Skip to content

Raja Thailand mengembalikan permaisuri setahun setelah klaim 'ketidaksetiaan'

📅 September 03, 2020

⏱️2 min read

Sineenatra Wongvajirabhakdi dituduh tahun lalu berusaha melemahkan ratu. Raja Thailand telah mengembalikan permaisuri kerajaannya hampir setahun setelah dia tiba-tiba dicopot gelarnya dan dituduh berusaha melemahkan ratu. Pengumuman yang diterbitkan di Royal Gazette mengatakan Sineenatra Wongvajirabhakdi tidak melakukan kesalahan apa pun. "Selanjutnya, itu akan menjadi seolah-olah dia tidak pernah dilucuti dari pangkat militer atau dekorasi kerajaannya," katanya.

Raja Maha Vajiralongkorn dan permaisuri kerajaannya, Sineenatra Wongvajirabhakdi

Gambar yang diposting di situs web Kantor Kerajaan Thailand pada Agustus tahun lalu dari Raja Maha Vajiralongkorn dan permaisuri kerajaannya, Sineenatra Wongvajirabhakdi. Foto: AP

Raja Maha Vajiralongkorn menganugerahkan pangkat Chao Khun Phra pada Sineenat pada ulang tahunnya yang ke-67 tahun lalu, pertama kalinya dalam hampir satu abad seorang raja Thailand mengambil permaisuri. Beberapa bulan kemudian, tindakan yang mengejutkan masyarakat Thailand, Sineenat dituduh "tidak setia" dan berusaha meyakinkan raja untuk mengangkatnya ke posisi yang sama dengan istri keempat dan ratu saat ini, Suthida Tidjai. Sineenat kemudian dicopot dari semua judul, foto-fotonya menghilang dari situs web istana, dan Instagram tidak resmi yang didirikan dengan namanya dihapus.

Monarki Thailand dilindungi oleh beberapa undang-undang lese-keagungan paling ketat di dunia, yang mengkritik, mencemarkan nama baik, atau menghina anggota keluarga kerajaan merupakan kejahatan. Dalam praktiknya, ini berarti diskusi terbuka atau pelaporan kritis tentang monarki dianggap ilegal. Namun, dalam beberapa bulan terakhir, gerakan demokrasi yang dipimpin pemuda yang sedang berkembang telah menentang undang-undang semacam itu dan menyerukan agar kekuasaan raja dibatasi.

Raja, yang menghabiskan sebagian besar waktunya tinggal di Jerman, menggantikan ayahnya, Raja Bhumibol Adulyadej, pada 2016. Sejak itu, ia memperkuat otoritasnya, membawa kekayaan mahkota dan unit-unit tentara utama di bawah kendali langsungnya.

Sineenatra tidak pernah terlihat di depan umum sejak kejatuhan dramatisnya dari rahmat, dan keberadaannya tidak pernah dijelaskan.

Raja memiliki tujuh anak dari tiga pernikahan sebelumnya, yang semuanya berakhir dengan perceraian. Pada tahun 2014, dia mencopot sebagian besar gelarnya, Srirasmi Akrapongpreecha, dan anggota keluarganya ditangkap. Istri keduanya, Sujarinee Vivacharawongse, melarikan diri ke AS setelah Vajiralongkorn mengecamnya pada tahun 1996 dan tidak mengakui keempat putra mereka.

Baik Ratu Suthida, 42, dan Sineenatra, 35, pernah menjabat sebagai perwira senior di unit keamanan istana. Suthida sebelumnya adalah pramugari Thai Airways, sedangkan Sineenatra adalah perawat tentara.

Tahun lalu, setelah Sineenatra dijadikan permaisuri, istana merilis gambar langka dan biografinya. Puluhan gambar menunjukkan dia dalam seragam kamuflase, mengikuti latihan militer, menerbangkan pesawat kecil, dan tertawa di meja dengan raja. Dalam salah satu foto, dia ditampilkan dalam pakaian tradisional Thailand berdiri di samping Vajiralongkorn dan memegang tangannya - foto yang sangat intim untuk anggota keluarga kerajaan.

Protes pro-demokrasi yang dipimpin mahasiswa diadakan hampir setiap hari dan telah menyebar ke seluruh negeri. Pada aksi unjuk rasa, beberapa orang memegang tanda atau kaos usang bertuliskan "Bagaimana cuaca di Jerman?", "Kirim cinta ke Jerman" dan kritik berkode lainnya dari raja.

Beberapa secara eksplisit menyerukan reformasi. Bulan lalu pada rapat umum yang dihadiri oleh ribuan orang, sebuah kelompok pelajar mengejutkan banyak pengamat dengan mengeluarkan daftar 10 poin tuntutan. Para pengunjuk rasa mengatakan kritik terhadap monarki harus dibiarkan, lebih sedikit uang publik harus dialokasikan untuk anggaran raja, dan monarki tidak boleh mengganggu politik. Tidak ada pengunjuk rasa yang dituntut di bawah lese-majesty, tetapi beberapa telah didakwa dengan penghasutan, yang diancam hukuman hingga tujuh tahun.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News