Skip to content

Pemulihan China yang tidak merata dari Covid telah ‘diremehkan,’ kata ekonom S&P

📅 March 11, 2021

⏱️2 min read

Ekonom mengatakan salah satu bagian dari pemulihan China dari Covid ‘diremehkan’. Sektor jasa China lambat pulih dari pandemi Covid-19 - dan itulah salah satu aspek pemulihan ekonominya yang telah diremehkan, menurut kepala ekonom Asia-Pasifik S&P Global Ratings.

china-2249192 1920

China adalah satu-satunya ekonomi besar yang tumbuh tahun lalu meskipun ada tantangan dari pandemi Covid-19. Ini melaporkan pertumbuhan 2,3% pada tahun 2020, tetapi kinerja lintas sektor tidak seimbang dengan ekspor tetap tangguh sementara konsumsi terus melambat.

“Ini adalah salah satu aspek yang paling diremehkan dari pemulihan China, fakta bahwa itu sangat tidak seimbang,” kata Shaun Roache. “Strategi Covid China telah berhasil dari sudut pandang kesehatan, tetapi membebankan biaya ekonomi jangka panjang dalam arti bahwa ... kami melihat sektor jasa kembali jauh lebih lambat daripada yang diperkirakan orang. Itu pekerjaan yang membuat depresi dan pada gilirannya menurunkan kepercayaan konsumen, ”tambahnya.

Grafik menunjukkan persentase perubahan tahun-ke-tahun dalam PDB riil Tiongkok.

Roache menunjukkan bahwa penjualan ritel China belum pulih ke level yang terlihat sebelum pandemi. Untuk sebagian besar tahun 2019, China melaporkan pertumbuhan penjualan ritel bulanan di atas 8% tahun-ke-tahun. Tetapi penjualan telah menyusut setiap bulan sejak Maret tahun lalu, karena Covid-19 memaksa sebagian besar ekonomi ditutup.

Pemulihan yang lambat dalam konsumsi sebagian merupakan hasil dari tanggapan kebijakan China terhadap Covid-19, kata Michael Pettis, seorang profesor di Sekolah Manajemen Guanghua Universitas Peking.

Dia menjelaskan bahwa otoritas China lebih menekankan pada peningkatan pasokan dalam perekonomian. Itu berarti lebih banyak tindakan yang ditujukan untuk membantu bisnis dan industri.

Reaksi Tiongkok terhadap Covid-19 sangat berbeda dari seluruh dunia ... Tiongkok benar-benar merespons seolah-olah itu adalah guncangan sisi penawaran dan hampir semua tanggapan mereka ditujukan pada sisi pasokan.

Michael Pettis

PROFESOR, SEKOLAH MANAJEMEN GUANGHUA UNIVERSITAS PEKING

Kondisi industri dan konsumen yang tidak setara di China tercermin dalam data inflasi terbaru yang dirilis pada hari Rabu. Data resmi menunjukkan indeks harga produsen naik 1,7% pada Februari dibandingkan tahun lalu, sedangkan indeks harga konsumen turun 0,2% pada periode yang sama.

“Sayangnya, reaksi China terhadap Covid-19 sangat berbeda dari seluruh dunia,” kata Pettis pada hari Rabu.

“Sementara sebagian besar dunia melihat Covid-19 sebagai guncangan sisi permintaan dan merespons dengan kebijakan yang benar-benar meningkatkan permintaan, distribusi pendapatan, hal-hal seperti itu, China benar-benar merespons seolah-olah itu adalah guncangan sisi penawaran dan hampir semua tanggapan mereka adalah ditujukan ke sisi suplai, ”tambahnya.

Sampai ada pergeseran fokus kebijakan di China, “sangat sulit untuk melihat dari mana permintaan domestik itu berasal,” kata profesor itu.

China mengatakan ingin menyeimbangkan kembali ekonominya dengan fokus yang lebih besar pada pasar domestik. Tetapi masih harus dilihat seberapa sukses negara itu setelah bertahun-tahun mengandalkan utang untuk pertumbuhan, kata Pettis.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News