Skip to content

Upaya penyelamatan meningkat saat korban gempa di Indonesia meningkat

📅 January 19, 2021

⏱️3 min read

Upaya penyelamatan berlanjut di Sulawesi dengan 81 orang sekarang dipastikan tewas setelah gempa bumi pada Jumat. Petugas penyelamat telah meningkatkan upaya untuk menemukan orang-orang yang terkubur di bawah reruntuhan lebih dari tiga hari setelah gempa bumi melanda pulau Sulawesi, Indonesia, ketika petugas medis berjuang melawan kelelahan dan risiko COVID-19 untuk merawat yang terluka.

Sedikitnya 81 orang telah dipastikan tewas akibat gempa yang melanda Sulawesi tersebut karena banyak orang yang sedang tidur [Yusuf Wahil / AP Photo]

Sedikitnya 81 orang telah dipastikan tewas akibat gempa yang melanda Sulawesi tersebut karena banyak orang yang sedang tidur [Yusuf Wahil / AP Photo]

Sedikitnya 81 orang telah dipastikan tewas dan lebih dari 250 terluka parah dalam gempa berkekuatan 6,2 skala Richter itu, juru bicara mitigasi bencana Raditya Jati mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

Ada juga kerusakan signifikan pada rumah, pusat perbelanjaan, rumah sakit, dan beberapa hotel, dengan lebih dari 19.000 orang kehilangan tempat tinggal akibat gempa yang melanda sementara banyak yang masih tertidur pada Jumat pagi.

Di kota tepi laut Mamuju, bangunan-bangunan direduksi menjadi sekumpulan logam dan beton yang dipelintir.

Dokter bertopeng merawat pasien dengan anggota tubuh yang patah dan luka lainnya di pusat medis darurat yang didirikan di luar satu-satunya rumah sakit kota yang selamat dari gempa yang relatif utuh.

“Para pasien terus berdatangan,” Nurwardi, manajer operasi di Rumah Sakit Umum Sulawesi Barat Mamuju, mengatakan kepada kantor berita AFP.

“Ini satu-satunya rumah sakit yang beroperasi di kota. Banyak yang membutuhkan pembedahan tetapi kami memiliki sumber daya dan obat yang terbatas. "

Rumah sakit berjuang untuk membuka lebih banyak kamar untuk operasi dan mendirikan tenda tambahan di luar untuk merawat yang terluka, kata Nurwardi yang, seperti banyak orang Indonesia, hanya menggunakan satu nama.

imgTentara Indonesia mendistribusikan barang bantuan bagi mereka yang terkena gempa di sebuah stadion di Mamuju pada hari Minggu [Daeng Mansur / AP Photo]

Namun kekhawatiran bahwa gempa lain dapat merobohkan gedung menambah tantangan.

“Banyak pasien yang tidak mau dirawat di dalam rumah sakit karena khawatir akan gempa lagi,” kata Nurwardi. “Bukan hanya mereka, para petugas medis… takut berada di dalam gedung juga.”

Masih belum jelas berapa banyak orang - hidup atau mati - yang masih berada di bawah tumpukan puing.

Serangkaian bencana

Sebagian besar dari 81 orang tewas ditemukan di Mamuju, tetapi beberapa mayat juga ditemukan di selatan kota berpenduduk 110.000 orang di provinsi Sulawesi Barat. Setidaknya 18 orang telah ditarik keluar hidup-hidup, termasuk sepasang saudari muda, menurut data resmi.

Polisi mulai menggunakan anjing pelacak untuk membantu pencarian di rumah sakit yang rusak parah, karena kantong mayat dipenuhi dengan mayat yang ditemukan. "Mungkin ada beberapa orang yang masih terperangkap di bawah reruntuhan," kata juru bicara badan pencarian dan penyelamatan Yusuf Latif, Senin.

Sementara itu, orang-orang yang kehilangan tempat tinggal akibat gempa mengungsi di puluhan tempat penampungan sementara - banyak yang tidak lebih dari tenda yang dilapisi terpal.

Mereka mengatakan makanan, selimut, dan bantuan lainnya hampir habis, karena persediaan darurat dilarikan ke wilayah yang terkena dampak paling parah.

imgSeorang anak laki-laki mengintip dari tenda di Mamuju. Ribuan orang kehilangan rumah karena gempa dan beberapa terpaksa berlindung di bawah terpal dasar [Adek Berry / AFP]

Banyak orang yang selamat tidak dapat kembali ke rumah mereka yang hancur, atau terlalu takut untuk kembali, karena takut tsunami yang dipicu oleh gempa susulan, yang biasa terjadi setelah gempa bumi yang kuat.

Khawatir wabah virus korona di kamp-kamp yang ramai, pihak berwenang berusaha memisahkan kelompok berisiko tinggi dan rendah dan melakukan tes antigen cepat.

Indonesia, negara kepulauan di Asia Tenggara berpenduduk hampir 270 juta jiwa, telah dilanda serangkaian bencana dalam seminggu terakhir, termasuk kecelakaan pesawat, tanah longsor, banjir, dan letusan gunung berapi.

Presiden Joko Widodo dijadwalkan terbang ke provinsi Kalimantan Selatan di pulau Kalimantan pada hari Senin untuk melihat kerusakan akibat banjir setelah setidaknya 15 orang tewas setelah hujan lebat selama berminggu-minggu.

Negara ini sering mengalami aktivitas seismik dan vulkanik karena posisinya di "Cincin Api" Pasifik, tempat lempeng tektonik bertabrakan.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News