Skip to content

Perjalanan ke surga: Mengapa Sumba menyukai kuda poni Cendana

📅 June 13, 2021

⏱️5 min read

`

`

Garis keturunan kuda cendana yang terpercaya berasal dari abad ke-8 dan merupakan pusat budaya pulau Indonesia.

Hampir setiap anak di Sumba dulu pernah menunggang kuda, tetapi sekarang sangat sedikit yang bahkan pernah duduk di atas kuda Courtesy of Read McKendree

Hampir setiap anak di Sumba dulu pernah menunggang kuda, tetapi sekarang sangat sedikit yang bahkan pernah duduk di atas kuda [Courtesy of Read McKendree]

Sumba, Indonesia – Dinamakan berdasarkan pohon wangi yang pernah menutupi pulau, kuda poni Cendana Sumba adalah satu-satunya jenis kuda di Indonesia yang masih melekat pada ekonomi, budaya dan agama lokal.

Hewan yang bersemangat dan gesit dengan stamina yang baik dan pembawaan yang ramah, kuda cendana juga merupakan satu-satunya jenis kuda di Indonesia yang diekspor ke luar negeri: sebagai kuda poni anak-anak di Australia dan kuda pacuan di Singapura, Malaysia, dan bagian lain Asia Tenggara. Mereka juga dicari oleh rumah potong hewan di provinsi Sulawesi, Indonesia, di mana daging kuda merupakan makanan yang lezat.

Namun pertumbuhan sepeda motor ditambah dengan kekeringan abadi di Sumba, sekitar 800km (497 mil) timur Bali, memaksa lebih banyak orang untuk bermigrasi dari pedesaan ke perkotaan dan beberapa khawatir kuda poni akan tertinggal.

“Sepeda motor sekarang lebih berharga daripada kuda di pulau ini,” kata Claude Graves, seorang pengusaha hotel dan dermawan Amerika yang telah tinggal di Sumba selama 40 tahun.

“Budaya sedang sekarat. Hanya Pasola yang mempertahankannya,” tambahnya, mengacu pada festival tahunan yang diadakan pada awal musim tanam padi di mana pengendara berkuda saling melempar tombak untuk menyuburkan tanah dengan darah manusia. Tombak-tombak itu kini tumpul namun korban jiwa pengendara dan penonton masih saja terjadi.

Petrus Ledibani, asisten manajer kandang di Nihi Sumba, sebuah resor mewah yang menawarkan berbagai kegiatan berbasis kuda, mengatakan ketika ayahnya masih muda, setiap anak Sumba bisa naik.

Kuda poni Cendana berlari kencang di sepanjang pantai di Sumba [Ian Neubauer/Al Jazeera]

“Tetapi sekarang banyak anak yang bahkan tidak pernah duduk di atas kuda – hanya mereka yang keluarganya memiliki kuda atau terlibat dengan pacuan kuda yang tahu cara menungganginya,” katanya.

`

`

Perdagangan kuda

Salah satu dari delapan ras kuda resmi yang dikukuhkan di Indonesia, kuda poni Cendana memiliki telinga kecil, leher berotot pendek, dan punggung luar biasa panjang. Silsilah mereka berasal dari abad kedelapan ketika para pedagang dari Cina pertama kali mengunjungi Indonesia.

“Mereka disebut kuda cendana karena orang Cina menukar kuda poni Mongolia dengan kayu cendana dengan penduduk setempat,” kata Carol Sharpe, ahli menunggang kuda alami dari Australia yang mendirikan kandang kuda di Nihi Sumba kepada Al Jazeera. “Kemudian mereka dikembangbiakkan dengan kuda Arab yang dibawa oleh para pedagang dari Timur Tengah. Orang Arab secara alami adalah kuda yang sangat lincah sementara orang Mongolia juga cepat tetapi lebih kekar dengan lebih banyak stamina, jadi ini adalah campuran yang sangat baik. Tapi mereka tidak baik untuk persalinan karena perawakannya yang kecil, mungkin karena kekurangan gizi selama berabad-abad. Ada banyak rumput di pulau itu, tetapi sebagian besar tidak bergizi.”

Tetapi orang Sumba, yang menganut Katolik atau Islam yang dibumbui dengan animisme, menemukan banyak kegunaan lain untuk kuda poni: transportasi, simbol status, pembayaran mas kawin, pengorbanan untuk pemakaman dan sebagai kendaraan untuk menyimpan kekayaan.

Pada 1930-an, penjajah Belanda memperkenalkan pacuan kuda bergaya sirkuit ke pulau itu.

Industri penangkaran kuda pacu yang menyilangkan poni Cendana dengan Australian Thoroughbreds juga muncul dan kini didominasi oleh orang Indonesia keturunan Tionghoa. Tetapi banyak peternak di Sumba yang kurang memperhatikan kesejahteraan hewan mereka, menurut Sharpe.

“Persilangan ini mengalami banyak masalah punggung karena memulai balapan terlalu dini. Saya telah melihat anak kuda semuda 12 atau 18 bulan di trek. Mereka juga mengganggu mereka, menyuntikkan steroid dan memberi mereka minuman energi atau kopi sebelum balapan,” katanya.

Rumput yang ditawarkan di Sumba tidak terlalu bergizi dan dianggap sebagai salah satu penyebab kecilnya ukuran kuda cendana [Ian Neubauer/Al Jazeera]

“Lebih juga membiarkan kuda mereka berlari liar di masa sulit untuk menghemat uang untuk pakan. Mereka cenderung tidak bertahan lama. Pada tahun 2019 kami mengalami kekeringan yang mengerikan. Kuda-kuda berjatuhan seperti lalat.”

`

`

sensasi instagram

Meskipun kesehatan mereka umumnya buruk, Sharpe mengakui persilangan Thoroughbred-Sandalwood yang lebih besar lebih cocok untuk kegiatan di resor daripada kuda poni Cendana, dan pergi membangun kawanan.

“Mereka telah dilatih untuk berlari dengan menggunakan taktik ketakutan sehingga pada awalnya mereka tidak terkendali. Siapa pun yang mencoba mengendarainya akan berakhir di tanah, ”katanya. “Di situlah pekerjaan saya dalam menunggang kuda alami membantu memperlambat mereka untuk naik matahari terbenam di sepanjang pantai – keterampilan yang saya berikan ke anak laki-laki yang stabil.”

Sharpe belajar keterampilan baru dari anak laki-laki kandangnya, khususnya, cara memandikan hewan dengan membawa mereka ke ombak, terkadang dengan pengendara di punggung mereka. Seiring waktu, ritual mandi berkembang menjadi aktivitas khusus di resor.

Ketika para tamu mengambil foto dan membagikannya secara online, kuda-kuda renang itu menjadi viral di Instagram.

“Sumba selalu dikenal di Indonesia sebagai negeri kuda,” kata Jonathan Hani, seorang peternak kuda di Waingapu, ibu kota Sumba yang sepi. “Tetapi ketika para tamu di Nihi mulai berenang dengan kuda dan orang-orang melihat foto-foto di luar negeri, eksposurnya sangat bagus untuk kami. Ini menempatkan Sumba di peta. Kami mendapat lebih banyak turis internasional.”

Manajer resor Madlen Ernest juga memuji kuda-kuda itu karena menjaga properti tetap bertahan selama pandemi virus corona dan meletakkan makanan di atas meja lebih dari 300 karyawan.

“Sebelum pandemi, hampir semua tamu kami adalah orang asing sehingga ketika larangan perjalanan internasional diperkenalkan pada bulan April, kami harus tutup,” katanya.

“Empat bulan kemudian kami buka kembali menyasar pasar Indonesia. Awalnya kami tidak yakin apakah itu akan berhasil, tetapi semuanya berjalan lebih cepat dari yang diharapkan karena beberapa influencer Indonesia yang tinggal di sini memposting ulang foto kuda berenang di Instagram.”

Perjalanan ke surga

Sumba Foundation, sebuah badan amal yang menyediakan air minum, perawatan kesehatan, nutrisi dan pendidikan untuk sekitar 35.000 orang di pulau itu, juga telah memanfaatkan apresiasi wisatawan untuk kuda di Sumba.

“Kami mengajak anak-anak dari desa untuk turun ke pantai dengan kuda mereka untuk balapan. Turis membeli tiket untuk memasang taruhan pada favorit mereka dan semua yang menang digunakan untuk proyek tertentu, ”kata manajer umum Patrick Compau. “Pada balapan terakhir kami, kami mengumpulkan $ 4.400 untuk seorang gadis kecil dengan cacat genetik langka di ususnya yang membutuhkan operasi di Bali untuk menyelamatkan hidupnya.”

Claude Grave, pendiri badan amal menambahkan: “Kami melihat anak-anak berusia delapan tahun muncul untuk bersaing, semuanya bangga. Sangat bagus bahwa kami dapat mengumpulkan uang, tetapi bagi saya, perlombaan anak-anak adalah tentang melestarikan budaya.”

Terlepas dari perubahan baru-baru ini dalam kehidupan Sumba, peternak kuda Hani percaya bahwa kuda poni Cendana akan selalu menjadi bagian dari budaya pulau itu.

“Mereka tidak lagi digunakan oleh kebanyakan orang untuk transportasi karena sepeda motor lebih nyaman tetapi masih digunakan di setiap bagian dari budaya kita,” katanya. “Ketika seorang anak laki-laki ingin menikahi seorang gadis, mereka harus memberikan kuda kepada orang tuanya. Ketika seseorang meninggal, keluarga harus mengorbankan seekor kuda karena kami percaya itu akan membawa jiwa mereka ke surga.

“Kuda adalah sahabat kami di Sumba, bagian dari keluarga,” katanya. “Memiliki satu adalah simbol kebanggaan. Jika seseorang memiliki kuda, itu berarti mereka memiliki karakter yang baik.”

`

`
← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News