint Petersburg pada hari Sabtu melaporkan jumlah kematian harian COVID-19 tertinggi di negara itu untuk sebuah kota sejak awal pandemi.

Angka resmi mengatakan Saint Petersburg, yang telah menjadi tuan rumah enam pertandingan turnamen sepak bola dan akan menjadi tuan rumah perempat final Jumat depan, mencatat 107 kematian akibat virus selama 24 jam terakhir.

Pihak berwenang di kota Rusia memperketat pembatasan anti-coronavirus minggu lalu dalam upaya untuk mengekang lonjakan infeksi baru, termasuk menutup food court di pusat perbelanjaan kota dan zona penggemar Euro 2020. Ini terjadi karena Rusia telah melihat ledakan kasus baru sejak pertengahan Juni, didorong oleh varian Delta.

`

`

Di negara tetangga Finlandia, pejabat kesehatan mengatakan mereka telah mendeteksi lonjakan infeksi virus corona yang ditelusuri ke penggemar sepak bola yang kembali dari Saint Petersburg. Direktur lembaga kesehatan Finlandia, Mika Salminen, mengatakan kepada penyiar publik YLE bahwa sejauh ini lebih dari 120 kasus telah diidentifikasi dari penumpang yang kembali dari kota Rusia, sebagian besar penggemar sepak bola, dan jumlahnya kemungkinan akan meningkat.

Paul Brennan dari Al Jazeera, melaporkan dari London, mengatakan ada kekhawatiran tentang hubungan antara turnamen dan wabah COVID-19.

“Kehadiran di stadion-stadion ini telah menjadi prasyarat jika Anda benar-benar menunjukkan tes virus corona negatif. Tapi itu tidak menghentikan orang-orang berbaur di jalan-jalan dan berbaur dengan anggota masyarakat lain yang tidak harus melalui tes ini,” katanya.

Di tempat lain, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika memperingatkan infeksi juga melonjak pada tingkat yang mengkhawatirkan di setidaknya 12 negara di Afrika, dengan varian Delta menyebabkan rawat inap yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Menurut WHO, hanya satu persen orang Afrika yang divaksinasi lengkap – rasio terendah secara global.

Di Afrika Selatan, negara yang paling parah dilanda benua itu, para ilmuwan mengatakan pada hari Sabtu bahwa varian Delta tampaknya mendominasi infeksi baru. Pada hari Jumat, pihak berwenang mendaftarkan 18.000 kasus baru.

Penjabat Menteri Kesehatan Mmamoloko Kubayi-Ngubane mengatakan pada konferensi pers yang sama bahwa sekarang kemungkinan puncak gelombang ketiga akan melampaui puncak gelombang kedua pada Januari.

Di Eropa, bagaimanapun, beberapa negara mengumumkan pencabutan pembatasan bahkan ketika para ilmuwan telah memperingatkan bahwa Delta diperkirakan mencapai 90 persen dari semua kasus baru di Uni Eropa pada akhir Agustus.

Spanyol pada hari Sabtu mengakhiri wajib mengenakan masker di luar ruangan, setahun setelah aturan itu pertama kali diperkenalkan.

Keputusan itu muncul meskipun ada pengumuman kluster virus corona utama di ibu kota, Madrid, yang ditelusuri dari perjalanan pelajar ke pulau liburan Mallorca, dengan lebih dari 2.000 orang diperintahkan untuk mengasingkan diri.

Belanda juga mengakhiri aturannya tentang pemakaian masker di luar ruangan, sambil melonggarkan pembatasan makan di dalam ruangan dan membuka kembali klub malam untuk orang-orang yang dites negatif.

Dan Swiss membatalkan sebagian besar pembatasan virus corona yang tersisa pada hari Sabtu setelah Menteri Kesehatan Alain Berset mengatakan minggu ini bahwa penggunaan vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna di negara itu memberikan perlindungan yang memadai terhadap varian Delta.

`

`
← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News