Skip to content

Yaman di ambang kehilangan seluruh generasi anak-anak karena kelaparan, PBB memperingatkan

📅 October 29, 2020

⏱️1 min read

Krisis ketahanan pangan berarti malnutrisi akut di antara balita pada tingkat tertinggi sejak perang melanda negara itu. Hampir 100.000 anak di bawah usia lima tahun berisiko meninggal di Yaman saat negara itu kembali mengalami krisis kelaparan.

Perawatan di sebuah pusat di Sana'a memerangi malnutrisi

Perawatan di sebuah pusat di Sana'a memerangi malnutrisi. Foto: Mohammed Hamoud / Getty Images

Sebuah analisis oleh badan-badan PBB mengatakan pandemi virus korona, masalah ekonomi, dan konflik telah menyebabkan tingkat kekurangan gizi tertinggi yang pernah tercatat di beberapa bagian negara itu. Malnutrisi serius di Yaman selatan telah meningkat 10% tahun ini, menurut penelitian, tetapi meningkat menjadi 15% di antara balita.

“Yaman berada di ambang krisis keamanan pangan yang dahsyat. Jika perang tidak berakhir sekarang, kita mendekati situasi yang tidak dapat diubah dan berisiko kehilangan seluruh generasi anak-anak Yaman, ”kata Lise Grande, koordinator kemanusiaan PBB untuk negara itu. “Malnutrisi akut di antara anak-anak mencapai tingkat tertinggi yang kami lihat sejak perang dimulai.”

Grande mengatakan bahwa hingga tahun 2020 telah ada dua tahun kemajuan melawan kelaparan yang membayangi Yaman selama perang. Hingga seperempat anak-anak terkena dampak di beberapa daerah yang paling parah terkena dampak seperti Hodeidah dan Taiz, hotspot konflik.

PBB juga memperingatkan bahwa setidaknya seperempat juta wanita menyusui membutuhkan perawatan untuk malnutrisi. Mereka meminta $ 50 juta untuk mendukung program nutrisi serta dukungan air, kesehatan dan sanitasi.

Perwakilan Yaman di Organisasi Pangan dan Pertanian PBB, Dr Hussein Gadain, mengatakan pekerjaan perlu dilakukan untuk melindungi mata pencaharian dan memulihkan rantai makanan negara itu sendiri. “Situasi gizi yang memburuk yang ditandai dalam analisis terbaru ini menyoroti kebutuhan mendesak untuk memastikan bahwa setiap anak perempuan, laki-laki, perempuan dan laki-laki Yaman memiliki akses ke pola makan yang sehat dan beragam sekarang dan di masa depan,” kata Gadain.

Oxfam minggu ini juga memperingatkan bahwa pendanaan donor telah anjlok, lebih pendek dari targetnya daripada kapan pun sejak konflik meningkat pada 2015.

PBB mengatakan pada bulan Agustus bahwa mereka terpaksa menutup lebih dari sepertiga program utamanya karena dana yang dijanjikan belum diberikan.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News