Skip to content

Polisi Hong Kong menangkap Puluhan orang dalam protes karena penundaan pemilihan

📅 September 07, 2020

⏱️3 min read

Ratusan orang turun ke jalan untuk berdemonstrasi menentang penundaan pemilihan legislatif dan undang-undang keamanan yang baru. Lebih dari 30 orang telah ditangkap oleh polisi Hong Kong ketika petugas anti huru hara menyerbu pengunjuk rasa pro-demokrasi - menentang penundaan pemilihan legislatif lokal - dengan peluru merica.

Polisi Hong Kong menangkap lusinan orang dalam protes karena penundaan pemilihan

Polisi Hong Kong menangkap beberapa aktivis pro-demokrasi terkenal selama demonstrasi [Tyrone Siu / Reuters]

Ratusan pengunjuk rasa turun ke jalan pada hari Minggu di pusat keuangan Asia untuk berdemonstrasi menentang undang-undang keamanan nasional baru yang diberlakukan oleh China dan penundaan pemilihan legislatif.

Hari Minggu dimaksudkan sebagai hari pemungutan suara untuk legislatif kota yang dipilih sebagian, salah satu dari sedikit contoh di mana pemilih Hong Kong dapat memberikan suara. Tetapi Kepala Eksekutif Carrie Lam pada 31 Juli menunda pemilihan selama satu tahun, dengan alasan lonjakan kasus virus korona baru. Kritikus mengatakan pemerintahnya khawatir oposisi akan mendapatkan kursi jika pemungutan suara diadakan sesuai jadwal.

Jajak pendapat itu akan menjadi pemungutan suara resmi pertama bekas koloni Inggris itu sejak Beijing memberlakukan undang-undang keamanan baru pada akhir Juni, yang menurut para kritikus bertujuan untuk membatalkan perbedaan pendapat di kota itu.

Protes anti-pemerintah telah diadakan di Hong Kong hampir setiap akhir pekan sejak Juni 2019. Mereka meletus karena menentang undang-undang ekstradisi yang diusulkan dan menyebar termasuk tuntutan untuk demokrasi yang lebih besar dan kritik terhadap upaya Beijing untuk memperketat kendali atas kota.

Polisi menembakkan bola merica

Ribuan polisi ditempatkan di sekitar Semenanjung Kowloon yang ramai pada hari Minggu ketika demonstran melambaikan spanduk dan meneriakkan slogan-slogan anti-pemerintah yang populer seperti, "bebaskan Hong Kong". Seorang wanita ditangkap selama protes di distrik Kowloon di Yau Ma Tei atas tuduhan penyerangan dan penyebaran slogan pro-kemerdekaan, kata departemen kepolisian di halaman Facebook-nya. Dikatakan slogan semacam itu ilegal di bawah Undang-Undang Keamanan Nasional yang baru diberlakukan.

Polisi menembakkan bola merica ke pengunjuk rasa di lingkungan Mong Kong Kowloon, surat kabar South China Morning Post melaporkan. Sekitar 30 orang lainnya ditangkap karena dicurigai melakukan pertemuan ilegal dan dua ditangkap karena perilaku tidak tertib, kata polisi.

Di lingkungan Yordania, pengunjuk rasa mengangkat spanduk yang mengkritik penundaan pemilihan, kata Post. Ini menyebutkan jumlah penangkapan di 33. "Saya ingin hak saya untuk memilih," kata aktivis Leung Kwok-hung, yang dikenal sebagai Rambut Panjang, seperti dikutip. Surat kabar itu mengatakan Leung kemudian ditangkap.

Adrian Brown dari Al Jazeera, melaporkan dari kota itu, mengatakan banyak orang juga melakukan tindakan pembangkangan individu di seluruh kota, membawa spanduk atau meneriakkan slogan, untuk memprotes undang-undang baru tersebut. "Tindakan ini luar biasa karena orang-orang ini melakukan itu di hadapan undang-undang keamanan nasional, yang membuat nyanyian seperti itu, mengatakan hal-hal seperti itu ilegal," katanya. "Demonstrasi itu juga tidak konvensional karena orang-orang berusaha keras untuk berbaur dengan pembeli biasa di jantung kota, dan sesekali meneriakkan slogan atau membuat tanda tangan oposisi."

Pengunjuk rasa pro-demokrasi berbaris selama demonstrasi menentang pemilihan yang ditunda, di Hong Kong

Ribuan polisi ditempatkan di sekitar Semenanjung Kowloon yang ramai tempat unjuk rasa berlangsung [AFP]

Pertemuan terbatas

Demonstrasi antipemerintah telah menurun tahun ini terutama karena pembatasan pada pertemuan kelompok dan undang-undang keamanan yang menghukum tindakan yang dianggap China subversif, separatis, "teroris" atau berkolusi dengan pasukan asing.

Hong Kong telah melaporkan sekitar 4.800 kasus virus korona sejak Januari, jauh lebih rendah daripada di kota-kota besar lainnya di dunia. Jumlah infeksi harian baru telah turun secara substansial dari tiga digit di bulan Juli menjadi satu digit saat ini.

Sementara protes jalanan sebagian besar telah kehilangan momentum, sentimen anti-pemerintah dan anti-Beijing tetap ada, dengan tawaran China untuk pengujian virus korona massal untuk penduduk Hong Kong mendorong seruan untuk boikot di tengah ketidakpercayaan publik.

Gathering saat ini dibatasi untuk dua orang. Polisi mengutip pembatasan tersebut dalam menolak permohonan protes dalam beberapa bulan terakhir, yang secara efektif mencegah demonstrasi.

Hong Kong kembali ke pemerintahan China pada tahun 1997 di bawah jaminan otonomi tetapi para kritikus mengatakan undang-undang baru itu merusak janji itu dan menempatkan wilayah itu pada jalur yang lebih otoriter.

Para pendukung undang-undang keamanan baru mengatakan undang-undang itu akan membawa lebih banyak stabilitas setelah satu tahun kerusuhan anti-pemerintah dan anti-China yang sering disertai kekerasan dan itu menutup celah dalam keamanan nasional yang ditinggalkan oleh ketidakmampuan kota untuk memenuhi persyaratan konstitusional untuk mengesahkan undang-undang semacam itu di negaranya. sendiri.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News