Skip to content

Varian Delta COVID 60 persen lebih mudah menular, kata pemerintah Inggris

📅 June 12, 2021

⏱️2 min read

`

`

Varian yang pertama kali diidentifikasi di India saat ini menyumbang lebih dari 90 persen kasus baru COVID-19 di Inggris.

Anggota staf bekerja di unit vaksinasi dan pengujian seluler NHS di Northumberland Retail Park dekat Shiremoor, Tyneside Utara, ketika kasus varian virus corona asal India terus meningkat di Inggris, 25 Mei 2021 REUTERS/Lee Smith

Anggota staf bekerja di unit vaksinasi dan pengujian seluler NHS di Northumberland Retail Park dekat Shiremoor, Tyneside Utara, ketika kasus varian virus corona asal India terus meningkat di Inggris, 25 Mei 2021. [REUTERS/Lee Smith]

Otoritas kesehatan di Inggris mengatakan varian Delta coronavirus baru 60 persen lebih mudah menular di rumah tangga daripada varian Alpha dominan sebelumnya yang memaksa Inggris untuk mengunci diri pada Januari.

Varian Delta, yang pertama kali muncul di India, telah menyebabkan peningkatan kasus di Inggris, memicu pertanyaan tentang apakah pembatasan jarak fisik akan dicabut sesuai rencana mulai 21 Juni.

Penelitian baru pada hari Jumat dari Public Health England “menunjukkan bahwa varian Delta dikaitkan dengan sekitar 60 persen peningkatan risiko penularan rumah tangga” dibandingkan dengan varian Alpha yang pertama kali diidentifikasi di Inggris tenggara.

Sejauh ini telah diidentifikasi 42.323 kasus varian Delta di Inggris, menurut data Public Health England, naik dari 29.892 pada 2 Juni. Varian tersebut saat ini menyumbang lebih dari 90 persen kasus COVID-19 baru.

`

`

Varian Alpha menyebabkan lonjakan kasus COVID-19 pada Januari sebelum kampanye vaksin massal, yang mengarah ke penguncian tiga bulan karena rumah sakit diperluas hingga mendekati kapasitas.

Sejak itu, pemerintah telah meningkatkan upaya vaksinnya, dan sekarang telah memberikan hampir 41 juta dosis pertama dan hampir 29 juta dosis kedua untuk orang dewasa di atas 25 tahun.

Ini berarti 43 persen dari total populasi telah divaksinasi lengkap dan 18 persen divaksinasi setengah.

Tetapi kasus meningkat lagi, dengan infeksi harian baru mencapai 7.393 pada hari Kamis, level yang tidak terlihat sejak Februari. Lebih dari 90 persen kasus baru adalah varian Delta, kata pemerintah.

Namun, jumlah pasien di rumah sakit tetap rendah, hanya lebih dari 1.000 pada hari Kamis, dan Menteri Kesehatan Matt Hancock mengatakan sebagian besar pasien rawat inap adalah orang yang tidak divaksinasi.

Pemerintah mengatakan ini menyarankan program vaksinasi untuk mengurangi efek varian Delta, mendesak masyarakat untuk mendapatkan kedua suntikan.

Jenny Harries, kepala eksekutif Badan Keamanan Kesehatan Inggris, mengatakan bahwa "dua dosis memberikan perlindungan yang lebih signifikan" terhadap varian Delta daripada satu.

Inggris telah melaporkan 127.867 kematian akibat virus, jumlah korban tertinggi di Eropa.

Di bawah peta jalan pemerintah, Inggris berencana untuk membatalkan aturan tentang jumlah di pertemuan sosial dan mengizinkan pernikahan besar dan pembukaan kembali klub malam mulai 21 Juni.

Tetapi para pejabat telah menekankan bahwa mereka terbuka untuk mengubah tanggal ini jika situasi virus berubah karena banyak bisnis mendorong pembukaan kembali penuh.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan mengumumkan pada hari Senin apakah rencana pencabutan pembatasan, yang akan mengakhiri pembatasan kontak sosial, dapat berjalan tepat waktu.

“Kita harus benar-benar hati-hati. Kami mengadakan pembukaan yang sangat besar pada 17 Mei di mana orang dapat bertemu teman di dalam ruangan, di restoran, di pub, dan bersosialisasi di dalam ruangan juga, ”Nadhim Zahawi, menteri vaksin COVID-19, mengatakan kepada Times Radio.

“Dan saya pikir penting bagi kita untuk melihat data dengan sangat hati-hati selama akhir pekan ini dan kemudian membagikannya kepada negara.”

`

`
← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News