Skip to content

Yang perlu Anda ketahui tentang varian virus corona baru

📅 February 08, 2021

⏱️5 min read

Para ahli mengatakan varian virus baru tidak selalu mengarah pada bentuk COVID-19 yang lebih mematikan tetapi lebih menular.

Pada waktu yang hampir bersamaan vaksin pertama melawan COVID-19 disetujui dan diperoleh pada Desember 2020, pejabat kesehatan di Inggris mengumumkan penemuan jenis virus baru.

Seorang wanita menerima vaksin melawan virus korona di Chesterfield, Inggris pada tanggal 3 Februari [Carl Recine / Reuters]

Seorang wanita menerima vaksin melawan virus korona di Chesterfield, Inggris pada tanggal 3 Februari [Carl Recine / Reuters]

Laporan awal yang didasarkan pada bukti awal yang terbatas menunjukkan bahwa penyakit itu bisa lebih menular. Beberapa hari kemudian, ditemukannya varian lain dari virus korona diumumkan di Afrika Selatan, yang pada saat itu mencatat lebih dari 15.000 kasus infeksi COVID-19 setiap hari, jumlah tertinggi di Afrika.

Dan pada bulan Januari varian lain terdeteksi di Brasil, yang berasal dari negara bagian Amazonas di utara.

Menurut Dr Deepti Gurdasani, seorang ahli epidemiologi klinis dan dosen senior di Queen Mary University of London, varian yang disebut D641G dikembangkan pada Februari-Maret tahun lalu di kota Wuhan, Cina, lokasi di mana kasus COVID-19 pertama yang diketahui dikonfirmasi pada Desember 2019.

"Varian itu dikaitkan dengan sekitar 20-30 persen peningkatan transmisi yang dengan cepat menjadi varian dominan di dunia," kata Gurdasani.

“Ini menyoroti potensi virus ini untuk beradaptasi.”

Tapi mari kita mulai dari awal.

Apa variannya?

Varian adalah mutasi virus. Semua virus bermutasi saat menggandakan diri untuk menyebar dan berkembang. Kebanyakan mutasi tidak signifikan, beberapa benar-benar dapat membahayakan virus, dan yang lainnya dapat menghasilkan varian yang akan membuatnya lebih mudah menular.

Untuk memecahnya lebih jauh, mutasi adalah perubahan materi genetik virus - atau yang disebut asam ribonukleat (RNA).

Virus menyebar ke dalam tubuh dengan menempel pada sel, lalu masuk ke dalamnya. Mereka kemudian membuat salinan RNA mereka, yang membantu mereka berkembang biak. Jika ada kesalahan penyalinan, RNA berubah dan itulah yang disebut para ilmuwan sebagai mutasi.

Brooke Nichols, asisten profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat Universitas Boston, mengatakan mutasi terjadi lebih sering dengan virus RNA karena RNA "tidak memiliki kapasitas 'mengoreksi' dan, dengan demikian, tidak dapat memperbaiki kesalahan yang dibuat selama replikasi virus" .

“Ini kemudian dapat menjadi masalah ketika virus kemudian memilih mutasi yang memungkinkan virus untuk bereplikasi lebih efisien,” kata Nichols. "Misalnya, jika seseorang sebelumnya pernah terinfeksi, virus dapat memilih mutasi yang dapat menghindari kekebalan sebelumnya, atau memilih mutasi yang memungkinkan virus lebih mudah menular."

Bagaimana varian memengaruhi manusia?

Penyakit virus korona telah mengalami beberapa kali mutasi sejak awal pandemi.

Ketiga varian yang terdeteksi di Inggris, Afrika Selatan, dan Brasil telah mengalami perubahan pada protein lonjakannya. Ini adalah bagian dari virus yang menempel pada sel manusia dan membuatnya lebih baik dalam menginfeksi dan menyebar.

Meskipun para ilmuwan setuju mutasi yang ditemukan pada ketiga varian membuat virus corona lebih menular, tidak ada bukti bahwa mutasi ini benar-benar memperburuk penyakit atau lebih mungkin menyebabkan kematian.

“Varian tersebut tampaknya tidak membuat penyakit virus korona lebih mematikan,” kata Nichols. “Namun, variannya membuat virus lebih mudah menular. Ini bisa berarti bahwa lebih banyak orang dapat terinfeksi dengan lebih cepat- dan dengan demikian masih membebani sistem perawatan kesehatan. ”

B.1.1.7

Pada 14 Desember, pejabat kesehatan Inggris melaporkan varian baru ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Varian, yang disebut B117, pertama kali terdeteksi pada September di Kent, tenggara Inggris. Pada bulan Desember, strain tersebut menyumbang 60 persen dari kasus COVID-19 baru di Inggris, menjadi versi paling umum dari virus corona di negara tersebut.

Sementara bukti awal menunjukkan varian itu mungkin hingga 30 persen lebih mematikan daripada strain dominan sebelumnya, para ahli mengatakan datanya terbatas dan masih belum banyak informasi untuk menentukan seberapa menularnya.

Awalnya dilaporkan bahwa varian tersebut bisa sampai 70 persen lebih mudah menular, tetapi penelitian terbaru oleh Public Health England menyebutkannya antara 30-50 persen.

Penelitian awal tampaknya menunjukkan vaksin efektif melawan varian ini. Minggu lalu, uji coba Novavax dan Johnson & Johnson menunjukkan masing-masing 86 persen dan 66 persen efektif.

Pada akhir Januari, para ilmuwan mengatakan bahwa uji coba menunjukkan vaksin Moderna tampaknya bekerja melawan varian tersebut.

Strain Inggris telah terdeteksi di lebih dari 50 negara lain, termasuk China, India, dan Amerika Serikat

Baru-baru ini, para ahli mengatakan varian tersebut memiliki mutasi yang ada pada varian Afrika Selatan - E484K, yang dianggap membantu virus menghindari bagian sistem kekebalan dan antibodi.

B1351

imgSeorang staf medis merawat pasien COVID-19 di bangsal khusus di Arwyp Medical Center saat Afrika Selatan mencapai tonggak sejarah satu juta infeksi [File: Shafiek Tassiem / Reuters]

Beberapa hari setelah varian baru diumumkan di Inggris, otoritas Afrika Selatan mengatakan pada 18 Desember varian baru menyebar dengan cepat di Eastern Cape, Western Cape, dan KwaZulu-Natal.

Varian B1351 pertama kali muncul di negara itu pada Oktober dan sejak itu menjadi jenis virus korona dominan di Afrika Selatan.

Varian tersebut juga telah ditemukan di 32 negara lain, termasuk Inggris.

Penelitian menunjukkan varian tersebut juga memiliki mutasi E484K, serta mutasi N501Y - yang tampaknya membuatnya lebih mudah ditularkan.

Uji coba terbaru menunjukkan beberapa vaksin kurang efektif melawan varian ini dibandingkan yang lain.

Vaksin yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford tampaknya hanya menawarkan perlindungan terbatas, kata pembuat obat Inggris-Swedia itu .

Novavax mengatakan data awal dari uji klinis menunjukkan vaksinnya 60 persen efektif. Johnson & Johnson mengatakan uji klinis yang dilakukan di Afrika Selatan menunjukkan vaksinnya efektif 57 persen dalam menghentikan kasus COVID-19 sedang hingga parah. Kedua vaksin ini belum mendapat persetujuan dari regulator.

Pada 25 Januari, Moderna, yang vaksinnya sedang diluncurkan di seluruh dunia, mengatakan sedang mengembangkan suntikan penguat setelah menemukan vaksinnya kurang efektif melawan varian Afrika Selatan. Saat ini sedang menguji apakah tembakan penguat ketiga mungkin bermanfaat.

B11248

imgVarian virus korona yang terdeteksi di Jepang yang berasal dari negara bagian Amazonas, Brasil sudah dominan di ibu kotanya Manaus, memperkuat kecurigaan awal bahwa virus itu mungkin lebih menular [Marcio James / AFP]

Pada pertengahan Januari, varian baru yang terpisah ditemukan pada penumpang yang tiba di Jepang dari Brasil.

Asal usul varian B11248 ditelusuri kembali ke negara bagian Amazonas di Brasil utara tempat ia pertama kali terdeteksi di ibu kotanya Manaus pada bulan Desember.

Ia juga memiliki mutasi E484K.

“Apa yang kami ketahui memiliki mutasi independen dan berbagi dengan varian Inggris dan Afrika Selatan,” kata Dr Deepti Gurdasani.

Varian khusus ini mengkhawatirkan "karena di laboratorium telah dikaitkan dengan penurunan netralisasi dari antibodi yang diarahkan pada varian sebelumnya secara signifikan", lanjutnya.

Selama gelombang pertama virus di Brasil tahun lalu, 76 persen orang di Manaus terpapar virus tersebut.

"Tapi kami masih melihat gelombang besar infeksi dan sangat tidak jelas pada saat ini mengapa itu terjadi," kata Gurdasani. “Bisa jadi karena kita berurusan dengan varian baru sehingga lebih mudah menular yang meningkatkan ambang kekebalan kawanan. Tapi bisa juga varian ini lolos setidaknya untuk beberapa orang dari respon imun terhadap varian sebelumnya. "

Varian tersebut terdapat pada 51 persen sampel yang diambil dari pasien virus corona pada Desember, katanya. Pada pertengahan Januari, itu muncul di 91 persen sampel.

Para ilmuwan tidak mengerti mengapa varian itu menyebar begitu eksplosif di Brasil dan mengapa ia membawa serangkaian mutasi yang sangat berbahaya.

Akankah vaksin bekerja pada strain baru?

Mutasi membantu virus menghindari antibodi atau luput dari pengenalan mereka.

Namun vaksin melatih sistem kekebalan untuk menyerang beberapa bagian virus yang berbeda. Artinya, antibodi dari vaksin menargetkan banyak bagian protein lonjakan, jadi meskipun sebagian dari lonjakan tersebut telah bermutasi, vaksin tetap harus menawarkan tingkat perlindungan.

Pada 27 Januari, Pfizer mengatakan vaksinnya sedikit kurang efektif terhadap varian Inggris dan Afrika Selatan.

Bahkan dalam skenario kasus terburuk, vaksin yang menggunakan teknologi mRNA, seperti vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna, dapat didesain ulang dan disesuaikan agar lebih cocok dalam hitungan minggu atau bulan, jika perlu, kata para ahli medis.

← PrevNext →
  • Powered by Daily Planet News