Skip to content

Prancis menyalahkan anak-anak yang tidak mengikuti pelajaran renang karena 'separatisme'

📅 February 13, 2021

⏱️2 min read

Pemerintah meluncurkan penyelidikan atas sertifikat alergi klorin, yang menunjukkan bahwa keluarga telah 'dengan mudah' menggunakannya untuk mencegah anak perempuan berenang.

Upaya Prancis untuk menyelidiki pelajaran renang yang terlewat sedang dilakukan selama pandemi virus korona, ketika kolam ditutup [Eric Gaillard / Reuters]

Upaya Prancis untuk menyelidiki pelajaran renang yang terlewat sedang dilakukan selama pandemi virus korona, ketika kolam ditutup [Eric Gaillard / Reuters]

Kelompok hak asasi manusia mengkritik keputusan Prancis untuk menindak sertifikat alergi yang digunakan untuk mengecualikan siswa dari pelajaran kolam renang, dengan mengatakan langkah tersebut adalah isyarat "Islamofobia".

Kementerian dalam negeri dan pendidikan Prancis pada hari Kamis mengumumkan bahwa mereka akan melakukan penyelidikan terhadap sertifikat "alergi klorin" untuk mengumpulkan informasi tentang praktik tersebut, setelah para pejabat menyarankan bahwa dokumen-dokumen itu palsu dan digunakan oleh orang tua yang "religius" untuk menghentikan putri mereka berenang.

Meskipun pernyataan pemerintah mengenai penyelidikan tersebut tidak secara eksplisit merujuk pada kata-kata "Muslim" atau "Islam", para kritikus mengatakan bahwa tindakan tersebut ditujukan langsung pada 5,7 juta komunitas Muslim di Prancis.

Mengumumkan penyelidikan tersebut, Kementerian Dalam Negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa pihaknya "bertekad" untuk memperkuat "nilai-nilai Republik", terutama sebagai undang-undang baru yang menentang apa yang oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron disebut sebagai "separatisme Islamis". diperdebatkan.

"Sekolah seharusnya tidak menjadi tempat berkembang biak untuk 'separatisme agama' ketika tindakan atau demonstrasi mengakibatkan penolakan kegiatan, tuntutan tertentu, tantangan untuk mengajar atas nama keyakinan agama," kata pernyataan itu.

“Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi peningkatan dalam penerbitan sertifikat oleh para profesional kesehatan yang meresepkan kontraindikasi pelajaran renang untuk anak perempuan. Sertifikat kemudahan yang disebut 'alergi klorin' ini tidak dapat ditoleransi di sekolah-sekolah di Republik ini selama tidak didasarkan pada alasan medis. "

Marlene Schiappa, menteri kewarganegaraan, dan Jean-Michel Blanquer, menteri pendidikan, memimpin penyelidikan, yang hasilnya akan dipublikasikan.

Schiappa mentweet pada hari Kamis: “[Sekolah] harus melawan ideologi separatis yang terutama menargetkan gadis kecil.”

"Prancis memiliki 99 masalah," tweet Rim-Sarah Alouane, seorang peneliti kebebasan beragama, kebebasan sipil, dan hak asasi manusia Prancis. “Tapi prioritas pemerintah Prancis adalah mengejar siswa perempuan Muslim yang diduga mencoba membolos kelas renang.”

Sefen Guez Guez, seorang pengacara untuk kelompok hak sipil Collective Against Islamophobia in France (CCIF), mengatakan: “Kami tidak naif; itu jelas menargetkan Muslim.

“Itu adalah sebuah agenda. Mereka mencoba untuk memutuskan bagaimana Muslim harus menjalankan agama mereka - ini tidak menghormati laicite [bentuk sekularisme Prancis]. "

Guez Guez menyatakan ketidakpercayaan bahwa upaya sedang dilakukan selama pandemi virus corona, ketika kolam renang di seluruh Prancis ditutup.

“Saya pikir itu luar biasa,” katanya. “Bagaimana ini menjadi prioritas? Dan apakah mereka akan mulai mengawasi sertifikat alergi?

“Itu bagian dari upaya yang lebih luas untuk menstigmatisasi Muslim. Ini bukan masalah serius. Tapi pemerintah ingin mengisi berita dan media dengan masalah baru setiap minggu. ”

Perdebatan memanas

Topik anak perempuan yang menghindari pelajaran kolam renang di perguruan tinggi atau sekolah menengah telah diangkat secara teratur selama perdebatan mengenai undang-undang "separatisme" kontroversial Prancis, yang saat ini sedang dibahas oleh politisi di Majelis Nasional.

Pemerintah mengatakan rancangan undang-undang tersebut dirancang untuk memperkuat sekularisme Prancis, tetapi kelompok hak asasi manusia mengutuk undang-undang yang diusulkan sementara para ahli mengatakan sekularisme sudah dilindungi oleh kerangka hukum negara.

RUU tersebut mencakup kontrol yang lebih ketat pada homeschooling, batasan sumbangan untuk kelompok agama dari luar negeri, dan persyaratan untuk semua asosiasi di Prancis yang menerima dana publik untuk menandatangani kontrak yang berjanji untuk menghormati nilai-nilai Republik.

Schiappa mengangkat topik berenang selama sidang pada 11 Januari, mengatakan "tingkat eksponensial anak sekolah yang alergi terhadap klorin" turun ke "sertifikat kenyamanan untuk menghindari sesi kolam renang", karena dia menyalahkan keluarga karena bertindak atas "pertimbangan agama".

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News