Skip to content

Pawai Milan mengguncang Serie A.

📅 December 29, 2020

⏱️4 min read

Ini akan menjadi musim kompetisi papan atas Italia yang penting karena cengkeraman sembilan tahun Juve pada gelar mengendur. Seperti tahun 2020 pada umumnya, ini merupakan tahun yang aneh bagi Serie A. Untuk pertama kalinya sejak 2009, kedua klub Milan berada di puncak klasemen saat jeda musim dingin. Inter kemudian memenangkan gelar musim itu, dengan rival sekota AC Milan mengklaimnya pada musim berikutnya.

Zlatan Ibrahimović

Tak satu pun dari mereka yang memenangkannya sejak itu, dalam dominasi sembilan tahun Serie A oleh Juventus, tetapi Milan mengakhiri tahun itu dengan satu poin di atas Inter yang berada di tempat kedua.

Juventus secara tidak biasa menemukan dirinya di urutan keenam, tertinggal dari Milan dengan 10 poin - meskipun bermain lebih sedikit.

Milan tidak bisa begitu saja mengklaim gelar simbolis "Juara Musim Dingin", karena hal itu dibawa ke puncak tim Serie A pada tahap pertengahan. Dengan musim yang dimulai lebih lambat dari biasanya - karena efek pandemi virus corona pada kampanye sebelumnya - hanya 14 dari 19 putaran yang dilakukan pada paruh pertama musim ini.

Musim Serie A akan dilanjutkan pada 3 Januari. Inilah yang telah kami pelajari sejauh ini:

Efek Ibra

Betapa perbedaan yang dihasilkan setahun. Milan telah mengumpulkan 34 poin dari 14 pertandingan liga pertamanya, persis dua kali lipat dari jumlah yang dimilikinya pada tahap yang sama tahun lalu. Itu juga satu-satunya tim tak terkalahkan di lima liga top Eropa, dengan 10 kemenangan dan empat imbang dan berada dalam jarak menyentuh rekor.

Milan hanya tim kedua dari lima liga yang telah mencetak setidaknya dua gol dalam lebih dari 15 pertandingan berturut-turut yang dicapai musim lalu. Rossoneri telah melakukannya di 16 dan mendekati rekor Barcelona 18, yang dibuat pada tahun 1948.

Perbedaan utama antara tahun ini dan tahun lalu adalah Milan sekarang memiliki pemain depan Zlatan Ibrahimovi c. Tim itu berada di urutan ke-12 ketika Ibrahimovic kembali ke klub pada Januari, delapan tahun setelah kepergiannya - dan yang lainnya - memicu penurunan spiral.

Ibrahimovic telah membantu mengubah klub tidak hanya dengan gol-golnya di atas lapangan tetapi juga kualitas kepemimpinannya di luar itu. Pemain Swedia berusia 39 tahun itu telah memainkan kurang dari setengah pertandingan timnya musim ini karena ia absen karena virus corona dan cedera. Dia tetap berhasil mencetak 10 gol dalam enam pertandingan liga.

Ibrahimovic juga membantu pelatih Stefano Pioli menampilkan yang terbaik dalam diri para pemain muda Milan. Begitu muda skuad Milan sehingga musim ini telah menurunkan dua starting lineup termuda di Serie A setidaknya sejak 2004-05 ketika pemasok statistik Opta mulai mengumpulkan data itu. "Pioli mengatakan kepada saya bahwa di sana (Swedia) saya memiliki dua anak tetapi di sini (Juventus) saya memiliki 25 dan mereka membutuhkan saya," kata Ibrahimovic dalam wawancara baru-baru ini.

Ibrahimovic juga telah menanamkan mentalitas pantang menyerah pada rekan satu timnya dan itu jelas terlihat pada Rabu lalu ketika Theo Hernandez mencetak gol di menit-menit akhir untuk mengamankan kemenangan 3-2 atas Lazio dan memastikan Milan menuju jeda musim dingin di atas Inter.

Meskipun mengakhiri tahun di puncak klasemen mungkin hanya bersifat simbolis, pentingnya bagi para pemain dengan jelas ditunjukkan oleh perayaan liar mereka.

Itu sangat penting bagi penggemar mereka - sekitar 500 dari mereka menyambut bus tim ke stadion, melepaskan suar dan meneriakkan dukungan mereka, dengan penonton masih dilarang dari arena di Italia karena pandemi.

Masalah Pirlo

Hal-hal yang tidak akan direncanakan di Juventus untuk pelatih baru dan legenda klub Andrea Pirlo. Pirlo ditugaskan untuk mengubah Juventus menjadi tim yang lebih menarik dan mengakhiri penantian klub seperempat abad untuk kesuksesan Liga Champions, meskipun itu adalah posisi kepelatihan pertamanya.

Tapi Bianconeri goyah di Serie A, yang telah didominasi selama sembilan musim sebelumnya.

Di bawah Pirlo yang berusia 41 tahun, Juventus mengalami salah satu start terburuk sejak 2010 dan 11 poin lebih buruk daripada setelah 13 pertandingan musim lalu di bawah pendahulunya Maurizio Sarri.

Masalah Juve adalah menggambar game yang sebelumnya akan dimenangkannya. Tim asuhan Pirlo telah seri enam pertandingannya musim ini - lebih banyak dari delapan musim terakhir selain 2014-15.

Juventus juga tampaknya menjadi terlalu bergantung pada Cristiano Ronaldo dan kesulitan ketika penyerang bintangnya memiliki kinerja di bawah standar yang luar biasa. Ronaldo dan rekan satu timnya mengakhiri tahun dengan apa yang dikatakan kapten Juve Leonardo Bonucci sebagai penampilan terburuk tim musim ini karena kalah 3-0 di kandang dari Fiorentina yang terancam degradasi.

Itu adalah pertama kalinya tim Italia menang dengan setidaknya tiga gol di stadion Juve, yang dimasuki pada 2011. Sebagian besar nasib - Juve dan kemungkinan Pirlo - dapat diputuskan bulan depan ketika ia melakukan perjalanan ke San Siro dua kali dalam waktu 11 hari untuk pertandingan liga utama melawan Milan dan Inter.

Inter yang sedang dalam performa

Tim yang paling mungkin menyangkal Milan untuk gelar Serie A tampaknya menjadi rival sengitnya Inter. Inter secara teratur finis di empat besar di Serie A selama beberapa musim terakhir, sementara Milan belum pernah finis di posisi kelima di liga sejak 2013. Inter diam-diam terus meraih kemenangan dan mencatatkan tujuh kemenangan beruntun di liga.

Inter menyelesaikan musim lalu hanya satu poin di belakang Juventus dalam margin kemenangan terkecil bagi Bianconeri dekade ini. Pelatih Antonio Conte memulai era dominasi Juve yang belum pernah terjadi sebelumnya - memenangkan tiga gelar liga papan atas bersama klub Turin dari 2012-14 - dan bisa menjadi orang yang mengakhirinya.

Banyak hal akan bergantung pada apakah Inter dapat menghindari apa yang telah menjadi kemerosotan di tengah musim yang sekarang menjadi tradisi. Derby Milan dijadwalkan pada 21 Februari.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News