Skip to content

Pasien COVID-19 ditolak karena rumah sakit di Indonesia menghadapi kehancuran

📅 January 27, 2021

⏱️4 min read

Seorang pria meninggal setelah penolakan dari 10 rumah sakit ketika negara itu melewati satu juta kasus virus corona. Pakar kesehatan di Indonesia telah memperingatkan bahwa rumah sakit di beberapa daerah di ambang kehancuran karena negara itu melewati satu juta kasus virus corona yang dikonfirmasi.

Pelayat Coki Pratomo meletakkan kelopak bunga di makam ibunya, Lolly Dumora Sari Siregar, 68 tahun, di pemakaman Jakarta untuk para korban virus corona di Indonesia.

Pelayat Coki Pratomo meletakkan kelopak bunga di makam ibunya, Lolly Dumora Sari Siregar, 68 tahun, di pemakaman Jakarta untuk para korban virus corona di Indonesia. Foto: Willy Kurniawan / Reuters

Dalam satu kasus, seorang pria meninggal setelah dia ditolak dari 10 rumah sakit, termasuk tiga di Jakarta, dengan dokter yang berada di bawah tekanan yang lebih besar setiap saat dalam pandemi.

Irma Hidayana, pakar kesehatan masyarakat dan salah satu pendiri Lapor Covid-19, kelompok relawan yang bertujuan untuk meningkatkan pengumpulan data selama pandemi, mengatakan bahwa selama beberapa minggu terakhir timnya telah berhubungan dengan puluhan pasien yang tidak dapat menemukan rumah sakit. tempat tidur.

Halik Malik, juru bicara Ikatan Dokter Indonesia, mengatakan di beberapa daerah pasien kesulitan mengakses unit perawatan intensif Covid-19 dan ruang isolasi, akibat meningkatnya permintaan. “Nampaknya situasi overload atau overcapacity saat ini adalah yang terparah selama pandemi Covid-19 di Indonesia,” imbuhnya.

Kementerian kesehatan mengumumkan bahwa infeksi harian baru naik 13.094 pada hari Selasa sehingga total negara itu menjadi 1.012.350, terbesar di Asia Tenggara. Jumlah total kematian mencapai 28.468.

Ada kekhawatiran bahwa pemilihan kepala daerah baru-baru ini, serta masa liburan, telah berkontribusi pada peningkatan transmisi.

Jika jumlah kasus tidak mulai turun dalam seminggu ke depan, rumah sakit di Jawa dan Bali akan runtuh di bawah tekanan, kata Lia Gardenia Partakusuma, Sekretaris Jenderal Persatuan Rumah Sakit Indonesia (PERSI).

“Pingsan artinya kita akan berada dalam kondisi di mana kita hanya bisa merawat pasien yang sudah berada di rumah sakit,” katanya, seraya menambahkan bahwa saat ini rumah sakit tidak punya banyak pilihan selain meminta pasien mengantri berjam-jam di ruang gawat darurat. “Bahkan kerabat dekat saya baru saja meninggal di UGD akibat Covid karena tidak ada kamar yang tersedia. Jadi, ini nyata. Ini bukan fiksi. Bukan rumor. Ini sudah terjadi di beberapa rumah sakit. “Kami tidak ingin menjadi seperti ini. Kami wajib membantu, kami ingin membantu, kami tidak tahu di mana lagi kami bisa menempatkan pasien, ”tambah Lia.

Operasi untuk pasien non-Covid, termasuk operasi jantung, telah ditunda karena tidak ada cukup ruang di unit perawatan intensif, katanya.

Kami masih mendengar keluhan dari petugas kesehatan yang mengatakan - kami harus membeli APD kami sendiri

Irma Hidayana, ahli kesehatan masyarakat

Pemerintah berusaha untuk meningkatkan kapasitas pengobatan, tetapi Irma mengatakan aturan jarak sosial yang lebih ketat diperlukan untuk memperlambat laju infeksi. “Anda perlu mengambil langkah darurat, dan pendekatan epidemiologi - pengujian, dan membatasi orang untuk berpindah dari satu area ke area lain. Tapi kami tidak melihat apa-apa. Akibatnya rumah sakit sekarang ambruk, ”ujarnya.

Beberapa batasan diberlakukan untuk mengurangi kontak fisik, misalnya, batasan proporsi karyawan yang diperbolehkan bekerja dari kantor perusahaan. Mal dan restoran, bagaimanapun, tetap buka.

Pengujian terbatas dan penundaan dalam mendapatkan hasil telah menghambat upaya untuk melakukan pelacakan kontak. Menurut Our World in Data, sebuah inisiatif Universitas Oxford yang melacak data yang berkaitan dengan pandemi, tingkat positif untuk tes adalah 27,70% selama tujuh hari terakhir. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada bulan Mei bahwa angka positif kurang dari 5% adalah salah satu indikator bahwa epidemi dapat dikendalikan.

Halik mengatakan telah terjadi lonjakan infeksi Covid-19, terutama kasus yang parah, sementara rumah sakit juga kesulitan untuk merawat pasien non-Covid.

Peningkatan permintaan telah memberikan tekanan besar pada staf medis, yang, menurut Lapor Covid-19, terus melaporkan kekurangan alat pelindung. Sejak dimulainya pandemi, setidaknya 647 pekerja medis telah meninggal, menurut kelompok tersebut.

“Kami masih mendengar keluhan dari petugas kesehatan yang mengatakan - kami harus membeli APD sendiri, kami harus mencuci masker n95 10 kali lalu menyetrika [peralatan] dan memastikannya benar-benar disterilkan, dan memakainya berulang kali,” kata Irma.

Bulan ini, Indonesia memulai kampanye vaksinasi, salah satu yang terbesar di dunia, dengan prioritas diberikan kepada tenaga kesehatan. Hingga Jumat, 132.004 staf medis telah menerima suntikan pertama dari dua suntikan CoronaVac, vaksin yang dibuat oleh perusahaan China, Sinovac, yang disetujui untuk penggunaan darurat di Indonesia.

Uji coba vaksin Sinovac di Indonesia menemukan bahwa vaksin ini memiliki kemanjuran sekitar 65%, meskipun uji coba dari Brasil menemukan tingkat kemanjuran yang jauh lebih rendah yaitu 50,4% - hanya sedikit di atas persyaratan yang ditetapkan oleh WHO.

Hanya orang berusia 18-59 tahun yang memenuhi syarat untuk CoronaVac di Indonesia karena regulator negara mengatakan tidak memiliki cukup data tentang dampak vaksin terhadap orang tua. “Prioritas pertama adalah garis depan, yang berarti petugas kesehatan dan layanan publik, dan kami [akan] memasukkan para lansia pada tahap berikutnya,” kata Siti Nadia Tarmizi, juru bicara vaksin kementerian kesehatan. Orang tua akan divaksinasi baik ketika lebih banyak data tentang CoronaVac tersedia, atau ketika vaksin lain tiba di negara itu, katanya.

Ada kekhawatiran atas saran bahwa pemerintah mengizinkan perusahaan untuk mendapatkan vaksin mereka sendiri. “Stok di dunia sangat terbatas,” kata Pandu Riono, seorang ahli epidemiologi di Universitas Indonesia, yang menambahkan bahwa dia khawatir hal ini akan menciptakan sistem yang timpang di mana orang kaya bisa melompati antrian.

Pemerintah bertujuan untuk memvaksinasi 181,5 juta orang, sekitar 67%, dari populasinya, tugas yang sangat berat dan kompleks bagi tim kesehatan yang bekerja di seluruh nusantara yang luas.

Siti Nadia Tarmiz mengatakan bahwa pemerintah tidak akan membiarkan kampanye vaksinasi swasta mengganggu pasokan pemerintah.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News