Skip to content

'We live in a different age now': Mengapa militer Indonesia tidak mungkin kembali ke politik

📅 May 02, 2021

⏱️4 min read

`

`

Kudeta Februari di Myanmar telah mengalihkan perhatian ke negara-negara Asia Tenggara lainnya yang militernya telah memainkan peran politik yang signifikan. Program Insight mengkaji situasi di Indonesia dan prospek demokrasinya.

Para ahli tidak percaya bahwa militer Indonesia akan kembali secara politik.

sunset-79487 1920

JAKARTA: Dia disiksa, menjalani kerja paksa dan harus memakan tikus, ular, kadal dan siput untuk bertahan hidup.

Ditangkap karena diduga simpatisan komunis, Bedjo Untung tidak pernah dituntut meskipun ditahan dari tahun 1970 hingga 1979, di bawah rezim otoriter yang dipimpin oleh Suharto, mantan jenderal.

Sudah 23 tahun sejak jatuhnya Soeharto, tapi Bedjo, sekarang 73 tahun dan aktivis hak asasi manusia, khawatir militer Indonesia "akan selalu berusaha memainkan peran" dalam pemerintahan.

Itulah yang terjadi di Thailand, misalnya, dan kudeta militer bulan Februari di Myanmar telah menyoroti negara-negara Asia Tenggara lainnya yang militernya telah memainkan peran politik yang signifikan selama beberapa dekade.

Mantan presiden Indonesia Suharto dikenal dengan rezim otoriternya.

Tetapi apakah militer Indonesia mampu melakukan comeback politik setelah transisi negara menuju demokrasi multi-partai seperti sekarang ini?

TIDAK SEPERTI MYANMAR DAN THAILAND

Reformasi demokrasi Indonesia dibangun di atas fondasi yang diletakkan oleh mantan presiden BJ Habibie, yang mengambil alih Suharto pada tahun 1998 dan menjabat selama 17 bulan.

Sebelumnya, militer Indonesia memainkan peran ganda sebagai institusi keamanan dan kekuatan sosiopolitik - dan kemudian peran yang terakhir “dipotong”, kata Leonard Sebastian, koordinator program Indonesia di S Rajaratnam School of International Studies (RSIS) di Singapura.

Ini tidak seperti Myanmar dan Thailand, “di mana belum ada jeda”.

Di Myanmar, sebelum kudeta, 25 persen kursi parlemen disediakan untuk militer, yang juga memiliki hak veto atas amandemen konstitusi.

Di Thailand, militer memainkan peran dominan dalam politik. Jenderal Prayut Chan-o-cha menjadi perdana menteri pada 2014 setelah memimpin kudeta. Pada 2019, ia terpilih untuk peran tersebut oleh parlemen, yang Senatnya dipilih langsung oleh rezim militer.

Layanan ini tidak ditujukan untuk orang yang tinggal di UE. Dengan mengklik berlangganan, saya setuju untuk menerima pembaruan berita dan materi promosi dari Mediacorp dan mitra Mediacorp.

Sebagai perbandingan, analis seperti Sebastian yakin demokrasi akan tetap ada di Indonesia. Salah satunya, militernya, Tentara Nasional Indonesia (TNI), telah membentuk peran baru bagi dirinya sendiri.

“Saya tidak bisa melihat TNI mencoba melakukan kegiatan yang sama seperti yang kita lihat di Myanmar atau Thailand, terutama karena saya pikir pola pikir perwira TNI sedang berubah,” kata profesor itu.

“Ada keinginan untuk menjadi lebih profesional.”

Alasan yang lebih penting mengapa dia percaya kudeta di Indonesia tidak mungkin terjadi adalah karena “kita hidup di zaman yang berbeda sekarang”.

Militer Indonesia mengubah dirinya menjadi kekuatan tempur profesional setelah era Suharto.

“Media sosial begitu marak di Indonesia dengan penggunaan Facebook dan Twitter. Seorang prajurit TNI tidak dapat terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia tanpa tertangkap di YouTube atau media mana pun, ”katanya.

Dan tentu saja, masyarakat sipil dan media Indonesia memiliki peran yang luar biasa untuk dimainkan.

`

`

DIBLOBAL KARENA KEPENTINGAN POLITIK

32 tahun pemerintahan Suharto merupakan periode stabilitas dan pertumbuhan ekonomi bagi Indonesia. Tetapi para ahli mencatat bahwa dia pertama kali membajak militer untuk kepentingan politiknya dan memulai pembersihan nasional dari tersangka komunis dan simpatisan mereka.

Korban tewas dari kampanye anti-komunis masih diperdebatkan bahkan hingga hari ini. Peneliti Human Rights Watch Indonesia Andreas Harsono mengatakan jumlahnya berkisar antara 500.000 dan tiga juta.

Bedjo masih mencari keadilan bagi para korban pembersihan sebagai salah satu pendiri Yayasan Riset Korban Pembunuhan 1965.

Bedjo Untung ditangkap pada tahun 1970 saat bekerja di sebuah department store.

“Ternyata, saya ditangkap karena menjadi anggota Persatuan Pemuda Pelajar Indonesia yang dianggap pro-PKI (Partai Komunis Indonesia). Kami menjadi kambing hitam. Apa yang terjadi pada kami tidak masuk akal, ”katanya.

“Kami menjadi korban perebutan kekuasaan, dan kami membayar harga untuk itu. Kami tidak bersalah. "

Rekan tamu RSIS Noor Huda Ismail mengatakan Suharto menggunakan kekuatan militer "untuk kepentingannya sendiri", misalnya untuk mencaplok Timor Timur. “Pastinya dia juga meminta militer melakukan hal-hal yang merugikan rakyatnya sendiri,” ujarnya.

“Kami (melihat) sejumlah pelanggaran hak asasi manusia, baik di Aceh, Papua, Timor Leste, juga terhadap apa yang disebut 'kelompok kanan', (ancaman dari kelompok Islamis sayap kanan).”

Militer Indonesia melakukan pelanggaran hak asasi manusia selama era Suharto.

Suharto mengundurkan diri di tengah kerusuhan besar setelah krisis keuangan Asia, di mana rupiah kehilangan sebagian besar nilainya terhadap dolar Amerika Serikat, pengangguran meningkat, dan harga barang kebutuhan pokok serta inflasi melonjak.

Dan publik tidak ingin kembali ke rezim lama atau melihat militer "terlibat dalam politik lagi", kata Made Supriatma, seorang peneliti tamu di ISEAS-Yusof Ishak Institute Singapura.

“Yang ingin dilihat orang adalah militer profesional… mampu menangani ancaman keamanan, terutama ancaman yang datang dari luar negeri.”

`

`

'HORMATI DEMOKRASI'

Meskipun militer tidak dapat lagi terlibat dalam politik Indonesia secara hukum dan tunduk pada kepemimpinan sipil, pensiunan jenderal memegang jabatan politik.

Bapak Luhut Binsar Pandjaitan adalah pensiunan jenderal dan politikus Indonesia.

Mantan pemimpin Susilo Bambang Yudhoyono, yang menjadi presiden dari 2004 hingga 2014, adalah seorang jenderal. Di kabinet saat ini, ada Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.

Banyak partai politik di Indonesia memandang militer sebagai "sumber kepemimpinan", kata Dewi Fortuna Anwar, profesor riset di Pusat Kajian Politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia.

Mantan perwira dan jenderal telah dipilih karena pengalaman mereka dalam manajemen, kualitas kepemimpinan, dan fakta bahwa banyak dari mereka "sudah terkenal".

"Banyak dari partai politik Islam, partai politik sekuler ... mendekati pejabat senior yang berbeda," katanya.

“Jadi tidak mengherankan jika Anda melihat Kabinet (Presiden) Joko Widodo - mungkin karena dia seorang sipil dan merasa perlu memiliki beberapa orang yang kuat.”

Militer Indonesia telah mendapatkan kembali kredibilitasnya, dengan survei publik menunjukkannya sebagai salah satu institusi paling tepercaya di negara ini, bahkan di depan presiden.

Itu salah satu alasan pensiunan jenderal bisa menjadi menteri jika diangkat oleh presiden, atau bisa menjadi presiden berikutnya jika dipilih oleh rakyat, kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Luhut, 73 tahun.

Menurutnya Indonesia “lebih dewasa” dibandingkan sebelum tahun 1998. “TNI memahami bahwa kita harus menghormati demokrasi… dan melindungi demokrasi kita sendiri,” tambahnya. “Itulah demokrasi yang kami cintai hari ini.”

`

`
← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News