Skip to content

WHO memperingatkan 2 juta kematian karena COVID-19 'kemungkinan' sebelum vaksin siap

📅 September 27, 2020

⏱️2 min read

Dengan kematian akibat virus korona yang mendekati satu juta, para ahli menyerukan tindakan bersama untuk mengekang pandemi. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan bahwa jumlah kematian global akibat COVID-19 bisa lebih dari dua kali lipat menjadi dua juta sebelum vaksin yang berhasil digunakan secara luas - dan bahkan bisa lebih tinggi tanpa tindakan bersama untuk mengekang pandemi.

WHO memperingatkan peningkatan yang substansial dalam kematian kecuali tindakan global diambil [Jack Guez / AFP]

WHO memperingatkan peningkatan yang substansial dalam kematian kecuali tindakan global diambil [Jack Guez / AFP]

“Kecuali jika kita melakukan semuanya, (dua juta kematian)… tidak hanya bisa dibayangkan tapi sayangnya sangat mungkin,” Mike Ryan, kepala program darurat badan PBB, mengatakan dalam sebuah pengarahan pada hari Jumat. Jumlah kematian yang dikonfirmasi sekitar sembilan bulan sejak virus korona baru terdeteksi di China saat ini mencapai 988.965. Secara keseluruhan, lebih dari 32,5 juta infeksi telah terdaftar, sementara hampir 22,5 juta orang telah pulih.

"Satu juta adalah angka yang mengerikan dan kami perlu merenungkannya sebelum kami mulai mempertimbangkan satu juta kedua," kata Ryan kepada wartawan ketika ditanya seberapa tinggi jumlah korban tewas. “Apakah kita secara kolektif bersiap untuk melakukan apa yang diperlukan untuk menghindari angka itu? “Jika kita tidak mengambil tindakan itu… ya, kita akan melihat angka itu dan sayangnya jauh lebih tinggi.”

Dengan pandemi yang tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, Ryan mengatakan "kami tidak keluar dari hutan di mana pun" dan menekankan bahwa kaum muda tidak boleh disalahkan atas peningkatan infeksi baru-baru ini setelah pelonggaran pembatasan dan penguncian di seluruh dunia. Sebaliknya, pertemuan dalam ruangan orang-orang dari segala usia mendorong peningkatan kasus, katanya.

Peringatan WHO muncul ketika kasus-kasus di Amerika Serikat, negara yang paling terpukul di dunia, melewati angka tujuh juta - lebih dari seperlima dari total global meskipun hanya mencakup empat persen dari populasi dunia.

Upaya vaksin global

Sementara itu, para pejabat mengatakan badan kesehatan tersebut melanjutkan pembicaraan dengan China tentang kemungkinan keterlibatannya dalam skema pembiayaan COVAX yang dirancang untuk menjamin akses yang cepat dan adil secara global ke vaksin COVID-19, seminggu setelah batas waktu pelaksanaan berlalu. "Kami sedang berdiskusi dengan China tentang peran yang mungkin mereka mainkan saat kami melangkah maju," kata Bruce Aylward, penasihat senior WHO dan kepala program ACT-Accelerator untuk mendukung vaksin, perawatan, dan diagnostik melawan COVID-19.

Dia membenarkan bahwa Taiwan telah mendaftar ke skema tersebut, meskipun bukan anggota WHO, sehingga total menjadi 159 peserta. Sekitar 34 negara masih memutuskan.

Pembicaraan dengan China juga mencakup diskusi tentang ekonomi terbesar kedua di dunia yang berpotensi memasok vaksin ke skema tersebut, katanya.

Badan PBB menerbitkan rancangan kriteria pada Jumat untuk penilaian penggunaan darurat vaksin COVID-19 untuk membantu memandu pembuat obat saat uji coba vaksin mencapai tahap lanjutan, kata Asisten Direktur Jenderal WHO Mariangela Simao. Dokumen tersebut akan tersedia untuk komentar publik hingga 8 Oktober, katanya.

Sebelumnya pada hari Jumat, seorang pejabat kesehatan China mengatakan WHO telah memberikan dukungannya kepada negara tersebut untuk mulai memberikan vaksin virus korona eksperimental kepada orang-orang bahkan saat uji klinis masih berlangsung.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News