Skip to content

Para ilmuwan memperingatkan mutasi COVID baru dalam setahun karena vaksin macet

📅 March 31, 2021

⏱️3 min read

Peneliti terkemuka mengatakan manusia memiliki waktu satu tahun atau kurang sebelum virus corona bermutasi dan vaksin generasi pertama 'dianggap tidak efektif'.

Mutasi yang kebal terhadap vaksin kemungkinan besar karena 'cakupan vaksin yang sangat rendah' di banyak negara, kebanyakan negara berkembang [Lucy Nicholson / Reuters]

Mutasi yang kebal terhadap vaksin kemungkinan besar karena 'cakupan vaksin yang sangat rendah' di banyak negara, kebanyakan negara berkembang [Lucy Nicholson / Reuters]

Pakar kesehatan terkemuka dari seluruh dunia memperingatkan peluncuran vaksin yang lambat dan distribusi yang tidak merata dapat membuat suntikan menjadi tidak efektif karena mutasi virus corona baru muncul dalam tahun depan.

Tujuh puluh tujuh ilmuwan - dari institusi akademis terkemuka dari seluruh dunia - berpartisipasi dalam survei dengan sekitar 30 persen menyarankan vaksin generasi kedua akan dibutuhkan segera dalam sembilan bulan, kecuali vaksin diproduksi dan didistribusikan secara lebih luas di seluruh dunia.

Hampir 90 persen peneliti mengatakan lebih banyak mutasi yang kebal terhadap vaksin kemungkinan besar karena “cakupan vaksin yang sangat rendah” di banyak negara, kebanyakan negara berkembang.

Pada tingkat saat ini, kemungkinan hanya 10 persen orang di sebagian besar negara miskin yang akan divaksinasi pada tahun depan, menurut The People's Vaccine Alliance, sebuah koalisi yang terdiri lebih dari 50 organisasi.

Aliansi tersebut menyerukan pencabutan monopoli farmasi dan pembagian teknologi untuk segera meningkatkan pasokan vaksin.

“Semakin banyak virus beredar, semakin besar kemungkinan munculnya mutasi dan varian, yang dapat membuat vaksin kami saat ini tidak efektif. Pada saat yang sama, negara-negara miskin tertinggal tanpa vaksin dan pasokan medis dasar seperti oksigen, ”kata Devi Sridhar, profesor kesehatan masyarakat global di Universitas Edinburgh.

“Seperti yang telah kita pelajari, virus tidak peduli dengan perbatasan. Kami harus memvaksinasi sebanyak mungkin orang, di mana pun di dunia, secepat mungkin. Mengapa menunggu dan menonton alih-alih menjadi yang terdepan? ”

'Harus mengambil kendali'

Menurut survei, 66 persen peneliti mengatakan manusia memiliki waktu satu tahun atau kurang sebelum virus bermutasi dan mayoritas vaksin generasi pertama "dianggap tidak efektif". Delapan belas persen mengatakan kami memiliki enam bulan atau kurang, dan 33 persen memperkirakan sekitar sembilan bulan.

Aliansi tersebut meminta semua perusahaan farmasi yang mengerjakan vaksin COVID-19 untuk secara terbuka membagikan teknologi dan kekayaan intelektual mereka melalui Kumpulan Akses Teknologi COVID-19 Organisasi Kesehatan Dunia untuk mempercepat produksi dan distribusi suntikan di seluruh dunia.

"Jika kita berperang dengan negara bernama COVID, akankah pemerintah menyerahkan keputusan penting tentang produksi, pasokan, dan harga di tangan perusahaan produsen senjata?" kata Dr Mohga Kamal Yanni, penasihat kebijakan kesehatan senior untuk The People Vaccine Alliance.

“Mengingat vaksin adalah senjata paling penting kami dalam perang melawan COVID-19, para pemimpin dunia harus mengambil kendali.”

Sementara itu, para pemimpin dunia mendorong perjanjian internasional baru untuk mempersiapkan pandemi global berikutnya - dan menghindari perebutan vaksin yang menghambat respons COVID-19.

Para pemimpin dari 25 negara, Uni Eropa, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) berusaha membuat aturan dasar tertulis untuk merampingkan dan mempercepat reaksi terhadap wabah global di masa depan.

Perjanjian itu bertujuan untuk memastikan bahwa informasi, patogen virus, teknologi untuk mengatasi pandemi, dan produk seperti vaksin dibagikan dengan cepat dan adil di antara negara-negara.

“Saatnya bertindak sekarang. Dunia tidak bisa menunggu sampai pandemi selesai untuk mulai merencanakan yang berikutnya, ”kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada konferensi pers virtual.

Tanpa rencana tanggap pandemi yang terkoordinasi secara internasional "kita tetap rentan", dia memperingatkan.

imgPetugas kesehatan mengambil pasien yang diduga terjangkit COVID-19 dari ambulans di Brasilia, Brasil [File: Eraldo Peres / AFP]

Komitmen vaksin

Pemimpin dari lima benua, sementara itu, menyerukan kesiapan pandemi di masa depan dalam artikel bersama yang diterbitkan di surat kabar internasional pada hari Selasa.

Para penandatangan termasuk Angela Merkel dari Jerman, Boris Johnson dari Inggris, Emmanuel Macron dari Prancis, Moon Jae-in dari Korea Selatan, Cyril Ramaphosa dari Afrika Selatan, Joko Widodo dari Indonesia dan Sebastian Pinera dari Chile.

"Kita harus lebih siap untuk memprediksi, mencegah, mendeteksi, menilai, dan merespons pandemi secara efektif dengan cara yang sangat terkoordinasi," kata artikel itu.

“Oleh karena itu, kami berkomitmen untuk memastikan akses universal dan setara ke vaksin, obat-obatan, dan diagnostik yang aman, berkhasiat, dan terjangkau untuk pandemi ini dan masa depan.”

Para pemimpin dari kekuatan dunia utama termasuk Amerika Serikat, Cina, Rusia dan Jepang sejauh ini tidak termasuk dalam penandatangan.

Tetapi Tedros mengatakan Washington dan Beijing secara positif menanggapi panggilan tersebut dan menegaskan itu bukan masalah mereka belum mendaftar.

Tedros mengatakan dia berharap mendapatkan resolusi pada waktunya untuk Majelis Kesehatan Dunia pada bulan Mei.

Dorongan untuk meningkatkan upaya bersama datang ketika planet ini berjuang untuk menggabungkan kekuatan untuk mengatasi pandemi COVID-19 yang telah menewaskan hampir 2,8 juta orang di seluruh dunia dan menghantam ekonomi global.

Penyebaran virus korona telah menyebabkan saling menyalahkan antara ibu kota dan tuduhan bahwa negara-negara kaya telah menimbun vaksin.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News