Skip to content

OPEC mempertahankan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak 2021, memperingatkan prospek yang dikaburkan

📅 January 15, 2021

⏱️2 min read

LONDON - Kelompok produsen minyak OPEC pada Kamis mempertahankan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak global tahun 2021 tidak berubah, tetapi memperingatkan ketidakpastian atas dampak pandemi virus korona tetap tinggi.

Dongkrak pompa minyak, juga dikenal sebagai "keledai mengangguk", di ladang minyak dekat Dyurtyuli, di Republik Bashkortostan, Rusia, pada Kamis, 19 November 2020.

Dongkrak pompa minyak, juga dikenal sebagai “keledai mengangguk”, di ladang minyak dekat Dyurtyuli, di Republik Bashkortostan, Rusia, pada Kamis, 19 November 2020. Andrey Rudakov | Bloomberg | Getty Images

Laporan pasar minyak yang diawasi ketat muncul ketika kasus virus korona terus melonjak di seluruh dunia, dengan penguncian baru diberlakukan di Eropa dan sebagian China.

Dalam beberapa pekan terakhir, optimisme tentang peluncuran massal vaksin virus korona tampaknya telah diredam oleh tingkat penyebaran virus yang meningkat kembali.

Hal ini mengakibatkan produsen minyak mencoba untuk mengatur tindakan penyeimbangan yang rumit antara penawaran dan permintaan karena faktor-faktor termasuk laju respons pandemi terus mengaburkan prospek.

“Ketidakpastian tetap tinggi ke depan dengan risiko penurunan utama adalah masalah terkait dengan langkah-langkah penanggulangan COVID-19 dan dampak pandemi pada perilaku konsumen,” kata OPEC, Kamis. “Ini juga akan mencakup berapa banyak negara yang mengadaptasi tindakan penguncian, dan untuk berapa lama. Pada saat yang sama, rencana vaksinasi yang lebih cepat dan pemulihan kepercayaan konsumen memberikan beberapa optimisme positif. ”

Kelompok beranggotakan 13 orang itu mengatakan pihaknya memperkirakan permintaan minyak global pada 2021 meningkat 5,9 juta barel per hari tahun-ke-tahun menjadi rata-rata 95,9 juta barel per hari. Perkiraan itu tidak berubah dari penilaian bulan lalu.

Kelompok tersebut mengatakan pertumbuhan permintaan minyak dunia pada tahun 2020 turun 9,8 juta barel per hari tahun ke tahun menjadi rata-rata 90 juta barel per hari. Kelompok tersebut mencatat penurunan sedikit kurang dari yang diharapkan pada bulan Desember.

OPEC mengatakan perkiraan 2021-nya “mengasumsikan pemulihan yang sehat dalam kegiatan ekonomi termasuk produksi industri, pasar tenaga kerja yang membaik dan penjualan kendaraan yang lebih tinggi daripada pada tahun 2020.”

“Oleh karena itu, permintaan minyak diantisipasi untuk terus meningkat tahun ini didukung terutama oleh transportasi dan bahan bakar industri,” kata kelompok tersebut.

Harga minyak ‘didorong oleh ekspektasi’

OPEC dan sekutunya non-OPEC, aliansi yang kadang-kadang disebut sebagai OPEC +, memangkas produksi minyak dengan jumlah rekor pada tahun 2020 dalam upaya untuk mendukung harga, karena langkah-langkah kesehatan masyarakat yang ketat di seluruh dunia bertepatan dengan guncangan permintaan bahan bakar.

OPEC + awalnya setuju untuk memangkas produksi sebesar 9,7 juta barel per hari, sebelum mengurangi pemotongan menjadi 7,7 juta dan akhirnya turun lagi menjadi 7,2 juta dari Januari. Raja OPEC Arab Saudi sejak itu mengatakan pihaknya berencana untuk memangkas produksi dengan tambahan 1 juta barel per hari pada bulan Februari dan Maret untuk menghentikan persediaan menumpuk.

Patokan internasional minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 55,77 per barel pada hari Kamis, turun 0,5% untuk sesi tersebut, sementara berjangka US West Texas Intermediate (WTI) berdiri di $ 52,76, sekitar 0,3% lebih rendah. Harga minyak saat ini berada pada kecepatan untuk kenaikan minggu ketiga berturut-turut.

“Siapapun yang tetap memperhatikan denyut nadi pasar minyak tahu bahwa harga saat ini didorong oleh ekspektasi dan bukan oleh kenyataan langsung,” Tamas Varga, analis senior di PVM Oil Associates, mengatakan dalam catatan penelitian. “Mereka yang tidak setuju disarankan untuk melihat sekilas perkiraan permintaan minyak Semester 1 2021 selama beberapa bulan terakhir dan membandingkan perkiraan tersebut dengan perkembangan harga,” tambahnya.

Menjelang publikasi laporan pasar minyak hari Kamis, OPEC terus menurunkan perkiraan pertumbuhan permintaan untuk tahun 2021.

Peramal minyak utama lainnya, termasuk Badan Energi Internasional dan Administrasi Informasi Energi AS, juga telah menurunkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak mereka untuk tahun 2021 dalam beberapa pekan terakhir.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News