Skip to content

Terusan Suez: Kapal terjebak dalam 'kemacetan lalu lintas' saat upaya penyelamatan terus berlanjut

📅 March 27, 2021

⏱️3 min read

Penyumbatan terusan Suez Mesir oleh kapal kontainer raksasa menyebabkan "kemacetan lalu lintas" kapal, menurut seorang pelaut pedagang di kapal terdekat. Joe Reynolds, kepala insinyur dari Maersk Ohio, mengatakan bahwa jumlah yang menunggu di pintu masuk selatan di Laut Merah "tumbuh secara eksponensial".

Kapal berlabuh di luar Terusan Suez di Ain Shokhna, Mesir (26 Maret 2021)HAK CIPTA GAMBAREPA keterangan gambar Lebih dari 230 kapal menunggu untuk memasuki Terusan Suez, di mana semua navigasi telah ditangguhkan

"Ini akan mempengaruhi jadwal pengiriman di seluruh dunia," dia memperingatkan.

Kapal tunda dan kapal keruk mencoba untuk melepaskan Ever Given, yang terjepit secara diagonal di seberang kanal.

Kapal sepanjang 400m, berbobot 200.000 ton itu kandas pada Selasa pagi di tengah angin kencang dan badai pasir yang memengaruhi jarak pandang.

Perusahaan penyelamat spesialis telah dibawa untuk membantu mengapungkan kembali kapal, dan seorang penasihat presiden Mesir mengatakan dia berharap situasinya akan diselesaikan dalam dua hingga tiga hari. Tetapi para ahli mengatakan bisa memakan waktu berminggu-minggu jika kontainer kapal perlu dipindahkan.

Sekitar 12% perdagangan global melewati kanal sepanjang 193 km, yang menghubungkan Laut Mediterania ke Laut Merah dan menyediakan jalur laut terpendek antara Asia dan Eropa.

Rute alternatif, mengitari Tanjung Harapan di ujung selatan Afrika, bisa memakan waktu dua minggu lebih lama.

Peta yang menunjukkan rute alternatif untuk pengiriman sementara Terusan Suez diblokir

1px garis transparan

Mr Reynolds mengatakan kepada program Today BBC Radio 4 bahwa Maersk Ohio, sebuah kapal kontainer berbendera AS yang panjangnya 292m dan berat 50.000 ton, "ditumpuk" bersama lusinan kapal lain di dekat Port Suez.

"Saya kira Anda bisa membayangkan ada antrian kapal yang menunggu untuk dilalui untuk memulai, dan sekarang antrian itu tumbuh secara eksponensial," katanya. "Berdiri di luar, seperti yang Anda lihat, di sekitar Anda ada kapal."

Dia mengatakan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan di atas kapalnya, dan bahwa dia dan sesama awak kapalnya belum sempat berkomunikasi dengan kapal lain.

"Ini hanya permainan menunggu yang lama. Tidak banyak yang bisa dilihat ... Kami kapal duduk di jangkar, hanya menunggu seolah-olah Anda berada dalam kemacetan lalu lintas di M5," tambahnya, mengacu pada jalan raya Inggris.

Meskipun tertunda, Reynolds menyatakan simpati untuk 25 awak India Ever Given.

"Sebagai pelaut, kami banyak mengeluh tentang hal-hal. Tapi kami juga memahami ketika pelaut lain sedang dalam perbaikan atau pelaut lain bekerja sangat keras siang dan malam untuk mencoba memperbaiki situasi. Kami semua pernah ke sana," katanya.

Citra satelit dari Cnes2021, Distribusi Airbus DS menunjukkan Ever Given memblokir Terusan Suez (25 Maret 2021)HAK CIPTA GAMBARCNES2021, DISTRIBUSI AIRBUS DS keterangan gambar The Ever Given hampir sepanjang Empire State Building di Manhattan

Sekitar 10 kapal tunda dan dua kapal keruk sedang bekerja untuk mengapung kembali Ever Given. Penggali dan mesin lain yang beroperasi di bank juga membantu.

John Denholm, presiden UK Chamber of Shipping, mengatakan pada hari Jumat bahwa jika penggali dan kapal tunda tidak berhasil, tim penyelamat harus memulai proses lambat untuk "meringankan" kapal - mentransfer muatannya ke kapal lain atau bank kanal.

Itu akan melibatkan membawa peralatan spesialis, termasuk crane yang perlu meregang lebih dari 60m (200 kaki), katanya.

"Jika kita melalui proses yang lebih ringan, saya kira kita akan berbicara berminggu-minggu."

Sebuah kapal pengerukan mencoba mengapung kembali Ever Given di Terusan Suez Mesir (26 Maret 2021)HAK CIPTA GAMBARREUTERS keterangan gambar Kapal pengerukan bekerja sepanjang waktu untuk membantu mengapungkan kembali Ever Given

Mr Reynolds mengatakan Maersk Ohio, yang memulai pelayarannya di Teluk dan menuju ke Eropa utara melalui Mediterania, masih memiliki "ruang gerak kecil" dalam jadwalnya.

"Jika berjalan lebih dari lima hari, maka kita mulai melihat jadwal kita kembali. Saya yakin kapal lain memiliki jadwal yang jauh lebih ketat daripada sebelumnya ... Ini akan mempengaruhi jadwal pengiriman di seluruh dunia."

Penyedia layanan Leth Agencies mengatakan total 237 kapal menunggu di daerah itu pada hari Jumat - 107 di Port Suez di Laut Merah, 41 di titik tengah kanal di Great Bitter Lake, dan 89 di Port Said di Mediterania.

Kapal kontainer Ever Given terdampar di Terusan Suez, Mesir (26 Maret 2021)HAK CIPTA GAMBAREPA keterangan gambar Hampir 19.000 kapal melewati Terusan Suez tahun lalu

Pemblokiran tersebut menahan sekitar $ 9,6 miliar barang setiap hari - atau $ 400 juta per jam - menurut data dari Lloyd's List.

Jurnal perkapalan mengatakan dua perusahaan besar, Maersk dan Hapag-Lloyd, sedang mempertimbangkan apakah akan merutekan ulang kapal mereka.

Kapal kontainer pertama yang memilih untuk perjalanan yang lebih jauh di sekitar Tanjung Harapan adalah sistership Ever Given, Ever Greet, keduanya dioperasikan oleh perusahaan Taiwan Evergreen Marine, tambahnya.

Grafik yang Pernah Diberikan

1px garis transparan

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News