Skip to content

Saat tindakan darurat COVID dimulai, orang Indonesia 'menangis minta tolong'

📅 July 04, 2021

⏱️3 min read

`

`

Pemerintah memberlakukan pembatasan untuk memperlambat penularan virus corona di negara yang paling parah dilanda Asia Tenggara ketika rumah sakit dan kuburan penuh.

Pekerja pemakaman kewalahan dengan beban kerja mereka ketika jumlah kematian akibat virus corona meningkat Jessica Washington/Al Jazeera

Pekerja pemakaman kewalahan dengan beban kerja mereka ketika jumlah kematian akibat virus corona meningkat [Jessica Washington/Al Jazeera]

Jakarta, Indonesia – Dari pagi hingga tengah malam, Suherman dan rekan-rekannya bekerja di bawah terik matahari – menggergaji, mengampelas, dan mengecat.

Ketika tindakan darurat COVID-19 dimulai pada hari Sabtu di pulau Jawa dan pulau wisata terpadat di Indonesia, banyak bisnis lebih sepi dari biasanya karena jutaan orang disuruh bekerja dari rumah – tetapi tidak di bengkel luar ruangan di ibu kota kepulauan, Jakarta .

Dengan jumlah kematian COVID-19 meningkat, ada kebutuhan mendesak untuk peti mati.

“Kami sedang terburu-buru,” kata Suherman. “Orang-orang sedang menunggu peti mati, jadi kami harus bekerja cepat. Keluarga almarhum sedang menunggu,” tambahnya.

“Sebelum COVID, kami tidak perlu bekerja terlalu keras. Kami bahkan tidak memiliki target berapa banyak yang harus kami hasilkan setiap hari. Tapi sekarang, kami harus memenuhi permintaan itu.”

Di Jakarta, di pantai barat laut Jawa, para pekerja pemakaman dikerahkan sampai batasnya. Peti mati yang baru dibangun ditumpuk ke truk dan dikirim ke rumah sakit di sekitar kota.

Karena beban kerja yang berlebihan, Suherman mendapatkan tambahan $30 setiap bulan dibandingkan dengan sebelum pandemi.

"Saya tidak keberatan jika penghasilan saya berkurang, saya hanya ingin COVID hilang," katanya. “Saya merasa sangat kasihan pada semua keluarga ini.”

Di Jakarta Pusat, peti mati yang baru dibangun ditumpuk ke truk dan dikirim ke rumah sakit di sekitar kota [Jessica Washington]

Pada hari Sabtu, Indonesia mencatat peningkatan harian yang memecahkan rekor hampir 28.000 kasus COVID-19, di mana hampir 10.000 di antaranya berada di Jakarta. Jumlah korban tewas yang dikonfirmasi di negara itu, negara yang paling terpukul di Asia Tenggara, telah melampaui 60.000.

Para ahli memperingatkan bahwa angka-angka ini kemungkinan kecil karena tingkat pengujian yang rendah di negara itu.

Kementerian kesehatan mengatakan peningkatan penularan dipicu oleh mobilitas yang meningkat selama hari raya Idul Fitri, serta adanya varian Delta yang sangat menular dari virus corona, yang pertama kali terdeteksi di India.

Dihadapkan dengan krisis kesehatan yang meningkat, Presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan pada hari Kamis serangkaian langkah-langkah penahanan virus corona, yang akan berlaku hingga setidaknya 20 Juli.

Di bawah pembatasan, tempat-tempat umum seperti pusat perbelanjaan dan restoran akan tetap tutup, semua pekerja yang tidak penting harus bekerja dari rumah, dan pelancong domestik harus menunjukkan bukti vaksinasi dan hasil PCR.

“Situasi ini memaksa kita untuk mengambil langkah lebih tegas agar bersama-sama kita dapat memblokir penyebaran COVID-19,” kata Widodo.

“Saya minta masyarakat tenang dan waspada. Taati peraturan, disiplin dalam mengikuti protokol kesehatan dan dukung kerja pemerintah.”

`

`

'Aku merasa sendirian'

Keganasan gelombang kasus saat ini telah mengubah ribuan keluarga selamanya – dan menimbulkan pertanyaan tentang berapa banyak nyawa yang bisa diselamatkan jika tindakan darurat dan protokol yang lebih ketat diterapkan lebih cepat.

Munis Runawati, 36, dari Kudus, Jawa Tengah, kehilangan kedua orang tuanya dalam waktu satu minggu. Dia mengatakan dia terkejut dengan seberapa cepat kondisi mereka memburuk.

“Awalnya ibu saya. Dia kedinginan dan kemudian dia kehilangan suaranya. Kami tidak mengira itu COVID tetapi kemudian dia menjadi tidak responsif, ”katanya.

“Aku merasa sendirian sekarang. Sekarang mereka hilang, kita tersesat. Kami tidak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya.”

Di luar toko oksigen di selatan Jakarta, krisis di rumah sakit kota terlihat jelas.

Di antara mereka yang mengantre adalah orang-orang yang orang yang dicintainya, meskipun sakit dan membutuhkan perawatan, ditolak dari rumah sakit karena masalah kapasitas.

“Saya perlu isi ulang tangki oksigen ini karena ayah saya kesulitan bernapas,” kata Sari Anugrah sambil mengantri di luar.

“Dia belum diterima. Mereka terus menolak kami, bahkan unit gawat darurat ... terserah rumah sakit untuk membawanya atau tidak. Jadi, kita harus merawatnya di rumah.”

Bagi ahli paru Erlina Burhan, memikirkan keluarga yang mati-matian berusaha merawat orang yang mereka cintai membuatnya “merasa ingin menangis”.

“Begitu banyak orang ingin dirawat dan diisolasi tetapi kami tidak memiliki cukup ruang,” kata dokter yang bekerja di Rumah Sakit Persahabatan, salah satu rumah sakit perawatan COVID-19 yang ditunjuk pemerintah.

“Beberapa staf positif COVID-19 dan mereka perlu istirahat dan karantina di rumah. Kami memiliki lebih sedikit staf sekarang, tetapi lebih banyak pasien. Ini sibuk. Ini membuat depresi.”

Meski menyambut baik langkah-langkah darurat baru, Erlina mengatakan pemerintah harus melangkah lebih jauh.

“Ini agak terlambat. Tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali … dan saya ingin mengatakan, kita membutuhkan lebih dari apa yang ditawarkan,” katanya.

Tingkat hunian tempat tidur di rumah sakitnya lebih dari 90 persen dan unit perawatan intensifnya dalam kapasitas penuh.

“Orang-orang yang saya kenal menangis minta tolong … meminta tempat tidur untuk kerabat mereka … tapi saya tidak bisa membantu. Ini firasat yang buruk,” katanya.

“Bahkan dalam kelompok dokter kami, kami mengatakan, sebaiknya kami tidak sakit karena kami bahkan tidak memiliki ruang di rumah sakit kami sendiri.”

`

`
← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News