Skip to content

Tengkorak 'Manusia Naga' yang ditemukan di China bisa jadi merupakan spesies manusia baru

📅 June 27, 2021

⏱️3 min read

`

`

Penemuan tengkorak baru yang berusia lebih dari 140.000 tahun secara mendasar dapat mengubah pemahaman kita tentang evolusi manusia, kata para ilmuwan.

Ilmuwan mengatakan Manusia Naga adalah nenek moyang manusia modern yang lebih dekat daripada Neanderthal Chuang Zhao/EurekAlert handout photo/AFP

Ilmuwan mengatakan Manusia Naga adalah nenek moyang manusia modern yang lebih dekat daripada Neanderthal [Chuang Zhao/EurekAlert handout photo/AFP]

Tengkorak yang terawetkan hampir sempurna selama lebih dari 140.000 tahun di timur laut China mewakili spesies baru manusia purba yang lebih dekat hubungannya dengan kita daripada Neanderthal – dan secara fundamental dapat mengubah pemahaman kita tentang evolusi manusia, para ilmuwan mengumumkan pada hari Jumat.

Itu milik laki-laki berotak besar berusia 50-an dengan mata cekung dan alis tebal. Meskipun wajahnya lebar, ia memiliki tulang pipi yang rata dan rendah yang membuatnya lebih mirip orang modern daripada anggota silsilah manusia lainnya yang telah punah.

Tim peneliti telah menghubungkan spesimen itu dengan temuan fosil China lainnya dan menyebut spesies itu Homo longi atau "Manusia Naga", sebuah referensi ke wilayah di mana ia ditemukan.

Tengkorak Harbin pertama kali ditemukan pada tahun 1933 di kota dengan nama yang sama tetapi dilaporkan disembunyikan di dalam sumur selama 85 tahun untuk melindunginya dari tentara Jepang.

Itu kemudian digali dan diserahkan kepada Ji Qiang, seorang profesor di Universitas GEO Hebei, pada tahun 2018.

“Pada analisis kami, kelompok Harbin lebih terkait erat dengan Homo sapiens daripada Neanderthal – yaitu, Harbin berbagi nenek moyang yang lebih baru dengan kita daripada Neanderthal,” rekan penulis Chris Stringer dari Natural History Museum, London kepada AFP.

`

`

'Spesies saudara'

Ini, katanya, akan menjadikan Manusia Naga sebagai "spesies saudara" kita dan nenek moyang manusia modern yang lebih dekat daripada Neanderthal.

Temuan ini dipublikasikan dalam tiga makalah di jurnal The Innovation. Tengkorak itu berasal dari setidaknya 146.000 tahun, menempatkannya di Pleistosen Tengah.

“Meskipun menunjukkan ciri khas manusia purba, tengkorak Harbin menyajikan kombinasi mosaik karakter primitif dan turunan yang membedakan dirinya dari semua spesies Homo lain yang sebelumnya bernama,” kata Ji, yang memimpin penelitian.

Nama ini berasal dari Long Jiang, yang secara harfiah berarti "Sungai Naga."

Manusia Naga mungkin tinggal di lingkungan dataran banjir berhutan sebagai bagian dari komunitas kecil.

“Populasi ini akan menjadi pemburu-pengumpul, hidup dari tanah,” kata Stringer. “Dari suhu musim dingin di Harbin hari ini, sepertinya mereka menghadapi dingin yang lebih keras daripada Neanderthal.”

Mengingat lokasi di mana tengkorak itu ditemukan serta manusia berukuran besar yang disiratkannya, tim percaya Homo longi mungkin telah beradaptasi dengan baik untuk lingkungan yang keras dan akan mampu menyebar ke seluruh Asia.

Sebuah foto selebaran menunjukkan rekonstruksi Manusia Naga di habitatnya [Chuang Zhao/EurekAlert/ AFP]

Urutan genetik masa depan

Para peneliti pertama kali mempelajari tengkorak, mengidentifikasi lebih dari 600 ciri yang mereka masukkan ke dalam model komputer yang menjalankan jutaan simulasi untuk menentukan sejarah evolusi dan hubungan antara spesies yang berbeda.

“Ini menunjukkan bahwa Harbin dan beberapa fosil lain dari China membentuk garis keturunan ketiga dari manusia kemudian di samping Neanderthal dan Homo sapiens,” jelas Stringer.

Temuan lainnya termasuk fosil tengkorak dari provinsi Dali di China yang diperkirakan berusia 200.000 tahun dan ditemukan pada tahun 1978, dan sebuah rahang yang ditemukan di Tibet yang berusia 160.000 tahun yang lalu.

Stringer menjelaskan bahwa rekan-rekan Cinanya telah memutuskan nama Homo longi, yang dia sebut sebagai “nama besar,” tetapi mengatakan dia akan dengan senang hati menyebut spesies itu sebagai Homo Daliensis, yang sebelumnya digunakan untuk tengkorak Dali.

Lebih dari 100.000 tahun yang lalu, beberapa spesies manusia hidup berdampingan di seluruh Eurasia dan Afrika, termasuk Neanderthal dan Denisovan kita sendiri, spesies saudara Neanderthal yang baru ditemukan. "Manusia Naga" sekarang mungkin ditambahkan ke daftar itu.

Penjelasan alternatifnya adalah bahwa Homo longi dan Denisovans sebenarnya adalah satu dan sama. Fosil yang sejauh ini dikaitkan dengan Denisovans termasuk gigi dan tulang tetapi bukan tengkorak utuh, jadi para ilmuwan tidak yakin seperti apa bentuknya.

Tapi Neanderthal dan Denisovan secara genetik lebih dekat satu sama lain daripada Sapiens, sementara studi baru menunjukkan Homo longi secara anatomi lebih mirip dengan kita daripada Neanderthal.

Oleh karena itu, ketidakpastian yang tersisa mungkin memerlukan pengurutan genetik di masa depan untuk membantu menjernihkan.

Para peneliti pertama kali mempelajari tengkorak untuk menentukan sejarah evolusi dan hubungan antara spesies yang berbeda [Chuang Zhao/EurekAlert/ AFP]

`

`
← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News