Skip to content

Pria bersenjata di masjid Christchurch, Brenton Tarrant, menghadapi sidang hukuman

📅 August 24, 2020

⏱️2 min read

Supremasi kulit putih Australia yang membunuh 51 jamaah Muslim di dua masjid di Selandia Baru tahun lalu akan menghadapi korban selamat dari serangannya pada hari Senin di sidang hukuman. Brenton Tarrant dari Australia kemungkinan akan dipenjara seumur hidup karena mengamuk.

Brenton TarrantHak cipta gambarTVNZKeterangan gambarBrenton Tarrant pada penampilan pengadilan pertamanya pada bulan Maret

Tarrant mengaku bersalah pada bulan Maret dan dihukum karena 51 pembunuhan, 40 percobaan pembunuhan, dan satu tuduhan terorisme. Dia diharapkan hadir di pengadilan untuk sidang empat hari di mana para penyintas dan anggota keluarga korban akan berbicara. Sidang akan berlangsung di gedung pengadilan di Christchurch, kota tempat Tarrant melakukan serangan pada Maret 2019. Sidang pertama akan dimulai pada hari Senin pukul 10:00.

Tarrant, 29, dari New South Wales, sebelumnya membantah tuduhan tersebut dan akan diadili pada Juni, sebelum membatalkan pembelaannya. Dia sekarang menghadapi hukuman minimal 17 tahun, tetapi Hakim Cameron Mander, hakim Pengadilan Tinggi yang memimpin kasus ini, memiliki kuasa untuk menghukumnya seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat - hukuman yang belum pernah dijatuhkan di Selandia Baru.

Lebih dari 60 orang akan memberikan pernyataan dampak korban secara langsung pada sidang hukuman. Beberapa telah melakukan perjalanan dari luar negeri dan menjalani karantina virus korona selama dua minggu untuk ambil bagian.

Dr Hamimah Tuyan, yang suaminya Zekeriya Tuyan meninggal hampir tujuh minggu setelah ditembak di Masjid An-nur, terbang dari Singapura pada waktunya untuk menjalani karantina untuk sidang tersebut. Dr Tuyan mengatakan kepada BBC bahwa dia ragu-ragu tentang apakah akan menulis pernyataan yang berdampak untuk dibaca di depan Tarrant, khawatir bahwa itu mungkin "mengipasi narsisme", tetapi pada akhirnya memutuskan bahwa dia akan melakukannya. "Saya belum benar-benar punya waktu untuk memikirkan tentang bagaimana perasaan saya tentang dia atau bagaimana perasaan saya melihat dia secara langsung," katanya. "Saya harap saya akan menjadi tenang, tenang dan tenang."

img

Keterangan mediaHamimah Tuyan kehilangan suaminya dalam serangan itu

Ratusan orang lainnya harus menonton persidangan di video feed dari ruang sidang lain di kota untuk memungkinkan tindakan jarak sosial. Proses persidangan tidak akan ditampilkan langsung kepada masyarakat umum. Hakim Mander mengatakan dalam perintah yang dikeluarkan bulan ini bahwa pengadilan akan memiliki wewenang untuk membatasi publikasi pernyataan korban jika diperlukan.

Serangan Tarrant terhadap dua masjid, yang beberapa bagiannya disiarkan langsung secara online, mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh dunia dan mendorong Selandia Baru untuk membuat perubahan cepat pada undang-undang senjatanya.

Kurang dari sebulan setelah penembakan, parlemen negara itu memberikan suara 119 banding 1 tentang reformasi yang melarang senjata semi-otomatis gaya militer serta bagian-bagian yang dapat digunakan untuk membuat senjata api terlarang. Pemerintah menawarkan untuk memberi kompensasi kepada pemilik senjata yang baru ilegal dalam skema pembelian kembali.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News